Uswah

24 October 2014

FAQ: Futur

[Kredit]

(Nota: Saya tahu ramai je daripada pembaca belog ini yang tak ikut bulatan gembira. Tiada masalah pon.

Cuma kadangkala saya perlu menulis khusus buat mereka yang bersama bulatan gembira, sebagai muhasabah terutamanya untuk diri saya yang marhaen ini. Termasuklah post yang satu ini.

Tapi inshaAllah, anda yang lain akan tetap mendapat manfaatnya. Anda hanya perlu membacanya dengan mata hati anda tu. Senyum.)

Wah, tak sangka dapat bertemu lagi dengan Inche gabbana dalam sesi FAQ ni! Salaam a'laikum Inche gabbana. Namaste. Sawadikaap. Apa habaq?
Err. 'Alaikumussalam warah matullah. Baik, alhamdulillah. Ok next question. Heh.

Ish Inche gabbana ni. Tak sabar-sabar! Buat rosak mood je tahu? Ok. Hari ni saya nak tanya Inche gabbana pasal futur. Futur ni benda apa sebenarnya? Perkataan ni macam popular lah jugak dalam kalangan spesis-spesis yang sertai bulatan gembira ni.
Futur ni, secara mudahnya bermaksud gugur iman atau situasi di mana iman berada pada tahap yang kronik dan mengerikan. Ejaannya faa taa wau raa (.(فتور 

Jangan pula keliru dengan futhur sarapan pagi. Sarapan pagi dalam bahasa Arab disebut futhur (فطور) ! 

Ooo gitu. Kenapa ihwah dan ahwat (betul ke sebutan ni) macam fobia sangat dengan kefuturan ni? Apa yang menakutkan sangat tu?
Uiiihhh. Memang sangat menakutkan! Lagi menakutkan daripada berjalan tengah-tengah malam seorang diri dan kemudian tiba-tiba merasakan bahu disentuh oleh seseorang tapi apabila berpaling belakang rupa-rupanya tiada orang! Gulp. Ok itu menakutkan juga sebenarnya. 

Err.

Memanglah amat menakutkan penyakit kefuturan ini. Anda bayangkan sahajalah. Apabila seseorang itu dilanda kefuturan, dia akan rasa malas nak buat dakwah. Rasa gemok dan lembab nak pergi berbulatan gembira. Culas nak baca dan tadabbur Quran. Lalai dari menunaikan solat berjemaah. Buat tahi mata lebih digemari dari bangun malam mengalirkan air mata. Solat dhuha entah ke mana. Maathurat toksah cerita.

Ha, tak ke mengerikan tu?

Wuwuwu. Memang seram gini! Apa punca atau faktor kepada kefuturan ni Inche gabbana?
Hadoi soalan. Membuatkan saya futur untuk menjawabnya. Eheh.

Ada baaannyaaakk faktor dan penyebab kepada kefuturan ni. Mari saya senaraikan satu-persatu:

  1. Hilang semangat untuk berdakwah; mungkin kerana tidak nampak hasilnya atau tidak nampak halatuju dakwah yang diperjuangkan
  2. Hubungan 'love-hate' dengan Allah. Maksudnya tidak istiqamah dalam menjaga muraqabah dengan Allah.
  3. Masih bersisa lagi karat-karat jahiliyyah di dalam diri. Contohnya, tidak menjaga ikhtilat dengan rakan-rakan berlainan jantina, masih gemar melakukan perkara-perkara yang lagha dan suka membuang masa
  4. Manja, mudah melemah dan tidak kuat mujahadah
  5. Niat yang salah ketika mula-mula menyertai gerabak dakwah dahulu. Contohnya, berbulatan gembira seban nak kahwin dengan akhawat Super Saiya. Batuk berdarah.
  6. Terlalu banyak masa lapang yang tidak diisi dengan perkara-perkara berfaedah
  7. Kurang muayasyah (Baca: Borak bantal) dengan murabbi atau ikhwah/akhawat
  8. Ketiadaan biah (Baca: Persekitaran) yang soleh di sesuatu tempat

Faktor-faktor di atas ini tidaklah terhad. Maksudnya, di sana barangkali ada lagi faktor penyebab lain kepada kefuturan. Tetapi yang saya senaraikan ini adalah berdasarkan pembacaan, pemerhatian dan pengalaman saya. 

Ha? Pengalaman Inche gabbana? Maknanya Inche gabbana pon pernah futur juga?
Eh mestilah. Iman itu kan sifatnya yazid dan yankus? Naik dan turun?

Semua orang pon pasti pernah dan akan mengalami kefuturan ini. Sama ada teruk atau tidak sahaja. Pernah dengar kan kisah Hanzalah dan Abu Bakr yang munafiq? 

Tak pernah.
Aiseh. Kalau macam tu baca post ni: Welcome To The Club! Kata Malaikat 

Promot sikit. Eheheh.

Kefuturan itu normal. Yang tidak normal dan merbahaya itu adalah kefuturan yang dihiasi. 

Kefuturan yang dihiasi? Maksudnya?
Kita berasa syok dan seronok dengan kefuturan tu. Kita rasa ok dan tidak apa-apa dengan lemah dan gugurnya iman kita.

Misalnya, apabila kita gagal bangun malam untuk bertahajud, kita tak rasa apa-apa. Rasa ok jah. Tak rasa sedih. Tak rasa kechiwa. Nada. Yilek.

Apabila kita tidak berjaya menghabiskan tilawah kita untuk hari itu, kita tidak berasa bersalah. Tidak terasa seperti mahu mengqada' bacaan kita dan mengejar semula.

Atau apabila abam naqib atau hakak naqibah membatalkan bulatan gembira pada hari itu, kita hiphip hoorrraaayy terasa seperti mahu melompat penuh keterujaan.

Err.

Jadi kefuturan sebegini yang amat ditakuti. Apatah lagi sekiranya ia dibiarkan tanpa diubati, dikhuatiri hati akan menjadi keras dan akhirnya mati.

"Belum tibakah waktunya bagi orang-orang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka) dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang yang fasik."

 [al-Hadid, 57:16]

Wah. Apsal saya rasa seperti ada tangan ghaib yang menampar-nampar saya berulang kali Inche gabbana?
Kan. Sila beritahu saya tentangnya. 

Ok. Saya sudah mula berpeluh besar ni Inche gabbana! Bagaimana dengan solusinya Inche gabbana? Boleh anda kongsikan apakah cara yang terbaik untuk mengatasi kefuturan ni?

Solusinya mudah. Anda cari sahajalah lawan kepada senarai penyebab kefuturan yang saya nyatakan sebelum ini. Wahahaha. 

*Jeling*
Err ok ok.

Kefuturan ni adalah penyakit hati. Maka yang perlu dirawat itu adalah hati.

Nak tak nak, skema dan klise macam mana pon bunyinya, hati tu perlu dibersihkan dulu. Bukan dengan Ajax Fabuloso. Bukan dengan Daia. Bukan juga dengan Harpic.

Tapi dengan Quran. Dengan tazkirah. Dengan bangun malam. Dengan kerja-kerja dakwah yang kita lakukan. Kena kuatkan hati kita dengan kuatkan hubungan kita dengan Allah.

Bila hati tu dah kuat, dah mantap, inshaAllah lebih mudah untuk menangkis serangan-serangan raksasa futur ni. 

Oouuhh. *angguk angguk* Tu je?
Eh belum lagi. Lek lu, isap okok lu.

Itu faktor dalaman. Belum tentu lagi sekiranya diserang bertubi-tubi oleh kefuturan, kita tidak akan jatuh terduduk. Faktor luaran tidak boleh dipandang enteng.

Seorang murabbi itu kena selalu mutabaah (Baca: Follow-up) amal hadek-hadeknya. Kena selalu tanya khabar iman. Selalu muayasyah.

Ahli-ahli bulatan gembira juga kena selalu main peranan. Selalu koling-koling. Selalu ziarah ukhuwwah. Selalu main osom gergasi tepi pantai. Eh.

Biah solehah tu tersangatlah penting. Ramai orang yang futur apabila dia berseorangan. Ya lah, masa berseorangan, siapa lagi yang menemankan kalau bukan syaitan kan?

Akhirnya, diri sendiri juga perlu kuat mujahadahnya  untuk tidak tewas kepada kefuturan ini. Ia suatu pilihan; jalan fujur atau jalan taqwa.

Ada je orang yang setiap minggu pergi bulatan gembira, konferens riang tidak pernah tinggal, dakwah pompam pompam, tapi apabila dia berseorangan, dia masih lagi melakukan maksiat.      

Orang inilah yang disebut ar-Rasul SAW di dalam sebuah hadith:

"Sesungguhnya aku mengenali segolongan manusia dari umatku yang akan datang pada hari kiamat dengan kebaikan sebesar gunung Tihamah yang putih lalu Allah menjadikannya debu-debu yang berterbangan."

Lantas para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah! Ceritakanlah keadaan mereka kepada kami supaya kami tidak jadi seperti mereka dalam keadaan kami tidak mengetahui."

Maka baginda bersabda lagi, "Mereka merupakan saudara-saudara kami dari bangsa kamu sendiri, mengerjakan ibadah di malam hari seperti kamu juga, TETAPI mereka adalah golongan yang apabila bersendirian mereka terjebak melakukan perbuatan-perbuatan yang diharamkan (bila mendapat peluang melakukannya di belakang manusia)."

[Hadith riwayat Ibn Majah]  

Gulp. 

Gulp jugak. Err saya selalu dengar, selalunya ikhwah akhawat yang masih belajar di IPT ni, takut sangat bila coti panjang-panjang, sebab takut akan dimakan raksasa futur ni di rumah. Apa komen Inche gabbana?
Sepatutnya, kalau tarbiyah tu berjalan dan konsisten, tak berlakulah masalah kefuturan ni, coti panjang mana pon. Haih.

Namun saya akui masalah-masalah sebegini kadangkala tidak boleh dielakkan. Maka kata kuncinya terletak pada masa lapang itu. Jangan biarkan masa-masa lapang yang ada berlalu begitu sahaja tanpa diisi dengan sebaiknya.

Masa ni lah nak khatamkan buku-buku fikrah yang dah mula bersawang itu. Masa ni lah nak dengar rakaman-rakaman pengisian yang kita sudah lama tertinggal itu. Masa ni lah nak cari mad'u-mad'u baru di kawasan perumahan kita ada di sekolah menengah adik bongsu kita tu. 

Kalau tiada bulatan gembira sepanjang coti, carilah alternatif lain seperti majlis-majlis ilmu di mesejid yang berdekatan atau carilah sahabat-sahabat yang turut coti bersama untuk duduk duduk dan beriman sejenak (dalam kes ini rasanya macam kena berjenak-jenak. Eheh.).

Tarbiyah dzatiyah juga kena mantap. Masa ni lah nak gandakan tilawah dan tadabbur Quran tu. Masa ni lah nak hadir penuh solat jemaah lima waktu di mesejid. Masa ni lah nak hafal hadith dan fakta-fakta sirah.

Juga masa-masa yang terluang ni sewajarnya dimanfaatkan sebaiknya untuk menDF keluarga terchenta. Masakkan makanan tengah hari untuk hadek yang berpeluh-peluh ketiak baharu pulang dari sekolah itu. Basuh, perah dan tolong jemurkan pakaian-pakaian kotor. Vakum dan kemas rumah.

Pergh. Sekiranya anda buat semua ini, anda beritahu saya, celah mana yang anda nak futur tu?? 

Betul jugak tu. Hmmm kita dah sampai ke penghujung rancangan ni Inche gabbana.
Aik rancangan apa pulak ni?

Err maksud saya, dah nak habis dah ni. Seperti biasa, ada kata-kata terakhir dari anda?
Futur ni, dia macam kanser lah. Mula-mula memang tak rasa apa-apa. Mula-mula, kalau masih di peringkat awal, inshaAllah mudah sahaja nak rawat.   

Tapi kalau dibiarkan begitu sahaja, tanpa ada usaha-usaha untuk mencegah dan merawatnya, bila dah sampai peringkat keempat, kelima nanti, memang innalillah sahajalah. 

Dan jagalah Allah, Allah pasti menjaga dirimu. Senyum.

Wah osemness! Eh nak pergi mana tu Inche gabbana?
Lah tadi kata dah kata-kata akhir kan? Nak pergi futhur.

Hah..??
Pergi makanlah.

Ouh.

-gabbana- 

Ada juga berniat untuk mengulas tentang isu hanjing. Tapi, uhm, tidak mengapalah, dah ada macam-macam binatang dah di dalam belog ini. Eheh.
 

20 October 2014

Purdah

[Kredit]

"Kau tahu tak Yah, tadi si Suri dok jeling-jeling aku lagi. Lepas tu tersengih-sengih macam dubuk busuk. Eeerrgghh geram betul akuuu!"

Basirah membebel-bebel sambil menanggalkan purdahnya, menampakkan wajahnya yang ayu di sebalik purdah itu.

Basirah bukanlah seorang yang lawa, cun meletup, yang jika lelaki terpandang wajahnya, akan tak berkedip mata dan mahu melihatnya berkali-kali sentiasa. Tetapi cukup ayu untuk membuatkan sesiapa sahaja yang menatapnya berasa senang.

Kulit wajahnya mulus. Hidungnya tidak mancung, tetapi kecil dan comel. Bulu matanya melentik; aset terbesar pada wajahnya. Selain itu, yang lain-lain adalah biasa-biasa sahaja. 

Sumayyah hanya tersenyum kecil sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Dia mai daaahh...

"Aku tak faham la spesis macam Suri tu. Apa masalahnya aku nak pakai purdah? Sekurang-kurangnya aku tutup aurat, dan cuba yang terbaik untuk jaga kehormatan aku! Dia tu..?? Dah la rambut menggerbang macam pontianak! Pakai baju asek nak ketat je memanjang. Kalau badan lawa macam model takpelah jugak! Ini tak, macam... Ish, buat dosa kering je aku ni!"

"Dah la tu Yong. Apa sangatlah yang nak marah tu."

Sumayyah dan Basirah adalah rakan sebilik sejak enam bulan yang lalu. Mereka sama-sama mengambil jurusan ekonomi dan pengurusan di Universiti Kebangsaan Malaysia. 

Sewaktu mula-mula mendapat tawaran penempatan di dalam kampus, gelisah juga Sumayyah dibuatnya. Takut-takut dia tak boleh nak 'masuk' dengan rakan sebiliknya nanti.

Namun dia lega apabila pertama kali melihat Basirah; bertudung labuh dan berpurdah. Tidak disangkanya nasibnya akan sebertuah itu, mendapat teman sebilik yang jauh lebih baik dari dirinya. Dia sendiri masih lagi mahu berjinak-jinak mahu memakai tudung labuh.

Maka dia sangat respek pada perempuan seperti Basirah. Kagum. Baginya, ia memerlukan keberanian yang cukup besar untuk memakai purdah. Sumayyah sendiri pernah berangan untuk memakainya suatu hari nanti, tetapi tidaklah dalam masa yang terdekat ini. 

Namun kini dia tidak berapa pasti lagi, sama ada sebilik dengan Basirah adalah suatu kurniaan atau cubaan. Suatu nikmat dariNya atau bala bencana!

"Mahunya tak marah?! Suri tu sengaja nak cari gaduh dengan aku! Daripada dulu dia tak puas hati dengan aku! Aku rasa dia marah dekat aku sebab di Faisal tu minat kat aku! Ha, mesti sebab tu! 

Eleh dia boleh amiklah Faisal tu! Ramai lagi laki kat luar sana yang tergila-gilakan aku! Sekali aku kenyit mata, hah, berpuluh, beratus lelaki datang menyembah aku tahu tak??"

Astaghfirullah. 

Sumayyah memejamkan matanya. Dadanya terasa sedikit sesak. Sebak. Dia mengetapkan bibirnya, mengumpul kekuatan sebelum berkata-kata. 

"Yong, apa ni? Sudah-sudahlah tu. Bawakkan beristighfar. Kalau ye pon kau marah sangat kat Suri tu, jagalah kata-kata kau tu. Tak perlulah nak hamburkan semuanya. Ya rabbi..."

Basirah menjeling tajam. 

"Itulah kau. Sikit-sikit istighfar. Sikit-sikit istighfar. Tak sapot aku langsung!" 

Basirah mencebik. Dia menanggalkan tudungnya dan menyidainya pada penyidai aluminium yang diletakkan di tepi meja belajarnya. Dia kemudian menghempaskan badannya pada katil. Wajahnya masih macam mencuka. 

Sumayyah memerhatikan keletah Basirah buat seketika, sebelum menyambung kerja-kerjanya. Dia hanya mampu menggelengkan kepalanya. 

Lama mereka menyepi, masing-masing dengan kerja sendiri. Sumayyah sibuk mahu menyiapkan esainmennya yang perlu dihantar esok. Basirah pula sejak dari tadi asyik menggaru telefon pintarnya.

Tidak semena-mena suasana kembali menjadi hingar. 

"Eyyyy Yah aku tengok nii! Gambar aku dapat seratus lebih like kat Insta ni! 

Sumayyah sempat memandang siling sebelum beralih pandangannya kepada Basirah. Sepertinya ada Tuhan di siling itu untuk menjawab doanya.

Mungkin ada sedikit rasa bersalah pada Basirah, Sumayyah melayan sahaja karenah rakannya itu. 

"Gambar yang mana?"

"Ni gambar yang aku pakai tudung kaler velvet, matching dengan purdah tu. Yang aku tulis quote, 

'Diriku berserah pada Ilahi,
Menanti hari berganti hari,
Menunggu sesiapa yang sudi,
Diriku melengkapkan rusuk kiri.'

Tengoklah ni!"

Hampir-hampir Sumayyah mahu tersembur ketawa. Bersungguh dia menahannya. Hampir mengalir air mata dibuatnya. 

Diambilnya telefon Lenovi milik Basirah dan dipandangnya skrin telefon itu sekilas lalu. 

"Baguslah."

Tidak perasan dengan ketidakpedulian Sumayyah agaknya, Basirah mengambil semula telefonnya dengan wajah yang penuh bercahaya dan keterujaan.  

"Kau tengok ni! Faisal pon like jugak gambar aku ni! Ahahaha padan muka si Suri tu! Perempuan tak tahu malu!" 

"Yong, aku nak tanya sikit boleh tak. Tapi kau jangan marah pulak."

"Hmmm..?" 

Sumayyah merenung tepat wajah Basirah. Basirah masih lagi tersengih-sengih memerhatikan skrin telefonnya, macam budak kecik yang baharu dapat lolipop.   

"Yong."

Mendengarkan keseriusan pada nada Sumayyah, Basirah akhirnya memberikan Sumayyah perhatian seperti yang dipinta.

"Apa dia?"

"Aku dah lama nak tanya kau ni. Tapi aku takut kau kecik hati."

"Alah kau ni. Macam la kau tak kenal aku. Aku kan happy-go-lucky? Takde masalah aku nak kecik-kecik hati ni!"

Sekali lagi Sumayyah terasa seperti mahu gelak besar. Tetapi dia hanya mengembangkan sedikit hidungnya.

Sebab aku kenal kau lah Basirah oii...

"Ok. Hmm. Sebab apa kau pakai purdah eh sebenarnya?"

Kening Basirah terangkat sebelah, tanda dia terkejut dengan soalan Sumayyah. Dia membetukan duduknya.

"Mestilah sebab nak jaga aurat! Nak jaga kehormatan aku sebagai perempuan Islam! Haihh kau ni, takkan tu pon tak tahu?" 

"Betul ke kau pakai purdah untuk jaga kehormatan?"

Terbeliak mata Basirah mendengarnya.  

"Kau ni dah kenapa? Nak cari gaduh ke apa? Elok-elok mood aku dah nak ok, kau pulak nak cari pasal dengan aku en?"

Sumayyah tersengih. Menyesal pula dia bertanyakan soalan itu kepada Basirah. Namun nasi sudah menjadi bubur. Alang-alang tu, nikmati sahajalah bubur itu dengan lauk-pauk yang ada!

"Bukan apa Yong. Masuk bulan ni, dah nak dekat 6 bulan aku kenal kau. Setengah tahun. Bukan sekejap tu. Tapi semenjak aku kenal kau, kau hampir-hampir ubah persepsi aku pasal orang yang berpurdah ni."

Sekali lagi Basirah membetulkan duduknya. Kali ini dia duduk tegak. Hampir sepenuh perhatiannya kini diberikan kepada Sumayyah.

"Err.. Kenapa pulak?"

"Aku respek tau kat orang macam kau ni, yang pakai purdah ni. Sebab bagi aku, kau orang berani. Bukan semua orang yang berani macam kau orang. Ye lah, walaupon pakai purdah tu tak wajib, tapi aku sendiri memang pernah terasa nak pakai purdah. Sebab pada aku, ia lambang emansipasi wanita. Kebebasan! Bukan calang-calang orang yang mampu untuk berpurdah!"

Hidung Basirah sedikit kembang. Bangga. 

"Tapi... Lepas kenal kau, entahlah. Hari-hari dengan kau, yang aku dengar caci dan maki. Caci dan maki. Gossip sana, gossip sini. Lepas tu asyik berselfie, nak tunjuk satu dunia yang kau tu berpurdah. Kau tu berpurdah, sebab Allah atau makhluk Allah? 

Kalau kita beramal untuk dilihat manusia, apa lagi yang tinggal untuk dilihat olehNya..?"

Tersentap Basirah dibuatnya. Kalau ketika itu Basirah boleh menghapdet status MukaBuku atau Instagramnya, sudah pasti "Sentap kau maaakk!" yang akan ditulisnya. 

"Kau kata kau pakai purdah untuk jaga kehormatan. Tapi apa definisi kehormatan bagi kau? Kehormatan tu jauh lebih besar dari sekadar menutup anggota badan yang telah disyariatkan. Kehormatan tu akhlak. Kehormatan tu integriti. Kehormatan tu adab! Dan sorry to say Yong, semua tu aku tak nampak pada kau."

Merah padam muka Basirah. Dia mahu memprotes, tapi Sumayyah pantas mencelah.

"Aku rasa, orang macam kau ni lah yang selalu buat orang salah faham pasal perempuan yang bertudung, pasal Islam in a bigger context. Aku selalu dengar orang kata, 'Eleh buat apa bertudung bagai kalau perangai macam jin sungai!' Sebab apa? 

Sebab orang macam kita ni gagal jadi duta Islam dengan baik. Orang macam kita ni tak pakejkan sekali akhlak dengan tudung yang kita pakai. Alih-alih keluar statement, 'Alah, daripada pakai tudung tapi asek nak mengata orang, mencaci dan mengeji, lebih baik tak pakai tudung tapi jaga mulut dan hati! Lagi bagus!' Alahai sedihnya."

Wajah Basirah berubah. Kurang tegangnya. Ada bibit-bibit keinsafan pada raut mukanya.

"Kau jangan salah faham Yong. Aku bukan tak suka kau pakai purdah. Aku suka malah aku galakkan kau terus pakai. Sebab aku sayang kau lah aku cakap benda ni.

Tapi sebelum kau nak pakai purdah untuk tutup muka, aku rasa baik kau pakai purdah pada hati dan jiwa, untuk protect dari sebarang bisikan syaitan dan kejahatan. Kalau kau pakai purdah demi sebuah kehormatan, lebih baik kau bersihkan dulu hati dan jiwa kau demi sebuah ketaqwaan!"

Mengalir air mata Basirah. Dadanya berombak.

"Kau... Kau dah abes?"

Sumayyah sedikit jengkel dengan soalan Basirah itu. 

Dia ni dengar tak apa yang aku cakap tadi..?

"Dah."

"To...Tolong bagi aku...purdah aku tu."

Tersekat-sekat suara Basirah dalam sedunya.

"Nak buat apa?"

"Nak buat lap air mata."

Kekeke. [Kredit]

-gabbana-  
 

16 October 2014

Menjadikan Dakwah Seperti Permintaan RON95 Yang Tidak Anjal

[Kredit]

Getah sekerap. Tilam cap Mimpi Manis. Gula-gula kendi bergula dan masam-masam rasanya. Pipi anak buah anda yang gebu-gebu itu. Batang rotan yang dilentik-lentikkan, siap sedia untuk menyebat punggung. 

Apakah persamaan yang ada pada semua ini?

Keanjalan. 


Di dalam ekonomi, ada suatu konsep yang dipanggil sebagai 'elasticity' atau keanjalan. Konsep ini digunapakai untuk menjelaskan sikap pengguna dan pembekal di dalam interaksi penawaran dan permintaan (Baca: Supply and demand). 

Apabila permintaan untuk sesuatu barangan, misalnya nasi lemak, adalah anjal, sebarang perubahan pada harga nasi lemak akan mengkaibatkan perubahan yang besar pada permintaannya. Contohnya, apabila harga nasi lemak sambal kerang yang dijual oleh Mak Nah meningkat sebanyak empat puluh sen, pelanggan mempunyai pilihan untuk tidak lagi makan nasi lemak dan beralih kepada roti canai, atau beralih kepada nasi lemak sambal kerang yang dijual oleh Makcik Joyah. 

Hal ini adalah kerana, nasi lemak mempunyai banyak alternatif lain. Dengan perkataan lain, para pelanggan nasi lemak punