Uswah

1 October 2014

Encik Suami

[Kredit]

Puan Naili Azamudin, Suri Rumah, 43 tahun (Isteri)

Entahlah. Semenjak dua menjak, nampak lain je suami saya tu. Macam... Bukan dia. Macam orang lain.

Selalunya lepas balik kerja, lepas tanggal stoking semua tu, dia akan minta saya buatkan dia teh o' panas, minuman kegemaran dia di waktu petang. Dia dan senyuman dia. Ah tak pernah gagal cairkan hati saya. 

Tapi kebelakangan ni, lepas tanggal stoking, dia terus naik atas. Pandang saya pon tidak. Bila saya sendiri yang tawarkan dia nak tak teh o' panas dia macam biasa, dia pandang saya macam orang yang takde roh. Kosong, kosong bak kata Najwa Latif. Eh. Dia hanya gelengkan kepala. Senyum pon tawar je. Setawar biskut kering cap ping pong tu.

Makan pon dia tak selera macam biasa. Selalunya kalau saya masak, dia konfem akan tambah nasi, sekurang-kurangnya sekali. Kalau saya masak lauk kegemaran dia, asam pedas ikan tenggiri atau masak lemak udang harimau, dia akan tambah tiga empat kali. Tapi baru-baru ni, nak habiskan sepinggan nasi pon susah. Sesuap, sesuap. Makan pon tak pandang saya. Sama ada dia pandang pinggan atau dia pandang ke hadapan.

Sekarang ni malam-malam dia tak keluar rumah macam biasa. Selalunya dia sibuk. Lepas makan dia akan terus bersiap-siap nak keluar. Jam satu dua pagi dia baru balik. Tapi saya dah biasa dah, tak kisah. Dia pon akan selalu beritahu saya dia ke mana, dia ada mana. Cukuplah dengan mesej waksep dengan emotikon senyum ada hati. Bahagia. 

Tapi la ni lepas makan, dia duduk je kat sofa depan tu. Dengan kain pelikat cap gajah Duduk dan baju pagoda dia tu. Patutnya saya suka la kan dia duduk di rumah. Bolehlah saya borak-borak ke sambil lipat kain. Bolehlah saya cerita banyak benda kat dia yang tak sempat sempat saya nak cerita. Tapi... Entah. Bila dia buat senyap macam tu, tak layan orang, baca surat khabar sorang-sorang, dia dengan dunianya yang sendiri, saya rasa macam lagi bagus kalau dia keluar rumah macam dulu-dulu. Betul ni.

Sekuranya-kurangnya takdelah tensen saya ni melihat peel dia tu. Takdelah saya bersangka bukan-bukan pada dia. Ini tidak, macam mayat hidup. Stress. Stress! Boleh bikin naik darah saya kalau macam ni! 

Bila saya tanya, apa masalah dia, dia jawab, takde apa. Lelaki. Ego. Hish. Orang risaukan dia tahu tak? Bila kita push sikit, tanya lebih-lebih, mulalah dia garu kepala. Mulalah dia kata kita membebel la, bising la. Kita ni orang pompuan, memang macam tu lah perangai kita. Bila tak suka, kita cakap. Bila risau, kita luahkan. Bila nak tahu, kita tanya.

Bukan macam lelaki. Suka menyimpan sendiri. Nanti bila dah terburai, dah busuk, mulalah dia meletup. Mulalah dia nak salahkan orang tu, salahkan orang ni. Kalau bagitahu awal-awal kan senang? Terasa juga saya ni dibuatnya, bila dia tak mahu kongsi dengan saya. 

Saya sayang kat dia. Dah lama kami bersama. Tapi bila dia buat macam ni kat saya, saya rasa helpless. Saya tak tahu nak buat apa. Nak mengadu pada siapa. 

Eh. Kejap. Mungkin... Gasp. 

Dia nak kawen lain ke..?? Waaaaaa.


Cik Samira Saifudin, Pelajar Kolej Swasta, 19 tahun (Anak sulung)

Ibu ada komplen, cakap abah macam layan tak layan je dia sekarang ni. Dia cakap abah macam, a different person.

Mula-mula tu aku tak perasan sangat. Ye lah, aku sekarang ni dah belajar kat kolej. So most of the time memang spend masa kat kolej lah. Balik rumah pon, jarang dapat bertembung dengan abah. Sebab sejak aku kecik lagi, abah memang selalu keluar malam. 

Tapi sekarang ni abah dah duduk rumah. Hallo? Abah duduk rumah? Suatu keajaiban kot! Aku pulak yang rasa gangjal. Eh janggal. 

Nak berborak-borak dengan abah, rasa macam awkward. Bukanlah aku tak pernah borak-borak dengan abah, selalu je. Tapi selalunya dalam telefon ah, atau hujung minggu. Tapi borak-borak dengan abah, di malam hari weekdays, itu sumpah rare. Nak start the conversation pon tak tahu macam mana. Cengkerik cengkerik.

Tapi betullah ibu cakap, abah dah lain. Aku pon tak tahu nak describe macam mana. Just. Different

Dia macam... Hollow. Pandangan mata dia.. Jauh. Tak tahulah apa yang abah fikirkan.

Ada jugak aku terfikir, tapi hish. Takkanlah. Mintak simpang.

Tapi aku tak boleh nak diskaun yang possibility tu ada. 

Hmmm. Abah nak kawen lain ke..? Hish. Kalau betul, dengan sapa? 

Alamak... Takkan dengan Makcik Aloyah tu kottt..?? Memang aku pernah nampak abah borak-borak dengan Makcik Aloyah masa dia drop-by nak hantar barang kat ibu. Ish tak mungkin tak mungkin. Tak sanggup aku nak beradiktirikan si Zulkafli tu. Classmate aku masa sekolah tu! 

Tapi... Makcik Aloyah tu dah lama menjanda. Cantik lagi. Alamak. Alamak! 


Puan Saodah Bustamam, Guru Pencen, 57 tahun (Jiran selang dua rumah)

Alah, middle life crisis tu la gamaknya. Biasalah lelaki nak capai separuh abad tu. Laki akak dulu pon macam tu jugak.

Tapi memang perasanlah perubahan tu. Dulu-dulu, dalam jam satu dua pagi gitu, selalulah dengar gate otomatik rumah depa tu terbukak. Bunyi enjin kereta. Hampir setiap malam gitu.

Sekarang ni dah takde dah. Aman la sikit. Takdelah akak terjaga tengah-tengah malam. 

Dan perasan juga, dulu lepas balik kerja tu, dia akan keluar rumah, borak-borak dengan jiran, mana yang ada. Termasuklah lak akak. Sampailah lima belas dua puluh minit sebelum Maghrib gitu. 

Sekarang ni macam dah jarang dah. Laki akan pon ada bertanya. 

Akak senyap je lah. Tak mahulah nak bawak mulut kan. Macam makan daging saudara sendiri pulak nanti. 

Tapi dengarnya, nak kawen lain. Betul ke..?


Tuan Umair Abdullah, Pengurus Pemasaran, 49 tahun (Rakan sekerja)

Haah, memang perasan juga. Dulu ceria. Bubbly

Sekarang ni, masuk opis, macam zombie. Dia dah jarang singgah tempat saya borak-borak kosong macam selalu. Time lunch, bila ajak keluar, dia tak mahu. Pelik. Dia kata nak makan kat opis je. Bini dia buatkan bekal. Untunglaaahh.

Bini dia ada juga sms, tolong tengok-tengokkan dia. Yang kelakar tu ada ke bini dia tanya, dia ada keluar dengan mana-mana pompuan tak.

Dia tu..?? Kahkahkah. Dengan pompuan lain kalau bukan urusan kerja, memang tak bertegur sapa. Sampai ada pompuan yang panggil dia sombong. Garang. Nasib diorang lah kan. 

Entah. Saya pon tak pastilah apa masalah dia. Gelpren lama kontek balik kot. Hehehe. 


Encik Saifudin Saleh, Pengurus Kanan, 45 tahun (Suami)

Haih. Bukan nak mengeluh. Tapi tulah. Bulan ni dah nak masuk tiga bulan dah ni.  

Bila jadi macam ni, memang rasa takde ruh. Rasa tak keruan. Macam takde halatuju. 

Dah lama tercari-cari. Dah lama tak rasa tersentuh. Rindu.

Tak macam dulu. Penuh dengan kasih-sayang. Penuh dengan kata-kata yang menggugah. Setiap kali berjumpa rasa basah. Setiap kali bertemu, rasa segar.

Tahulah semua orang sibuk pon. Nak masuk politiklah. Masyarakah madanilah. Apalah. faham je lah. Tapi takkan sampai tiga bulan? Tiga bulan!

Tak boleh macam ni. Mati kutu aku dibuatnya.

Dah tiga bulan aku takde usrah!
 
-gabbana-

Kehkehkeh. 

30 September 2014

Sudah Cukupkah Kita Tolong Allah?

[Kredit]

Ada satu ayat lejen di dalam al-Quran, yang saya kira, kebanyakan daripada mereka yang menggelarkan diri mereka sebagai dua't pasti arif benar dengan ayat ini. Orang kata petik jari lah!

Ayat ini mengandungi satu formula agung yang menjanjikan kemenangan. Ayat ini mendedahkan rahsia yang tak berapa nak rahsialah sebenarnya, tentang apakah caranya untuk mendapatkan pertolongan Allah. Dan ayat ini sebenarnya menunjukkan kita jalan yang lurus terbentang dan disinari dengan lampu sorot bagaimana untuk menegakkan kembali Islam yang terchenta.

Aik ada ke ayat yang sebegitu hebat Inche gabbana? Macam tak pernah jumpa pon? Anda bertanya sambil menggaru hidung dan kepala.

Sudah tentulah ada. Ayat itu berbunyi begini:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu."
[Muhammad, 47:7]

Mahu menang? Mahu Allah tolong? Mahu Islam ditegakkan?

Sifirnya mudah; kena tolong Allah dahulu. Ya, tolong agama Allah.

Ha? Tolong agama Allah? Mengapa Allah perlukan bantuan manusia? Bagaimana Allah yang Maha Kuasa, Maha Hebat, Maha Agung dan Maha segala-galanya itu memerlukan bantuan manusia yang khilaf, lemah dan marhaen ini...??

Bukan. Bukan begitu.

Ayat ni sebenarnya ayat psikologi terbalik. Reverse psychology. 

Allah nak beritahu kita, kalau kita mahu menang, jika kita mahu Allah tolong, syaratnya mudah. Kita dahulu kena bantu tegakkan agama Allah. 

Hakikatnya, Allah tak perlukan pon pertolongan kita. Bila-bila masa sahaja, kun fayakun! Maka Islam boleh tertegak ketika itu juga. Kun fayakun! Tiada umat Islam yang tertindas di dunia ini. Kun fayakun! Semua orang beriman, pakai kopiah dan jubah berlari-lari gembira menuju ke mesejid yang berdekatan. Eheh. 

Tetapi sunnatullahnya tidak begitu. Hukum alam sejak zaman-berzamannya tidak begitu. 

Yang sudah tertulis di Lauh Mahfuz itu, manusia perlu berusaha untuk mendapatkan sesuatu. Nasi lemak sambal kerang tidak akan turun dari langit kalau kita hanya berdoa dan berdoa. Kita akan terus berbogel tidak memakai apa sekiranya kita tidak ke almari pakaian kita dan menyarungkan sesuatu pada tubuh badan kita. Kita akan terus gemok dan gedempol sekiranya yang kita tahu hanyalah makan dan makan dan tidak bersenam. 

Ehem. 

Samalah dengan kemenangan Islam. Atau untuk skop yang lebih kecilnya, tugas-tugas dan kehidupan kita sebagai seorang dai'e sehari-hari. Allah akan mudahkan kehidupan kita sekiranya kita dahulu yang membantu agamaNya. Allah akan buka jalan-jalan keluar untuk kita andai kita dahulu yang menyebarkan chentaNya.

Kerana itu ayat surah Muhammad tadi dimulakan dengan "...jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu..." dan bukannya "Nescaya Dia akan menolongmu jika kamu menolong (agama) Allah."

Ada perbezaankan di situ?  

Nah, mari kita lihat sikap dan perlakuan kita sehari-hari untuk melihat sama ada kita sudah benar-benar menolong agama Allah atau tidak. 

Mengapa kita masih teragak-agak untuk bersungguh-sungguh dan mengorbankan segala-galanya untuk agama ini?

Mengapa kita berat untuk pulang lewat malam daripada berbulatan gembira, mentarbiyah dan menyebarkan dakwah hanya kerana takut mengantuk di kantor keesokan harinya?

Mengapa kita masih kedekut tahi hidung masin untuk menginfaqkan sebahagian daripada harta yang Allah beri pada kita hanya kerana risau tak cukup duit perbelanjaan untuk bulan itu?

Mengapa kita masih berkira-kira untuk keluar meninggalkan anak dan isteri untuk pergi berdakwah hanya kerana risaukan keberadaan mereka?

Mengapa kita masih tidak benar-benar mengeluarkan tenaga, emosi, harta dan jiwa yang ada untuk Islam yang terchenta ini..?

Tidak cukupkah takwakkal kita kepada Allah?

Tidak yakinkah kita kepada janji Allah?

Tidak tsiqahkah kita kepada kata-kata Allah? 

"...Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya. Dan Dia memberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsipa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap sesuatu."
[at-Talaq, 65:2-3]

Apabila kita jaga agama Allah, Allah akan jaga kita dan keluarga.

Apabila kita bukakan pintu untuk orang mengenal Allah, Allah akan bukakan pintu kemudahan dan kesenangan untuk kita.

Apabila kita berkorban untuk tegakkan Islam, Allah akan pastikan pengorbanan kita tidak sia-sia. 

"...jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu..." 

Nescaya; itu janji. Itu pasti. Itu mesti!

Nescaya!

Lantas, masih berasa hairankah kita apabila sehingga ke saat ini, Islam masih belum menang-menang lagi..?

Potong bawang. Laju dan laju.

-gabbana-  

Masih belum berjaya untuk menyudahkan proses penerbitan Zine Enonimus seperti yang diwar-warkan sebelum ini. Mohon doa semuanya. 

25 September 2014

Menjadi Nabi Daud

[Kredit]

Ada sesuatu yang sangat istimewa dengan sosok yang bernama Daud a.s. itu. 

Di dalam Quran, disebutkan dengan ringkas betapa Nabi Daud a.s. telah berjaya menewaskan Jalut.

"Maka mereka mengalahkannya dengan izin Allah, dan Daud membunuh Jalut."
[al-Baqarah, 2:251]

Di dalam al-Quran, tidak dikisahkan kepada kita secara panjang lebar kisah pertarungan epik antara Daud dan Jalut ini. Namun daripada sumber Bible misalnya, kita dapat mengetahui dengan lebih terperinci kisah yang diangkat sebagai kisah pertarungan agung David and Goliath.

Nabi Daud a.s. hanyalah seorang pengembala kambing (seperti kebanyakan Nabi dan Rasul yang lainnya) apabila baginda menawarkan dirinya untuk bertarung satu lawan satu dengan Jalut.

Jalut adalah ketua bangsa Phillistine yang berasal dari Crete. Jalut mempunyai impian untuk menakluk dan menghancurkan kerajaan Bani Israil yang ketika itu dipimpin oleh Thalut. Jalut sendiri adalah seorang yang gagah perkasa malah luar biasa besarnya, dengan ketinggian sekurang-kurangnya enam kaki sembilan inci. Mak kau! 

Ibnu Jarir telah menyebutkan dalam kitab Tarikh-nya bahawa Jalut ketika berperang dengan Thalut, telah berkata; "Keluarkanlah kepadaku (seseorang untuk bertanding), maka akan aku keluarkan (seseorang untuk bertanding) denganmu." Thalut lantas menyemarakkan semangat orang ramai dan Daud a.s. pun terpanggil dan akhirnya Daud a.s dapat membunuh Jalut.  

Di dalam naratif Bible, diceritakan bagaimana Jalut dibunuh Daud a.s. dengan hanya menggunakan lastik dan batu. Lastik dan batu! Ini sumpah lejen!

Sehingga ke hari ini, kisah David melawan Goliath ini diangkat sebagai sebuah kisah simbolik yang menggambarkan betapa golongan yang lemah boleh mengalahkan golongan yang jauh lebih kuat. Ia diceritakan turun temurun sebagai motivasi bahawa golongan yang tertindas sebenarnya bisa sahaja menewaskan golongan di atas. 

Namun ada ibrah yang lebih besar daripada itu. Ada sesuatu yang jauh lebih mengagumkan dengan kisah Daud a.s. menewaskan Jalut ini. 

Ia bukan sekadar motivasi bahawa yang lemah boleh menewaskan yang kuat. Ia bukan sekadar kisah lejen bagaimana seorang pengembala kambing berjaya menumpaskan seorang panglima perang yang gagah perkasa dan baginda akhirnya diangkat menjadi raja. 

Ia sebuah kisah keimanan. Ia sebuah legasi ketauhidan. Dan ia sebuah catatan kebenaran.

"Kemudian apabila Thalut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah dia, 'Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu yang meminum airnya maka bukanlah dia dari pengikutku, dan sesiapa yang tidak meminumnya maka sesungguhnya dia dari pengikutku, kecuali orang yang menceduk satu cedukan dengan tangannya.' Tetapi mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka. Setelah Thalut bersama-sama orang-orang yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah mereka (orang-orang yang meminum sepuas-puasnya), 'Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya.' Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah: 'Betapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang kecil berjaya menewaskan golongan yang besar dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar.'"
[al-Baqarah, 2:249]

Daripada ayat ini, tahulah kita bahawa Daud a.s. tergolong dalam pengikut Thalut yang tahan ujian dan dugaan. Betapa baginda termasuk dalam golongan "...yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah." Dan baginda juga termasuk sebagai mereka yang disifatkan penyabar oleh Allah. 

Di dalam suatu riwayat, disebutkan bagaimana daripada puluhan ribu tentera Thalut, kurang lebih tiga ratus sahaja yang tinggal setelah tewas dengan ujian sebatang sungai itu. Daud a.s. sayugia bukan calang-calang orang. Dia termasuk dalam golongan jundullah yang tsabat, setelah ditapis sendiri oleh Allah!

Sebelum saya meneruskan dengan kisah Daud a.s., saya ingin mengajak anda untuk membayangkan diri kita berada di tempat para pengikut Thalut. Berada di dalam suasana perang yang dahsyat, dengan pihak musuh yang gagah dan hebat. Perjalanan yang panjang, jauh dan panas, ditambah pula dengan berkecamuknya emosi yang tidak tahu apakah kesudahan perang yang bakal berlaku.

Nah, sebatang sungai yang jernih airnya, yang sejuk lagi menyegarkan, terbentang di hadapan mata. Sungai yang menawarkan kerehatan dan ketenangan. Yang dapat menghilangkan rasa haus, yang dapat mengubat kecelaruan perasaan.

Sekiranya kita berada di tempat mereka, agak-agaknyalah kan, adakah kita akan termasuk dalam golongan "...sebahagian kecil daripada mereka" atau mereka yang mengatakan, "Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tentera mereka"?

Terjun gaung. 

Kemudian datanglah sebuah goncangan yang maha dahsyat kepada sistem kepercayaan kita selama ini. Apa yang kita tahu dan faham dengan lumrah alam ini tergugat dengan sepotong ayat ini:

ڪَم مِّن فِئَةٍ۬ قَلِيلَةٍ غَلَبَتۡ فِئَةً۬ ڪَثِيرَةَۢ بِإِذۡنِ ٱللَّهِ‌ۗ

Betapa banyak golongan yang kecil mengalahkan golongan yang besar, dengan izin Allah.

Apakah kepercayaan kita selama ini? Apakah pemikiran yang tertanam di dalam otak kita semenjak kita mengenali dunia?

Bahawa yang kuat pasti akan selalu menang. Betapa yang besar dan gagah itu tidak mungkin akan ditumpaskan. Yang kaya, berpengaruh dan hebat itu pasti akan selalunya berada di atas.

Tetapi ayat ini menafikan sangkaan kita. Ayat ini menidakkan sesuatu yang selama ini kita yakin adalah sebahagian daripada hukum alam.

Betapa banyak. Maknanya berulang-ulang kali di dalam sejarah ketamadunan manusia, golongan kecil telah berjaya menewaskan golongan yang lebih banyak, besar dan kuat.

Perang Badar; tiga ratus tiga belas mengalahkan seribu. 

Perang Khandaq; tiga ribu mengkucar-kacirkan sepuluh ribu. 

Perang Mu'tah; tiga ribu menumpaskan dua ratus ribu. 

Perang Yarmouk, empat puluh ribu menang dengan empat ratus ribu.

Perang Qadisiyah; empat puluh lapan ribu menewaskan seratus tiga puluh ribu.

Nah, bukankah semua ini memberikan kita harapan?

Melihatkan keadaan umat Islam pada hari ini, seolah-olahnya tiada harapan lagi untuk kita bukan? Umat Islam yang sentiasa ada sebab untuk bercakaran dan bertelagah sesama sendiri. Umat Islam yang miskin, baik dari segi harta, kekuatan tentera mahupon akhlak. Umat Islam yang sentiasa dipijak dan dihenjak oleh musuh-musuh yang kelihatannya bersatu untuk menghancurkan kita.

Siapalah umat Islam jika hendak dibandingkan dengan kekuatan tentera dan harta Amerika dan koncon-konconya itu?

Siapalah umat Islam jika mahu dibandingkan dengan kekuasaan dan keperkasaan China itu?

Siapalah umat Islam jika mahu dibandingkan dengan kelicikan dan kehebatan Yahudi itu?


Siapalah kita di sebalik semua ini..? Masih ada harapankah untuk kita mengembalikan kegemilangan Islam...??

ڪَم مِّن فِئَةٍ۬ قَلِيلَةٍ غَلَبَتۡ فِئَةً۬ ڪَثِيرَةَۢ بِإِذۡنِ ٱللَّهِ‌ۗ

Betapa banyak golongan yang kecil mengalahkan golongan yang besar, dengan izin Allah.

Ya! Harapannya ada! Kerana berkali-kali kita sudah dipertontonkan pada layar sejarah dunia, betapa banyak golongan yang kecil mengalahkan golongan yang besar! Betapa banyak kelompok yang lemah menumpaskan kelompok yang lebih kuat! Betapa banyak kumpulan yang di bawah dapat menjatuhkan mereka yang di atas!

Kuncinya pada jiwa itu! Ya, kita mungkin kecil, tapi hati kita kena besar! Ya, kita mungkin lemah, tapi semangat kita mesti kuat! Ya, kita mungkin sedikit, tapi kesungguhan kita itu mesti banyak!

Allahu akbar! Walillahil hamd! 

Namun apa syaratnya?

Biidznillah. Dengan izin Allah! 

Ya, semua ini mustahil kalau bukan kerana izinNya! Mana mungkin golongan yang kecil bisa mengalahkan golongan yang lebih besar kalau bukan kerana pertolongan dan inayah daripadaNya? Mustahil untuk golongan yang lemah, yang tidak punya apa-apa mahu menewaskan mereka yang jauh lebih berkuasa dan berpengaruh, kalau bukan dengan kehendakNya?

"Dan ketika mereka maju melawan Jalut dan tenteranya, mereka berdoa, 'Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami, kukuhkanlah langkah kami dan tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir.'"
[al-Baqarah, 2:250]

Kesabaran. Tekad dan jihad yang kukuh. Pertolongan dari Allah. Sesiapa sahaja boleh menang sekiranya memiliki tiga formula ini.

Dan Daud a.s. memiliki ketiga-tiganya. 

Kemenangan itu milik Allah bukan? Senyum. [Kredit]

Dari Daud a.s. kita belajar bahawa yang lemah itu tidak selalunya kalah.

Dari Daud a.s. kita belajar yang kuat itu tidak semestinya hebat.

Dari Daud a.s. kita belajar bahawa pejuang Allah itu mesti tahan dengan ujian.

Dari Daud a.s. kita belajar erti kesabaran dan keteguhan di jalan chenta para pejuang.

Dan dari Daud a.s kita belajar, kita hanya menang dengan izin Allah. 

Bagaimana? Sudahkah Nabi Daus a.s. membangkitkan kembali semangat kita yang telah lama layu? Memberikan harapan yang telah lama lesu?

Mata bersinar-sinar.

-gabbana-

InshaAllah akan bermusafir malam ini, dijemput untuk berkongsi sedikit pengalaman dengan hadek-hadek di Sekolah Bintang.

Nebes bak hang! Doakan!
 

22 September 2014

Sepuluh Nasihat Buat Para Dua't

[Kredit]

Beberapa hari lepas saya diberi peluang yang cukup berharga oleh Allah untuk bertemu mata dan berborak mesra dengan sahabat lama saya, Inche Q. Beliau adalah bekas ahli sebulatan gembira semasa di Kerajaan Bersatu dahulu.

Sedar tidak sedar, apabila kami melontar semula (Baca: Throwback), sudah kurang lebih tujuh tahun kami menyertai gerabak tarbiyah ini. Ya, tujuh tahun!

Saya tahu, saya tahu. Tidaklah selama masyaikh dan asatizah yang sudah puluhan tahun berjuang dan terus tsabat berada di atas jalan ini.

Namun untuk saya secara peribadi, saya merasakan tujuh tahun itu boleh tahan lamanya. Jika berkahwin tujuh tahun yang lalu, anak pertama saya kini kemungkinan besar sudah bersekolah tadika! Wah! Ahahaha. 

Pandang kiri, pandang kanan. Jalan laju seperti tiada apa-apa yang berlaku. 

Saya amat bersyukur kepada Allah, kerana sehinggi kini, sehingga saat ini, Dia masih lagi mahu memberikan saya peluang dan ruang untuk bersama-sama di dalam gerabak ini. Gerabak yang sentiasa bergerak laju dan akan meninggalkan sesiapa sahaja yang tidak seriyes dan bersedia. 

Segala puji bagi Allah kerana mengurniakan nikmat besar yang meluhuri dan memberkati ini. Sungguh, tiada siapa yang dapat menempuhi sesuatu jalan tanpa inyaha dan izin daripadaNya. 

Nanges sekejap.

Oleh sebab itu, saya ingin berkongsikan nasihat dengan anda semua. Nasihat marhaen datangnya dari seorang yang marhaen juga, yang sudah kurang lebih tujuh tahun berada di atas jalan ini.

Yang memberi nasihat ini, tidaklah lebih baik daripada anda yang menerimanya. Tidak sama sekali. Tetapi tidaklah bermakna saya tidak boleh berkongsikan sedikit pengalaman dan panduan yang mungkin berguna untuk anda semua bukan?

Bukankah agama ini didirikan atas dasar nasihat? Bukankah orang yang rugi adalah mereka yang tidak saling menasihati dengan kebenaran, kesabaran dan kasih-sayang?

Jadi ijinkan saya untuk berkongsi sedikit nasihat- nasihat yang sudah tentunya peringatan untuk diri saya dahulu - agar dapatlah menjadi saham-saham sorga buat saya suatu hari nanti. Nasihat ini terutamanya saya tujukan buat anda yang bergelar dua't. Senyum.

Baiklah. Anda sudah bersedia? Kali ini saya nasihatkan jangan sediakan popkon perisa apa pon, kerana khuatir anda tersedak atau tercekik nanti. Heh. 

Tarik nafas. Bismillah.

Pertama, kena selalu betulkan dan perbaharui niat. Selalu.

Kenapa aku nak join usrah? Kenapa aku bersama dakwah? Kenapa aku nak buat semua kerja-kerja ni? 

Adakah aku punya agenda peribadi? Adakah kerana aku mahu nama dan dipuji? Atau kerana ada akhawat yang dichentai? Ehem. 

Tanya balik diri. Persoalkan semula motif kita mahu bersama gerabak diri. Malah kena muhasabah, adakah keputusan yang telah banyak merubah diri kita ini sebenarnya adalah keputusan yang tepat. 

Kerana saya telah melihat ramai ikhwah (dan mungkin juga akhawat) yang kecundang di atas jalan ini. Tidak mustahil sekiranya mereka bermula dahulu dengan niat yang salah.

Niat yang betul akan memandu kita pergi jauh. Sedangkan niat yang terpesong dan salah, hanya akan membawa kita jatuh ke dalam gaung yang dalam. 

Kedua, mujahadah itu kena besar. Bukan sekadar mujahadah tahu? Tetapi mujahadah yang besar dan benar.

Mungkin ungkapan seperti "Jalan ini tidak dibentangkan dengan permaidani merah" atau "Jalan ini sumpah panjang" atau "Ini bukan jalan arnab gemok berlari riang" seperti sudah klise dan terlalu biasa di telinga kita. 

Namun apabila kita sendiri sudah ditampar, dibelasah dan digomol sehingga terduduk malah terguling-guling, baharu lah kita tahu tinggi rendahnya sang langit biru.

Apa maksud mujahadah yang besar? Hendaklah kita melawan sehabis-habisnya segala bentuk bisikan syaitonirojim mahupon nafsu diri yang mahu kita tunduk kepada ujian dan cobaan yang datang melanda.

Apa pula maksud mujahadah yang benar? Kita bermujahadah kerana Allah. Kita berperang melawan kefuturan kerana kita damba pada chentaNya. Kita bersungguh-sungguh berkorban tidak lain dan tidak bukan hanyalah kerana mahu membela agama ini.

Hanya mujahadah yang besar dan benar sahaja yang akan menyelamatkan kita daripada mehnah dan tribulasi yang melanda. Kerana mujahadah itu menguatkan. Mujahadah itu menghidupkan.

Mujahadah itu pahit kerana sorga itu manis.

"Apakah kamu mengira kamu akan masuk sorga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad dalam kalangan kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar."
[ali-Imraan, 3:142] 

Ketiga, sabar. Bersabar dengan fitrah jalan perjuangan ini yang tidak semudah seperti menjadi Puan Sabariah. Eh. 

Setelah bertahun lamanya berada di atas jalan ini, kita mungkin mengharapkan sekurang-kurangnya akan kelihatanlah sinar di hujung terowong. Akan mula tampaklah mentari yang sudah lama ditutup gerhana. Akan mula keluarlah pucuk-pucuk tunas yang telah sekian lama kita tanam, baja dan jaga biji benihnya.

Tetapi kita hampa. Kita terus tergaru-garu kepala penuh kehairanan.

Bukan sahaja tiada sinar di hujung terowong itu. Bukan sahaja mentari tidak menampakkan wajahnya. Bukan sahaja pucuk tak kembang membunga. 

Namun terowong semakin gelap pekat. Langit semakin mendung kehitaman. Pucuk layu menyembah bumi.

Lihatlah sekeliling! Bukankah nasib umat Islam kian hari makin memburuk? Bukankah penyakit umat Islam semakin lama semakin membusuk?

Pada masa yang sama, kemaksiatan semakin berleluasa. Taghut semakin hebat melebarkan sayapnya. Jahiliyyah pula semakin menjadi-jadi ganasnya.

Sekiranya kita melihat ini dengan pandangan mata orang yang tidak sabar, pastilah kita akan mudah menjadi lemah. Andai kita mengambil kira semua ini sebagai indikator bahawa usaha kita berdakwah adalah sia-sia, sudah tentu kita akan pantas mengalah. Sudah berapa ramai mereka yang gugur dan futur di atas jalan chenta di jalan pejuang ini, hanya kerana mereka tidak mampu bersabar? Aduhai.  
"Dan betapa banyak Nabi yang berperang didampingi sejumlah besar dari pengikutnya yang bertaqwa. Mereka tidak (menjadi) lemah kerana bencana yang menimpanya di jalan Allah, tidak patah semangat dan tidak (pula) menyerah. Dan Allah menchentai orang-orang yang sabar."
[ali-Imraan, 3:146]

Namun sabar itu tidak pula bermakna tunggu dan lihat. Tidak pula sabar itu bermaksud duduk diam goyang kaki tidak berbuat apa-apa. Dan sabar itu tidaklah bererti redha tanpa berbuat apa-apa.

Maksud sabar yang lebih tepat adalah menerima ketentuan dan takdir Allah dengan rasional dan bijaksana; pada masa yang sama berusaha dan bertindak sebaiknya untuk memperbaiki keadaan yang ada, dengan segala wasilah dan kemampuan yang ada. 
"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah berserta orang-orang yang sabar."
[al-Baqarah, 2:153]

Tak mungkinlah Allah akan menjanjikan sesuatu yang cukup besar kepada mereka yang hanya duduk, tunggu dan lihat sahaja, sekiranya itu yang dimaksudkan dengan sabar, bukan? Senyum.

[Kredit]

Keempat, terbuka dalam menerima kritikan dan teguran. 

Saya rasa sifat ini jarang sekali ada pada diri seorang al-akh atau al-ukht yang pernah saya jumpa di atas jalan ini. Sedangkan sifat ini merupakan penanda aras keberkesanan tarbiyah pada seseorang itu.

Tarbiyah yang benar-benar berjaya akan menundukkan keegoan seseorang itu. Tarbiyah yang meresap ke dalam jiwa akan menghilangkan segala sifat takabbur dan angkuh pada diri seseorang itu. Dan tarbiyah yang benar-benar efektif mampu untuk menghancurleburkan jahiliyyah yang berkarat di hati.

Maka latihlah telinga itu untuk tahan menerima teguran. Anggaplah teguran yang diberikan kepada kita itu adalah tanda kasih dan sayang orang yang menegur. Lihatlah kritikan yang dilontarkan itu sebagai buah-buah yang wangi dan harum, dan bukannya batu-batu yang tajam dan menyakitkan. 

InshaAllah kita akan lebih sejahtera dan bahagia apabila kita tidak lagi menganggap teguran dan kritikan sebagai tanda orang dengki kepada kita, tetapi surat chenta dari Allah untuk memperbaiki kelemahan yang ada. 

Kelima, banyakkan membaca dan bergaul mesra (Baca: Muayasyah).

Sekarang ni zaman intelektual. Maklumat dan info terkini boleh diperolehi bila-bila masa dengan mudah dan pantas.

Kadang-kadang tu terasa seram sejuk dan geli tengkuk juga, apabila mendengar orang-orang yang mendakwa diri sebagai pejuang Islam bercakap dengan auta, bukan dengan fakta. Senang-senang je kantoi busuk.

Lebih mengerikan apabila hadek-hadek bertanyakan soalan-soalan isu semasa dan yang mampu kita jawab hanyalah, "Itu perkara furu'. Tak perlu bincang!" atau "Tak bertambah iman lah kalau bincang pasal tu" atau "Masuk sorga ke kalau tahu pasal semua tu?" Alahai pak mat sayang. 

Lengkapkan diri kita dengan bacaan bukan sahaja bahan-bahan fikrah, tetapi dengan ilmu pengetahuan di luar bidang kita. 

Pernah suatu ketika, Imam Hassan al-Banna diuji dan ditanya tentang topik kejuruteraan (sedangkan dia hanyalah seorang guru sekolah rendah) dan beliau dapat menjawab semua soalan dengan cemerlang dan bergaya sekali. Pergh.

Tidakkah itu menambahkan tsiqah (kepercayaan) mad'u yang memerhati?

Tapi err, kalau memang dah dasar malas membaca, kata orang, tak dapek den nak nolong eh! 

Banyakkan juga bergaul dengan masyarakat di sekeliling kita untuk lebih memahami mereka dan membekalkan kita dengan info berguna dalam memberikan rawatan yang paling tepat untuk mereka. Ia dapat mengelakkan kita terus tinggal dalam kepompong kita, larut dan syok sendiri dengan bulatan gembira dan cipiki-cipika!

Keenam, berukhuwwahlah dengan ukhuwwah yang sebenar, keranaNya.

Tiada manusia yang mahu menjadi pulau. Tiada manusia di muka bumi, sekiranya waras dan rasional, mahu dan boleh hidup sendiri.

Apatah lagi dalam menelusuri jalan perjuangan yang penuh dengan onak dan duri ini, kita pastinya memerlukan teman dan taulan, yang dapat bersama-sama kita sepanjang perjalanan ini.

Namun dalam kita mahu membina ukhuwwah fillah, ukhuwwah fiddakwah dan fi semua-semua yang baik itu lah, pastinya ia tidak mudah. Iblis dan konco-konconya mana mungkin akan bertepuk tangan berpom-pom penuh kegembiraan melihat dua sahabat yang saling berkasih-sayang keranaNya, apatah lagi bersahabat untuk menegakkan Islam yang terchenta? Nehi!

Maka ukhuwwah itu pasti akan diuji. Pasti akan ada salah faham. Pasti akan ada pertengkaran dan mungkin percakaran. Itu semua normal.

Persoalan yang lebih utama, bagaimanakah sikap dan akhlak kita apabila berhadapan dengan situasi sebegini? Adakah kita yang akan mengalah dahulu, atau tunggu mahu dipujuk rayu? Adakah kita yang akan meminta maaf dahulu, atau mencebik muka masam seribu?

Apabila kita dikurniakan dengan seorang sahabat yang sentiasa mengingatkan kita pada Allah, hargailah sahabat itu dengan sepenuh jiwa dan raga kita. Kerana ketahuilah, itu adalah anugerah yang cukup besar daripada Allah, kerana Dia mahu kita sentiasa mengingatiNya dan mahu membimbing kita untuk sentiasa berada di atas jalan yang benar. 

Persahabatan biasa hanya puas di dunia. Persahabatan yang hoyeaahh pasti akan membawa ke sorga! [Kredit]
Kerana orang-orang mu'min itu bersaudara, bukan? Senyum.  

Ketujuh, raikanlah perbezaan yang ada. 

Antara isu yang tidak akan pernah surut dalam kalangan para dua't adalah taadud jemaah, atau berbilang jemaah. Dari dulu sehingga kini, isu ini terus hangat dan panas diperdebatkan. Masuk era MukaBuku dan Waksep ini, lagilah galak orang berbicara tentang siapa yang lebih bagus, siapa yang lebih betul.

Hakikatnya, tiada siapa yang boleh mendakwa cara atau kaedah yang digunakannya untuk berdakwah adalah yang paling tepat, paling baik, paling bergaya dan yang paling akan diterima Allah. Erk.

Kadangkala itu saya hanya mampu menggeleng kepala melihat kelakuan mereka yang menggelarkan diri sebagai dai'e, tapi kerjanya hanya memaki dan mencaci mereka yang berlainan kefahaman dan keyakinan. Kata mahu tegakkan Islam, tapi sibuk merendahkan dan menjatuhkan kumpulan yang tidak sebulu dengan mereka. Kata pendakwah, tapi sebenarnya mereka ini penjenayah!

Yang menjadi mangsa sering hadek-hadek yang pening dan rimas melihat abam-abam dan hakak-hakak mereka yang asyik bergaduh dan tak habis-habis bertekak tentang siapa yang lebih baik dan siapa pula yang jahat dan huduh. Akhirnya, mereka ini langsung tidak mahu menyertai mana-mana gerakan Islam kerana jelik dengan perangai dua't yang tidak berakhlak ini. Alahai.

Imam Hassan al-Banna, dalam usul yang kelapan dengan tegas menyatakan:

"Perbezaan pendapat fikah dalam soal kecil tidak sepatutnya menjadi sebab untuk berpecah. Perbezaan pendapat ini tidak sepatutnya menimbulkan permusuhan dan persengketaan kerana setiap mujtahid akan mendapat pahalanya."

Bertaqwalah, dalam setiap tindakan dan perbuatan kita. Kerana taqwa itulah yang paling dichentai Allah.
"Sungguh yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa."
[al-Hujuraat, 49:13]  

Meraikan perbezaan ini bukan sahaja antara jemaah yang berbeza, namun sesama ikhwah dan akhawat juga. Dengan latar balakang tarbiyah yang berbeza, murabbi yang berbeza, susu formula yang diminum sewaktu kecil-kecil dahulu yang berbeza (eh), sudah pastinya akan ada perbezaan dari segi gerak kerja antara ikhwah dan akhawat, meskipon berada di dalam jemaah yang sama. Saya tidak nampak masalahnya asalkan semuanya berpegang pada prinsip yang sama.

Percayalah, kita akan lebih bahagia apabila kita lebih sejahtera dalam meraikan perbezaan. Perbezaan yang ada sewajarnya melengkapkan, bukannya memporakperandakan. Perbezaan yang wujud sepatutnya merapatkan bukan merenggangkan. Dan perbezaan yang timbul seharusnya menguatkan bukan melemahkan. 

Kelapan, berlapang dada dan berbaik sangka.

Semakin lama saya berada di atas jalan ini, semakin saya dapat melihat rasionalnya Imam Hassan al-Banna meletakkan salamatus sadr (berlapang dada) sebagai asas dalam berukhuwwah. Bunyinya seperti mudah, namun betapa sukarnya mahu berlapang dada dan berbaik sangka itu!  

Cabarannya lebih besar di era Waksep, Telegram dan MukaBuku ini, apabila berita-berita terlalu cepat tersebar. Hanya kerana ia disebarkan oleh seseorang yang kita rasakan tsiqah dan berakhlak, tidak bermakna kita wajar mempercayai berita yang disebarkan bulat-bulat tanpa melakukan usul periksa. Apatah lagi apabila berita atau hebahan tersebut melibatkan seorang al-akh atau al-ukht yang sama-sama menelusuri jalan perjuangan ini.

"Akhi, ana dengar Akh XYZ tu nak keluar jemaah. Baik nta jaga-jaga sikit dengan dia tu!"

"Nampak hari tu Ukhti Maria Benado tu pergi makan-makan dengan akhawat dari jemaah X. Ish, macam ada apa-apa je ni!"

"Lama sangat dah Akhi Doremi tak datang bolatan gembira. Dia ni macam futur je ni."

Geleng kepala.  


"Mengapa orang-orang mu'min dan mu'minat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri, ketika kamu mendengar berita bohong itu dan berkata, 'Ini adalah (suatu berita) bohong yang nyata.'"
[an-Nur, 24:12]

Amalan tabayyun (meneliti) sesuatu berita seperti yang dianjurkan dalam surah Hujuurat untuk orang-orang beriman seolah-olahnya tidak wujud atau dilupakan oleh kita. Kita lebih mudah dan suka untuk mempercayai berita-berita yang tersebar daripada terpaksa bersusah-payah dan berpeluh ketiak meneliti kesahihan sesuatu berita. Alahai.

Berbaik sangka itu tidak pula bermakna kita redha dan membiarkan sahaja apabila kemungkaran berlaku di hadapan mata. Berlapang dada itu tidaklah bermaksud kita melugu dan melihat dengan dungu sahaja al-akh atau al-ukt yang kita kenali jatuh ke dalam lubang yang sama berkali-kali. Sama sekali tidak. 

Berbaik sangka dan berlapang dada bukanlah pintu kepada eskapisme untuk kita tidak berlaku pro-aktif dengan kepincangan atau keboborokan yang berlaku. Sebaliknya, di samping berlapang dada dan berbaik sangka dengan apa yang berlaku, kita juga mestilah berusaha untuk menyiasat dan memastikan kesahihan berita tersebut. 

Contoh mudah, sekiranya kita ternampak suatu pasangan muda yang sedang beromen-romen di taman bunga, kita berlapang dada mungkin mereka ini pasangan suami isteri yang berkahwin awal (sebab zaman ni memang ramai orang yang kahwin awal). Pada masa yang sama, pergilah bertanya kepada mereka sama ada mereka benar-benar pasangan suami isteri yang sah. Jika tidak, maka tegur dan nasihati mereka. Jika ya, katakan kepada mereka, "Ini bukan bilik tidur rumah anda tahu?" Eheh. 

Hal ini sewajarnya dipraktikkan juga apabila ia melibatkan ikhwah dan akhawat. 

Maksud anda apabila ikhwah berdating dengan akhawat ke Inche gabbana?

Tersembur. Hoi!

Kesembilan, selalu bertemu janji chenta dengan Allah.  

Sebagai orang yang memikul tugas dan beban dakwah, tiada bekalan yang lebih diperlukan melainkan bekalan ruh yang mengisi jiwa. Jiwa yang sering dipukul dan dibelasah oleh mehnah dan tribulasi di jalan dakwah ini, memerlukan suatu kekuatan yang luar biasa untuk terus kekal kuat dan tsabat.

Kita mungkin penat setelah seharian bekerja dan berdakwah. Kita mungkin tak larat kerana sering pulang lewat malam. Kita mungkin rasa mahu tidur sahaja lama-lama dek tenaga yang sudah habis disedut keluar.

Tetapi yakinlah, bangun malam untuk bertahajjud dan bermunajat kepadaNya itulah yang akan memberikan kita kerbau merah (Baca: Red bull) yang akan mengembalikan tenaga dan hamasah kita. Membaca quran dan berzikrullah di waktu-waktu yang hening, tatkala embun pagi baharu muncul dan ayam jantan masih enak bermimpi, itu lebih menguatkan hati.


"Wahai orang-orang yang berselimut! Bangunlah (untuk solat) pada malam hari, kecuali sebahagian kecil, (iaitu) separuhnya atau kurang sedikit daripada itu. Atau lebi dari (seperdua) itu, dan bacalah al-Quran dengan perlahan-lahan. Sesungguhnya Kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu. Sungguh, bangun malam itu lebih kuat (mengisi jiwa); dan (bacca di waktu itu) lebih berkesan."
[al-Muzammil, 73:1-6]

Perbanyakkan juga berdoa kepadaNya. Muhasabah untuk saya sendiri, kadangkala itu terlalu gopoh mahu bangki usai solat, sehingga berdoa pon ala kadar sahaja. Aduhai. Sedangkan doa itu adalah penghulu segala ibadah dan senjata bagi orang mu'min.

Berdoalah agar hati kita ditetapkan di atas jalan dakwah ini. Berdoalah agar dilembuatkan hati-hati mad'u kita agar lebih mudah untuk mereka menerima dakwah ini. Berdoalah agar Allah kurniakan kita dengan kekuatan yang luar biasa untuk menempuhi segala macam ombak dan badai yang datang menyerang. 

Mengadulah kepadaNya. Bercurhatlah denganNya. Meskipon jalan penyelesaiannya tidak gedebap jatuh ke atas riba ketika itu juga, percayalah, anda akan berasa lebih ringan, lebih tenang, selepas anda meluahkan segala-galanya kepadaNya. Bukankah Dia yang memegang hati-hati kita? Senyum. 

Dan kesepuluh, istiqamah yang memutihkan rambut.

Sekiranya istiqamah itu mudah, sudah tentulah rambut Rasulullah SAW tidak beruban kerananya. Gulp.

Untuk istiqamah, ia memerlukan hampir semua nasihat di atas ini; terutamanya niat yang betul, mujahadah dan sabar. Ha, susah kan?

Namun, sekiranya kita berjaya untuk istiqamah di atas jalan yang sumpah panjang Kak Jah oii! Err. Sekiranya kita berjaya untuk istiqamah, nikmatnya tidak mungkin dibeli, mustahil ditukar ganti.

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata, 'Tuhan kami adalah Allah' kemudian mereka beristiqamah, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), 'Janganlah kamu berasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) sorga yang telah dijanjikan kepadamu.'"
[Fussilat, 41:30] 

Pergh malaikat sendiri turun nak sampaikan berita gembira tuuu!

Jalan ini memang payah. Jalan ini sememangnya susah. Jalan ini bukan sahaja dipenuhi oleh duri dan kaca, paku dan paku payung, wahahaha, tapi ia juga dipenuhi dengan pelbagai jenis raksasa, jembalang dan hantu yang sentiasa mencari jalan untuk mengganggu dan mengacau kita.

Jalan ini panjang, susah dan memeritkan. Tetapi ia juga jalan yang menghidupkan! Senyum. [Kredit]

Tidak hairanlah, ramai ikhwah dan akhawat yang gugur di tengah jalan, tidak sempat menghabiskan perjalanan ini. Ramai dalam kalangan kita yang kecundang, yang tidak sanggup lagi untuk mengembara dengan gerabak ini. Ramai yang datang dengan pelbagai alasan dan melontarkan pelbagai hujahan untuk menyedapkan hati dan menjustifikasikan diri agar tidak perlu lagi menelusuri jalan ini.

Kerana itulah, untuk istiqamah di jalan ini memerlukan azam dan tekad yang luar biasa sifatnya. Untuk terus konsisten dan tabah menapak dan menyonsong jalan perjuangan ini, ia bukan sahaja memerlukan tenaga dan semangat yang maha hebatnya, tetapi juga motivasi dan dorongan yang dahsyat dan luar daripada dunia ini. 

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, Kami akan tunjukkan mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik."
[al-Ankabut, 29:69]


Teruskan perjalanan. Bangkit semula jika tersadung. Bangun semula andai terjatuh. Teruskan melangkah.

Kerana ketahuilah, Allah bersama-sama kita dalam perjalanan ini. Dan ketahuilah, yang menanti kita di hujung sana, adalah sorga. Ya, sorga.

Tarik nafas.

Cukuplah sepuluh nasihat atau perkongsian marhaen daripada saya. Terlebih cakap, menjadi amanah yang cukup besar pula untuk saya untuk melaksanakannya terlebih dahulu. Yang sepuluh ini pon sudah cukup memeluhkan. 

Moga menjadi peringatan yang berguna buat anda semua. Moga menjadi secangkir kopi manis yang panas lagi menyegarkan di saat-saat anda sudah mula layu dan lesu, kepenatan untuk meneruskan perjalanan. Dan moga menjadi tazkirah untuk kita semua, untuk terus kuat dan teguh, menjadi pejuang yang hanya ada dua pengkakhiran untuknya; mati syahid atau hidup mulia.

Moga anda semua menjadi saksi bahawa saya telah pon menyampaikan.

Ya, dari saya, dengan chenta. Senyum.

-gabbana- 

Mula-mula nak kongsi lima nasihat je, lepas tu jadi tujuh, lepas tu lapan, lepas tu sepuluh. Adoyai. 

Moga tidak bosan membacanya. Sila baca dan sebarkan, agar menjadi saham-saham sorga yang beribu-ribu lemon banyaknya untuk saya! 

Moga Allah redha!

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP