2 September 2014

Jihad

[Kredit]

I
Solikin menarik nafas. Dalam. Panjang.

Dia sedaya upaya cuba membuang jauh-jauh fikiran kotor yang sedang bermain di dalam kepalanya. 

Namun setiap kali dia memikirkan tentang Hasan, dia jadi tak keruan. Jiwanya bergelojak. Nafsunya menyerakah.

Astaghfirullah.

Solikin terpaksa menelan hakikat yang amat pahit bahawa dia punya keinginan syahwat tidak seperti lelaki yang lainnya; dia punya nafsu pada kaum yang sejenis dengannya. 

Dia tidak tahu sejak bila nafsunya jadi songsang sebegitu. Cuma dia mula perasan yang dia tidak punya keinginan terhadap perempuan ketika dia di bangku sekolah, apabila dia tidak terasa teruja atau seronok apabila ada budak-budak perempuan yang tergedik-gedik menyelitkan surat chenta dengan bedak talkum semerbak di dalam begnya.

Kembang hidung Solikin membaca surat-surat itu, tidak tahan dengan bedak yang overdose. Meskipon antara budak perempuan yang cuba menguratnya adalah perempuan pojaan ramai idaman hati ramai jejaka-jejaka di sekolahnya. Sedikit pon tidak memikat hati Solikin.

Solikin sendiri merupakan seorang lelaki yang bukan sahaja boleh dikatakan kacak, malah berketerampilan dan berbudi bahasa. Dengan rambutnya yang ikal, dahinya yang lebar, matanya yang sedikit sepet, bulu matanya yang lebat, lesung pipit yang dalam, hidung yang mancung dan mulut yang mulus, ditambah pula dengan wajah yang bebas jerawat dan kulit yang halus kekuningan, sesiapa sahaja boleh silap sangka Solikin sebagai pelajar pertukaran dari Korea. 

Ditambah pula dengan sopan santunnya dan dia yang suka merendahkan diri, jangankan gadis, mak gadis juga bisa sahaja histeria apabila surat chenta mereka dipandang sebelah mata sahaja oleh Solikin. 

Yang lebih pelik, Solikin lebih tertarik pada atlet-atlet lelaki di sekolahnya. Terutamanya yang berbadan sasa dan berseluar pendek. Sebab itu Solikin suka melepak di kantin sekolah yang letaknya di tepi padang. Di situlah dia akan melepak-lepak selepas waktu sekolah untuk mencuci mata dan memuaskan jiwa yang bergelora. 

Dan Solikin akan pulang dengan hati yang gundah. Dengan jiwa yang resah. Mengutuk-ngutuk dirinya yang bernafsu songsang itu dan sedih mengenangkan nasibnya yang tidak menentu itu. Dia tahu semua itu salah. Dia tahu ada sesuatu yang tidak kena dengan dirinya.

Namun dia buntu. Tersepit. Apa sahaja yang boleh dia lakukan? 

Masuk universiti, keadaannya lebih mencabar lagi. Parah. Jejaka-jejaka muda, jambu dan kacak dari seluruh pelosok negara berkumpul di satu tempat. Rambang mata Solikin dibuatnya. Bukan sekali dua dia terpaksa menelan air liur apabila ada lelaki-lelaki hensem lagi bergaya menghulurkan tangan untuk berkenalan dengannya sewaktu minggu orientasi.

Belum lagi dihitung abang-abang senior yang berdahi licin, berdada bidang dan berwajah ala Hugh Jackman, berbulu satu muka itu! Aduh! 

Mujurlah Solikin sempat diperkenalkan dengan tarbiyah. Dia diajar untuk berkenalan dengan Allah. Dia dididik untuk chenta pada Rasulullah. Dia dibimbing untuk cuba memahami dan memaknai ayat-ayat suci dari Allah. 

Semuanya itu memberinya suatu kekuatan baru yang luar biasa pada Solikin. Ia memberikan harapan dan nafas baru yang panjang pada dirinya. Dia yakin bahawa semua ini hanyalah ujian dari Allah, untuk melihat sejauh manakah dia mampu mensyukuri segala nikmatNya. 

Sehinggalah.. Sehinggalah dia diperkenalkan dengan Hasan, ahli sebulatan gembiranya. Hasan yang sedikit lewat menyertai bulatan gembiranya bukanlah hensem mana pon. Tidaklah bertubuh sasa seperti pemain ragbi di universiti itu. Tidak pula tinggi lampai macam pemain bola keranjang yang rata-ratanya tampan dan bertenaga. 

Namun ada sesuatu pada Hasan yang membuatkan Solikin tidak mampu melelapkan mata. Mungkin senyumannya yang manis itu. Atau rambutnya yang halus keperangan itu. Atau tutur katanya yang lembut dan memikat itu. Atau perwatakannya yang tegas dan penuh keyakinan, tapi tidak pernah menjengkelkan itu.

Aaaahhhhhh!

Setiap kali pertemuan mata ke mata dengan Hasan, Solikin jadi tak keruan. Dia gugup. Air peluh dingin merembes laju dari dahi dan belakang lehernya. 

Bertemu kulit dengan Hasan untuk sesi bercipiki-cipika atau bersalaman lebih menyeksakan. Ia ibarat menghantar kejutan elektrik bervoltan tinggi pada seluruh badan Solikin.

Seksa tapi suka. Merana tapi bahagia. Sengsara tapi chenta. Lantas bagaimana?

Solikin menggeleng-gelengkan kepalanya. Laju dia beristighfar. Perlahan-lahan, air suam-suam kuku mengalir dari kelopak matanya.

Tidak boleh. Tidak boleh begini. Aku mesti lawan. Errghhhh!

Solikin mengetap giginya. Dia menggenggam kuat kedua tapak tangannya.

Dia memandang ke atas, ke arah langit biru bersulamkan awan gebu. Seolah-olahnya mengharapkan suatu isyarat atau petanda dari kerajaan langit, bahawa mereka sentiasa bersama-sama dengannya. 

Aku mesti lawaaaannn! 


II
Fatihah terbungkang. 

Katil bersaiz permaisuri yang dibelikan ibunya tiga tahun lalu itu berkeriuk apabila Fatihah mencampakkan dirinya.

Dia benar-benar letih. Terasa seperti seluruh tenaga di dalam tubuhnya disedut keluar. 

Masakan tidak. Sejurus selepas Subuh tadi dia sudah sibuk menguruskan pelbagai hal dan masalah. Ayahnya menyuruh dia menghantar adik-adiknya ke sekolah. Ibunya pula memesan untuk dibelikan barang-barang dapur dari pasar pagi.

Mentang-mentang aku tengah cuti, dibuatnya aku macam bibik tak bergaji! 

Ngomel Fatihah di dalam hati. Pantas dia beristighfar dan menyesal dengan apa yang diungkapkannya. Dia tahu, tidak wajar dia mengeluh sebegitu. Kalau bukan dia yang boleh diharapkan untuk melakukan semua itu oleh ibu dan ayahnya, siapa lagi? Dan sekiranya kerja-kerja sebegitu pon dia sudah mengomel dan membebel, macam manalah bila dia sudah bersuami dan beranak sendiri nanti? Ehem.

Usai mengerjakan urusan seperti yang dipinta oleh ibu dan ayahnya, Fatihah bergegas ke Pejabat Pendaftaran Negara berhampiran untuk menukar kad pengenalannya yang sudah lama rosak. Nasibnya baik hari itu; sampai sahaja dia di Pejabat Pendaftaran, dia hanya perlu menunggu seorang sahaja sebelum gilirannya dipanggil. 

Habis mengisi borang dan menangkap gambar, dia memandu pula ke kedai alat tulis untuk membeli barang-barang untuk projek akhir semesternya nanti. Lama juga dia terperangkap di sana; untuk memburukkan lagi keadaan, kedai alat tulis yang dikunjungi juga menjual banyak buku-buku cereka dan fiksi yang sememangnya menjadi kegilaan Fatihah. Pejam celik pejam celik, lebih sejam dia membelek-belek buku-buku yang ada dengan penuh kegirangan dan keterujaan. 

Dapat pula pada buku-buku keluaran Hud Hud Media. Memang silap lah. Seperti melangkah masuk ke dalam sorga dunia! 

Keseronokan Fatihah tidak kekal lama apabila dia panik melihatkan jam tangan Fossilnya yang sudah menunjukkan jam dua belas tengah hari. Dia punya temu janji dengan sahabat lama sekolahnya, Mariam, untuk menikmati makan tengah hari bersama-sama. 

Segera dia membayar barangan yang diperlukannya berserta buku #Chenta karya Inche gabbana (ehem!) dalam banyak-banyak buku yang dijarahnya. Lantas dia bergegas menuju ke ruang parkir kereta dan dipandu laju keretanya menuju ke tempat yang dijanjikan.    

Petang itu dia dipertanggungjawabkan pula untuk mengambil adik-adiknya dari sekolah masing-masing, usai program ko-kurikulum mereka. Dengan bau hamis yang bercampur dengan masam, Fatihah dengan penuh setia dan rasa kasih membawa adik-adiknya minum petang di gerai pisang goreng tidak jauh dari rumah mereka. 

Sampai sahaja di rumah, Fatihah bersegera ke dapur. Dia baharu teringat yang dia sudah berjanji pada ibunya yang hari itu dia yang akan menyediakan juadah makan malam. Ibunya sudah membuat muka sebaik sahaja kelibat Fatihah kelihatan. 

Fatihah hanya mampu tersengih dan terseringai penuh chenta pada ibunya.

Meski terpaksa bertarung dengan percikan minyak yang mengganas, hirisan bawang yang mengalirkan air mata dan bau tajam dari belacan yang menyengat hidungnya, Fatihah berasa puas kerana masakannya dipuji oleh seluruh ahli keluarganya. Adik bongsunya malah menjilat kuah ayam masak merah yang tersisa pada mangkuk hidangan sehingga licin.

Terasa seperti juara Master Chef pon ada. 

Habis membantu ibunya mengemas meja dan dapur dan mencuci dan menyental pinggan mangkuk dan kuali yang ada, Fatihah masuk ke dalam biliknya. Mahu sedikit masa persendirian untuk dirinya. 

Terbungkang. Benar-benar keletihan. 

Tidak sampai tiga minit dia memejamkan mata, telefonnya bergetar, tanda ada mesej Waksep yang masuk.

"Akaaaak! Tlg saya kak! T..T"

Mesej dari anak usrahnya, Rosmah. 

"Knapa ni..? Sume ok?"

"Sy eksiden kaaaakkk! Terlanggar keta dpn! X tahu nk buat apaaaa! TT__TT"

Segera Fatihah menghubungi Rosmah. Untuk perkara seseriyes itu, berbalas mesej Waksep adalah perkara terakhir yang diperlukan ketika itu. 

Teresak-esak Rosmah di talian. Fatihah cuba menenangkan dirinya. Rosmah tidak tahu hendak berbuat apa. Tidak tahu mahu menghubungi siapa. Keluarganya nun jauh di Pekan sana. Rakan-rakan lain ramai yang sudah pulang ke kampung bercuti. Hanya Fatihah sahaja yang terlintas di kepalanya ketika itu.

Fatihah juga sebenarnya kaget ketika itu, tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Namun dia tahu, Rosmah amat memerlukannya ketika itu.

Cuma dia berkira-kira, sekiranya ada akhawat lain yang boleh ke tempat kejadian untuk membantu Rosmah. Dia kepenatan. Untuk memandu kurang lebih tiga puluh minit lagi ke tempat kejadian, pastinya memerlukan tenaga yang masih tersisa pada tubuhnya. 

Fatihah segera beristighfar. Dia memejam rapat matanya. Terukir senyuman pendek pada bibirnya.

"Mah tunggu jap eh, akak dtg. Apa2 hal call akak."

Fatihah segera bersiap. Dia meminta izin dari ayahnya untuk keluar sebelum mengambil kunci kereta MyVi ayahnya.

"Aih malam-malam macam ni pon nak keluar lagi..?? Ada apa yang penting sangat tu?"

Ibunya membebel.  

Fatihah hanya tersenyum.


[Kredit]

III
Ihsan membelek-belek kasut kulit jenis moccasin berwarna merah gelap itu.

Cantik. 

Ihsan mengusap kasut itu dengan hujung-hujung jarinya. Terasa tekstur kulit kasut itu membalas usapannya.

Cukup mempesonakan.

Ihsan mendekatkan kasut itu pada hidungnya. Ah, wangi sekali. 

Ihsan lantas mencari-cari tag harga kasut itu. Dipusing-pusingkannya kasut itu, tidak dijumpai tag harga yang dicari. 

Ihsan lantas memasukkan tangannya ke dalam kasut dan mengeluarkan sesuatu. Terukir senyuman pada bibirnya, puas kerana apa yang dicari akhirnya dijumpai. 

RM599.00.

Terbeliak mata Ihsan melihat harga kasut itu. 

"Encik nak cuba?"

Seorang gadis genit, petugas kedai kasut itu menawarkan perkhidmatannya pada Ihsan. Dengan senyuman.

"Err. Boleh juga. Saiz lapan. Lapan UK ye."  

Sambil menunggu-nunggu gadis bertag nama 'Lily' itu untuk kembali dengan kasutnya, Ihsan mencongak-congak di dalam kepala baki di dalam akaun banknya sama ada mencukupi untuk dia memiliki kasut ekslusif itu. 

Kalau diikutkan, RM599 itu sebenarnya tidaklah mahal sangat, sekiranya diambil kira kualiti dan jenama kasut tersebut.  Kasut cap Ted Baker itu boleh dikira amat berpatutan dalam kelasnya yang tersendiri. Apatah lah Ihsan memang sudah lama mencari-cari kasut jenis moccasin itu. Cap Ted Baker lagi. Aduh memang sukar sekali untuk ditolaknya! 

Lily kembali dengan kasut bersaiz lapan. Dihulurkan satu persatu kepada Ihsan, dengan senyuman yang lebar menampakkan gigi kuningnya. Orang seperti Lily sudah amat arif, pelanggan jenis bagaimana yang akhirnya akan keluar dari premisnya membawa keluar beg kertas berisi kasut. Dan Ihsan adalah salah seorang daripadanya.

Perlahan-lahan Ihsan menyarung kasut tersebut. Usai menyarungkan kedua-dua belah, Ihsan melipat hujung seluarnya untuk menyerlahkan lagi kasut moccasin itu. Ihsan bangkit berdiri, memandang ke arah kakinya dengan penuh perasaan kekaguman. Dia tersenyum. Lily pon tersenyum. 

Dia berjalan-jalan, mundar mandir dari satu hujung ke hujung lainnya.

Ahhh memang selesa. Ihsan sudah terbayang-bayang kemeja mana dan seluar apa cocok dengan kasut berwarna merah gelap itu. Pergh hensem! 

Setelah puas menggayakan kasut tersebut, Ihsan kembali ke kerusi yang disediakan untuk para pelanggan mencuba kasut-kasut yang ada. 

"Macam mana? Ok?"

Lily sudah hampir pasti yang dia akan berjaya melengkapkan kuota jualannya pada hari itu. RM599? Itu sudah lebih separuh daripada kuota jualannya untuk tiga hari! 

Ihsan tersenyum. Gembira. Puas. Dia sudah hampir pasti yang dia akan memiliki moccasin Ted Baker yang sungguh bergaya itu. 

Namun entah mengapa, tiba-tiba dia teringat pada satu mesej Waksep yang dihantar oleh seorang al-akh terchenta pada dirinya awalpagi tadi.

"Weh, jomlah kita buat kutipan sket utk akhi Zamri. Dia tgh kesempitan skang ni. Bygkanlah, dia sampai terpaksa ration penggunaan kereta dengan zaujah dia, sebab tak cukup duit untuk byr minyak! Duit yg ada pon buat beli susu anak. Makan lg, bil lg.. ;("  

Hmmm. Ikhwah punyalah susah nak dapat duit. Aku senang-senang je nak spend RM599. Untuk apa..? Untuk sepasang kasut for heaven's sake!

Ketika itu juga imej-imej orang Ghazzah yang sentiasa terpampang di garis masa akaun Mukabukunya terpancar di dalam kepala Ihsan. Imej anak-anak kecil yang bermain dengan pasir dan kerikil-kerikil bangunan rumah mereka yang telah hancur berkecai. Imej wanita-wanita tua yang menderita dalam tangis, mengenangkan nasib mereka dalam kedut-kedu pada muka.

Berderu-deru masuk pula imej umat Islam Rohingya, Syria, Somalia, Kashmir dan sebagainya. Imej penderitaan. Kesengsaraan. Kemiskinan.

Imej-imej yang padu. Mengesan.

Ihsan memandang kembali kasut moccasin yang amat diinginkannya itu. Kali ini dengan pandangan yang sayu. 

"Macam mana Encik? Stok dah nak habis ni. Saiz lapan pon memang tinggal sepasang je lagi."

Lily tersenyum lebar. Penuh pengharapan. 

Ihsan bangkit menyarung selipar Fippernya. Dia sudah membuat keputusan. Tekad.

Dengan sopan dia menghulurkan kembali moccasin merah tua itu kepada Lily. 

"Tidak mengapalah. Saya tengok-tengok dulu."

Mata Lily menjadi bundar. Tidak percaya dengan jawapan yang keluar dari mulut Ihsan. 

Ihsan berlalu pergi dengan senyuman penuh kejayaan. Puas.

***
"Dan orang-orang yang berjihad (bersungguh-sungguh) untuk (mencari keredhaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah berserta orang-orang yang berbuat baik."
[al-Ankabut, 29:69]

Lain orang, lain jihadnya. Tahu?

Senyum.

-gabbana- 

Dah lama tak tulis cerita pendek. Terasa sedikit puas dan seronok dengan karya kali ini.

Moga Allah redha!

28 August 2014

Senaskhah Zine Bernama Enonimus

#MERDEKA! [Kredit]

Zine
ziːn/
noun
informal
noun: 'zine; plural noun: 'zines; noun: zine; plural noun: zines
a magazine, especially a fanzine

Ehem.

Hud Hud Media dengan kerjasama Angel Pakai Gucci akan menerbitkan zine-nya yang pertama dalam masa yang terdekat ini. 

Buat anda yang sudah mengikuti laman MukaBuku Hud Hud Media pasti sudah tahu akan perkembangan yang terbaru ini. Saya tahu, saya tahu. Anda sangat teruja bukan? Heh.

Setelah berfikir-fikir, zine terbitan Hud Hud Media ini akan diberi nama 'ENONIMUS' dengan tagline "Yang dicari bukan nama, bukan juga glamor. Tapi chenta dan redha Dia."

ENONIMUS
"Yang dicari bukan nama, bukan juga glamor. Tapi chenta dan redha Dia." 

Amacam? Keterujaan anda bertambah berkali-kali ganda bukan..? Wahahaha gelak eksyen kamen.

Tujuan asal penerbitan zine ini sebenarnya adalah untuk memburu bakat-bakat baru yang kool dan bergaya untuk menghasilkan buku-buku di bawah bimbingan dan terbitan Hud Hud Media. Namun saya melihat penerbitan zine ini sebagai sebuah platform yang sangat baik untuk menyebarkan fikrah Islam secara lebih meluas dengan gaya yang sempoi dan bergaya, sesuai dengan moto Hud Hud Media; "Memfikrahkan indie. Mengindiekan fikrah."

Untuk edisi yang pertama ini, tema #Merdeka akan diketengahkan di mana anda dialu-alukan untuk menyumbang sebarang karya berbentuk cerita pendek atau puisi (sajak, syair, pantun, gurindam dan lain-lain) yang berbicara tentang erti kemerdekaan. Tidak semestinya kemerdekaan Malaysia daripada penjajahan British pada 31 Ogos tahun 1957 itu, tetapi apa-apa sahaja yang anda boleh ertikan tentang #Merdeka. 

Bukan semua karya yang dihantar akan terpilih untuk diterbitkan, kerana sekiranya semua karya yang dihantar itu diterbitkan, sudah pastilah ia menjadi sebuah buku telefon dan bukan lagi zine. Eheh. Karya-karya yang dihantar akan ditapis dan hanya karya yang menepati halatuju dan citarasa Hud Hud Media sahaja yang akan dihantar ke meja editor untuk diterbitkan di dalam Enonimus.

Peluang karya anda sangat cerah untuk diterbiatkan sekiranya ia punya ciri-ciri yang berikut:
  • Bergenre indie (bebas, tidak terikat dengan mana-mana gaya atau format)
  • Padat dan manis. Omputih kata, short and sweet gitu. 
  • Padat dengan mesej-mesej tarbiyah dan dakwah
  • Bebas dari unsur carutan dan kata-kata kesat
  • Bebas dari unsur politik partisan yang picisan yang akan menyebabkan saya terpaksa bertelagah dengan sesiapa nanti. Adeh.
Karya-karya anda hendaklah dihantar ke hud2media@gmail.com SEBELUM 15 September 2014 (untuk edisi #Merdeka) dan anda akan dihubungi sekiranya karya anda terpilih untuk diterbitkan. Semua karya yang dihantar akan menjadi hak milik sepenuhnya Hud Hud Media. Hoyeaahh.

InshaAllah sekiranya terdapat sambutan yang menggalakkan lagi mengujakan ibarat arnab-arnab gemok dan gebu berlari-lari riang di tengah-tengah taman bunga dafodil sehingga termengah-mengah dibuatnya.. Err. Bolehlah saya teruskan projek zine Enonimus di masa-masa akan datang.

Ini sumpah mengujakan lagi menyegarkan tahu..?

Tarik nafas penuh kepuasan.

Bagaimana? Anda ada apa-apa persoalan..?

-gabbana- 

Saya juga sedang mencari tukang reka layout untuk zine edisi #Merdeka ini. Sila hubungi saya di dolcegabbana08@gmail.com atau PM saya di MukaBuku, atau anda boleh juga menghubungi pihak Hud Hud Media, sama ada emel atau di laman MukaBuku.

Saya memandang ke hadapan untuk bekerjasama dengan otak-otak kreatif dan bergeliga di luar sana. Senyum. 

27 August 2014

Fitnah Emotikon

[Kredit]

"Aku ok je."

"Hg ni fhm ke x ni?"

"Gila."

Sekarang bandingkan pula dengan:

"Aku ok je. :)"

"Hg ni fhm ke x ni? ^^""

"Gila. ;D"

Nah, besar perbezaannya bukan? 

Marcapada ini kita melihat peningkatan penggunaan media sosial secara rakusnya. Hampir semua orang ada sekurang-kurangnya satu jenis akaun media sosial; sama ada MukaBuku (Baca: Facebook), Pengicau (Baca: Twitter), Instagram atau WeChat. Penggunaan aplikasi Waksep (Baca: Whatsapp) adalah hampir wajib bagi para pengguna telefon pintar. 

Maka timbul masalah atau cabaran baru dalam kehidupan sosial kita sehari-hari seiring dengan kerancakan penggunaan media sosial ini; kegagalan atau kekhilafan dalam memahami konteks sebenar sesuatu mesej yang hendak disampaikan. Kemungkinan besar hal ini berpunca daripada ketiadaan intonasi dan emosi dalam mesej-mesej yang ditulis dan dihantar.

Lantas timbullah salah faham dan kadangkala percakaran hanya kerana perkara-perkara yang remeh yang sepatutnya tidak terjadi pon sekiranya mesej itu difahami dalam konteksnya yang sebenar. Yang ok sahaja disangkakan marah. Yang jujur dianggap perli. Yang bergurau dilihat sebagai tidak sensitif. Alahai. 

Kerana itu penggunaan emotikon dalam setiap mesej yang dihantar, meskipon tampak remeh dan kadangkala menggedik (ehem!) sebenarnya penting dalam mengurangkan kebarangkalian untuk salah faham ini. Hanya dengan sebuah senyuman atau kenyitan mata dalam bentuk emotikon itu mampu melembutkan mesej yang tanpanya seakan-akan keras dan membasahkan kata-kata yang tanpanya kelihatan kering tidak bernyawa. 

"Saya rindu pd anda" dengan "Saya rindu pd anda T..T" berbeza bukan? Terutamanya dengan kehadiran dua lubang hidung besar itu.

"Weh tlg belikn bwg merah 3 ulas" dengan "Weh tlg belikn bwg merah 3 ulas bleh? ;)", mana satu agaknya yang akan membuatkan anda akhirnya membeli bawang merah itu?

"Siapkn dulu krja kau tu" dengan "Siapkn dulu krja kau tu ^^V", mana satu yang akan mendapat mesej balas daripada anda? 

Saya yakin para dua't di luar sana juga perlu mengambil perhatian tentang hal ini. Apatah lagi para dua't hari ini juga IT savvy dan sentiasa mengikuti perkembangan terbaru teknologi komunikasi bukan? 

Mana ada dai'e hari ini yang tidak ada kumpulan Waksep-nya yang tersendiri? Mana ada dai'e hari ini yang tidak memiliki telefon pintar tersendiri? Mana ada dai'e hari ini yang tidak menge-LIKE atau menge-SHARE post-post dan hapdet-hadpet di MukaBuku?

Jika ada pon mereka ini, golongan dua't yang tidak memanfaatkan media sosial dalam urusan hidup sehari-hari, mereka ini bak kata Nujum Pak Belalang, "Jarang-jarang." Eheh.

Maka para dua't juga perlu sensitif dalam mengaplikasikan media sosial, terutamanya apabila yang dihubungi itu adalah mad'u terchenta. Penggunaan emotikon yang sesuai dengan keadaannya pasti akan menambah perisa dalam membina perhubungan yang lebih hidup dan mesra. Ewah. 

"Mutabaah amal anda apa khabar? ^^"

"Dah makan? Jom saya belanja! ;D"

"Eh nti ok ke? Kenapa ana call tak angkat? Ana harap semuanya ok. Risaulah. =S"

"Rinddduuuuuuuu. TT__TT"

"Entah apa-apa. Tumbuk nak? "-..-"

Wahahaha. Ini baharu sedikit tahu?

Tapi sudah tentulah, tiada yang lebih baik daripada berjumpa mata ke mata dan bertemu orangnya yang sebenar. Perhubungan melalui media sosial hanyalah sebagai pengganti di masa-masa pertemuan di alam sebenar tidak dapat dilakukan. 

Apalah emotikon senyum itu sekiranya mahu dibandingkan dengan senyuman manis yang sebenar? Apalah erti emotikon bro fist apabila anda boleh membuat bro fist yang sebenar dengan lebih macho dan bergaya? Apalah makna emotikon tersenyum sambil berpeluh apabila anda boleh menerangkan sendiri sambil tersipu-sipu malu kerana rasa bersalah..? Heh. 

Bukankah sentuhan sesaat itu jauh lebih bermakna daripada percakapan sejam lamanya..? Ok macam tidak ada kena mengena. 

Namun sebagai seorang dai'e, perbuatan dan percakapan kita sehari-hari sewajarnya mencerminkan mesej dakwah yang mahu kita perjuangkan itu. Hatta dalam mesej-mesej waksep atau post-post di MukaBuku kita. Kerana kita sentiasa diperhatikan. Ada banyak mata-mata yang melihat setiap tingkah laku kita. Silap langkah, boleh bawa fitnah. Terlupa letak emotikon, boleh bawa padah! Wah!

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah pertaan yang tepat - benar (dalam setiap perkara)."
[al-Ahzab, 33:70]

Nah, dalam zaman moden yang penuh cabaran ini, yang penuh dengan mehnah dan ujian ini, satu mesej waksep boleh menghuru-harakan negara. Satu post di MukaBuku yang disalah ertikan bisa sahaja memporak-perandakan rumah tangga. Lantas kita dituntut untuk menggunakan perkataan yang paling tepat dan benar dalam setiap perkara yang kita ungkapkan, termasuklah pada mesej-mesej waksep dan status atau kicauan kita. Kerana itulah neraca taqwa!

Siapa sangka, dengan hanya menggunakan emotikon yang seolah-olahnya tidak signifikan malah mengada-ngada itu, perkara kecil boleh jadi besar dan isu yang besar boleh sahaja tampak kecil!

Tapi awas! Jangan pula disalah guna!
'
"Hai ukhti manis. Jom teman ana jalan-jalan di taman bunga..? =*"

Jatuh kerusi berguling-guling.

-gabbana-

Kebelakangan ini mengalami krisis kekeringan idea yang boleh tahan seriyes. Nak tulis dua artikel seminggu pon terkail-kial dibuatnya.

Adakah kerana banyaknya perkara telah saya sentuh sebelum ini sehingga tiada lagi topik menarik untuk ditulis, atau... Allah perlahan-lahan sedang menarik ilham yang dikurniakan kepada saya selama ini..?

Gulp. 

21 August 2014

Pada Arnab Gemok Berlari Riang Ada Sebuah Nasihat

Gambar ini terlalu comel untuk saya abaikan dan buat-buat tak nampak. Errrghhhh! [Kredit]

Salah satu kewajipan seorang Muslim adalah menasihati saudaranya apabila diminta.

Sabda Rasulullah SAW:

"Apabila salah seorang daripada kamu meminta nasihat daripada saudaranya maka hendaknya (yang diminta) memberi nasihat."

[Hadith riwayat Bukhari]

Nasihat merupakan pondasi yang amat penting dalam Islam. Saling menasihati merupakan antara syarat utama kepada keberuntungan seseorang itu.

"Demi masa! Sesungguhnya manusia itu benar-benar di dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan saling menasihati di dalam kebenaran dan saling menasihati di dalam kesabaran."
[al-'Asr, 1-3]

Perkataan 'tawasi' di dalam surah al-'Asr ini membawa maksud saling, yakni hubungan dua hala. Ia disebut dua kali; satunya dengan kebenaran dan satu lagi dengan kesabaran. Betapa besarnya penekanan yang Allah berikan kepada kepentingan memberikan nasihat ini. Maka bayangkanlah, betapa ruginya kita apabila kita tidak saling menasihati sesama kita!

Tidak hairanlah, di dalam sebuah lagi hadith seperti yang diriwayatkan oleh Tamim ibn Aus ad-Dari r.a., daripada Rasulullah SAW:

"Sesungguhnya agama itu nasihat." Kami (para sahabat) bertanya, "Untuk siapa?" Baginda menjawab, "Untuk Allah, kitab, Rasul, para pemimpin umat Islam dan manusia secara amnya."

[Hadith Riwayat Muslim] 

Betapa hebatnya nasihat itu sehinggakan ad-deen ini disimpulkan sebagai sebuah nasihat!

(Nota: Perbahasan tentang maksud 'nasihat' di dalam hadith di atas panjang dan dibincangkan dengan panjang lebar oleh para ulama'. Saya tidak berniat untuk berbicara tentang itu di sini. Silalah buka kitab syarah hadith untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Sekian.]

Melihatkan betapa pentingnya nasihat dalam kehidupan seharian kita, pastinya Allah telah menyediakan beraneka jenis sumber nasihat dan memudahkan kita untuk mendapatkan nasihat. Malah alam ciptaan Allah dan interaksi alam dan manusia sehari-hari juga bisa menjadi sumber nasihat yang sangat baik untuk kita. Cuma kita sahaja yang tidak menyedarinya. 

Anda tidak percaya? Ayuh kita kaji!

Ketumbukan semut yang menghurung gula dengan riang gembiranya
Di sini kita dapat melihat betapa setiap peluang dan rejeki yang ada jangan sama sekali dilepaskan. Semangat kepasukanan sekalian semut juga mengajar kita untuk bekerjasama dalam menggapai kejayaan dan tidak kedekut taik idung masin dalam berkongsi rejeki. Kagum melihat semut-semut ini yang seolah-olahnya tidak penat bekerja sehinggalah ketulan gula yang dihurung berjaya dibawa masuk ke dalam sarang mereka. 

Ok tapi janganlah terlalu asyik memerhatikan semut sehingga terlepas solat berjemaah Maghrib di mesejid itu! Peluh. 

Air sungai yang mengalir lesu
Air di sungai, dalam keadaan apa pun ia, akan tetap dan terus mengalir. Kerana sekiranya ia berhenti mengalir, ia akan menjadi keruh lalu busuk. Maka begitulah kehidupan kita. Ada masanya kita penuh bersemangat waja, dan ada kalanya pula, kita lemah tidak bermaya. Meski apa pon keadaan kita, kehidupan kita mesti diteruskan. Perjuangan menegakkan agama ini mesti terus mengalir, agar ia tidak kaku dan mati!  

Lembu gebu yang diperah susunya

Mooooo. [Kredit]
Terlalu banyak ibrah yang boleh kita ambil daripada seekor lembu betina gebu yang merelakan susunya diperah dan diminum manusia. Bayangkan, makanan yang dimakan lembu (rumput, air dan sebagainya) bercampur pula dengan darah di dalam badannya dapat diproses dengan begitu baik untuk menghasilkan susu yang manis dan enak. Sumpah mengagumkan bukan? Tidak hairanlah Allah sendiri merakamkan kehebatan lembu ini di dalam al-Quran:

"Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya."
[an-Nahl, 16:66]

Begitulah sepatutnya akhlak kita sebagai manusia di muka bumi. Segala macam bisikan jahat dan nafsu raksasa yang menyerang kita, jiwa kita sewajarnya mampu untuk menyaring, menapis dan memprosesnya sehinggalah yang keluar sebagai amalan kita sehari-hari adalah amalan yang manis dan enak. Senyum.

In before, "Mamak! Teh tarik susu lembu satuuu!"

Makcik nasi lemak yang menjual nasi lemak bungkus sambal kerang
Menjadi seorang makcik yang menjual nasi lemak bungkus sambal kerang bukanlah suatu pekerjaan yang mudah. Seawal tiga pagi lagi, usai menunaikan solat tahajjud dua rakaat, si makcik terpaksa bertungkus lumus menanak nasi, menggoreng kacang dan merebus telur bagi menyediakan nasi lemak yang terbaik dari ladang. Namun dengan sebungkus nasi lemak berharga sehinggit duaposen itu, apa sangatlah yang makcik itu dapat? Alahai.

Kepuasan, ya kepuasan. Melihatkan para pelanggan yang tersenyum berseringai hingga ke telinga setiap kali dapat membeli nasi bungkusnya. Atau pelanggan yang merayu-rayu agar disimpankan beberapa bungkus untuk mereka. Atau pelanggan yang menanges-nanges berhingus bagai (sumpah huduh!) apabila nasi lemaknya telah habis disapu bersih.

Kepuasan.

Pengorbanan adalah rencah utama dalam kehidupan, meski pulangannya seperti tiada apa-apa. Namun pengorbananlah yang menghidupkan kehidupan. Pengorbananlah yang memberi erti kepada sebuah hayat dan usia. Dan pengorbanan jugalah yang memberikan kita kepuasan dalam memaknai hidup ini. Senyum. 

Panda tembam mengunyah pucuk buluh
Jangan sangka, seekor binatang yang tampak lembut, berbudi bahasa dan tidak ganas ini mampu memberikan impak yang besar kepada dunia dan seisinya. Buktinya, panda menjadi maskot rasmi buat WWF (baca: World Wildlife Fund dan bukannya World Wrestling Federation). Buktinya lagi, manusia sanggup membelanjakan jutaan ringgit semata-mata mahu menerbangkan beberapa ekor panda dari China terbang nun ke sebuah negara dan ditempatkan di dalam zoo yang lengkap dengan penghawa dingin. Hebat kan panda..?

Pandang kiri, pandang kanan. Lari laju-laju. Wahahaha.

Jadilah seperti panda! 

Arnab gemok berlari riang di tengah-tengah rimbunan dafodil segar
Hidup ini penuh dengan mehnah dan tribulasi, cubaan dan ujian. Ujian dan kesusahan adalah asam ragam dalam kehidupan. Namun ujian dan cubaan inilah yang sebenarnya memeriahkan lagi kehidupan. Mehnah dan tribulasi inilah yang sebenarnya menjadikan kita lebih kuat dan positif dalam mengharungi masa hadapan. 

Maka jadilah seperti seekor arnab gemok yang memaknai kehidupannya dengan sepenuh hati. Meskipon menghadapi masalah berat badan yang seriyes, beliau masih mampu untuk berlari-lari dengan penuh semangat (tapi termengah-mengah lah juga) sambil menikmati kesegaran bungan-bunga dafodil yang mewangi. Ah.

Ada kena mengena tak..? Ohoi!

Burung pipit berterbangan bebas membelah awan
Burung adalah antara makhluk ciptaan terhebat Allah. Dalam banyak-banyak makhluk ciptaanNya, burung adalah makhluk yang dipilih untuk mampu terbang tinggi di kayangan, membelah langit dan awan. Tipulah sekiranya anda beritahu saya, seumur hidup anda, anda tidak pernah mahu jadi seperti burung, berterbangan bebas di awangan? Bukan?

Di dalam Quran ada beberapa ayat yang menceritakan tentang burung. Antara yang paling femes sudah tentunya kisah burung Hud Hud dengan Nabi Sulaiman. Namun ayat tentang burung yang paling mengesankan saya adalah ayat tujuh belas surah al-Mulk:

"Tidakkah mereka memerhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain yang Maha Pengasih, Dia Maha Melihat segala sesuatu."
[al-Mulk, 67:19]

Begitulah. Sekiranya burung yang berterbangan itu sudah mampu menjadikan kita kekaguman dan keterujaan, apatah lagi dengan ciptaan-ciptaan Allah lain yang jauh lebih hebat seperti langit, gunung-ganang, planet-planet dan penciptaan manusia itu sendiri? Bukankah kita yang berhidung kemek, mata sepet, telinga capang dan dagu berlekuk ini juga diciptakan oleh Tuhan yang Maha Pengasih, Maha Melihat segala sesuatu?

Abam kacak yang memandu kereta Nissan Sunny usang

Nissan Sunny yang lejen. [Kredit]
Menjadi seorang abam kacak tidak semestinya mesti memandu Audi TT Roadster. Samalah; menjadi seorang kakak bertudung tidak semestinya tidak boleh memandu kereta Peugeot putih. Eh. 

Rupa tidak membawa apa-apa makna dalam kehidupan ini. Orang yang lebih kacak dan bergaya tidaklah lebih baik daripada seorang lelaki nerd yang tidak tahu berfesyen. Seorang wanita yang debabom cara pemakaian dan penampilannya, tidaklah lebih bagus daripada seorang makcik penjaga tandas awam yang pakaian sehari-harinya hanyalah uniform rasmi syarikatnya. 

Tidak.

Tetapi yang menjadikan kita benar-benar istimewa dan dipuja oleh sekalian penduduk langit adalah taqwa. Dan taqwa ini datangnya daripada hati yang ikhlas dan bersederhana. Kerana itu seorang abam yang kacak tidak kisah memandu sebuah Nissan Sunny usang sekiranya dalam hatinya ada taqwa.

Senyum.

Ok cukuplah setakat itu. Saya yakin anda kini sudah tahu apa yang saya maksudkan dengan nasihat adalah sesuatu yang amat penting dalam kehidupan.

Saya juga yakin otak anda yang cukup kreatif itu kini sudah mula berfikir-fikir apakah nasihat dan ibrah yang boleh anda perolehi apabila melihat kucing comel yang sedang mencakar sofa atau Puan Ibu anda yang sedang asyik membuang insang ikan yang mahu dimasaknya untuk makan malam nanti atau cengkerik yang tersesat masuk ke dalam jamban anda. Err.

Kerana sungguh Allah telah ciptakan segala apa yang ada di alam buana ini untuk kita manusia, sebagai manfaat dan nasihat buat kita. 

"Sungguh, telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah (Allah), kerana itu berjalanlah kamu ke (segenap penjuru) bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang yang mendustakan (rasul-rasul.)"
[ali-Imraan, 3:137] 

Sungguh, kehidupan ini adalah sebuah nasihat dan nasihat itu menghidupkan.

Senyum.

-gabbana- 

Menulis ini sambil ditemuramah oleh @twt_buku di Pengicau. Puas.

Moga anda manfaatnya! 

19 August 2014

Pulanglah

[Kredit]

Pulanglah kepada Tuhan,
Dengan namaNya kita diciptakan,
Dari sehina dan sekeji mani,
Lahir sebagai makhluk yang dipuji,
Sekalian makhluk buana bimaksakti.

Pulanglah kepada Tuhan,
Yang tidak pernah berkira mengurniakan,
Pelbagai nikmat dan kemudahan,
Saban hari dan saban bulan,
Meski kita terus dalam kemaksiatan.

Pulanglah kepada Tuhan,
Yang tidak pernah jemu dan bosan,
Sentiasa menanti hambaNya untuk kembali,
Walau dosa bergunung tinggi,
Walau noda semarak api.

Pulanglah kepada Tuhan, 
Yang penuh kasih dan kechentaan,
Kepada hambaNya yang bergelar manusia,
Meski mereka yang bergelar si pendosa, 
Kerana pintu taubatNya sentiasa terbuka. 

Pulanglah kepada Tuhan,
Tatkala masih muda keremajaan,
Darah panas mengalir laju,
Tubuh badan segar dan gebu,
Sebelum sakit menjadi layu.

Pulanglah kepada Tuhan, 
Dalam kerepot kulit yang ketuaan,
Dalam gerutu kedut muka,
Biar diri dimamah usia,
Sebelum malaikat mencabut nyawa. 

Pulanglah kepada Tuhan,
Sebelum langit dimamah awan,
Sebelum matahari terbitnya di Barat,
Sebelum bumi memuntahkan mayat,
Sebelum gunung menyembah keramat.  

Pulanglah kepada Tuhan,
Sebelum diri dibunuh penyesalan. 

"Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu, kemudian kamu tidak dapat dibantu."
[az-Zumar, 39:54]

-gabbana-



Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP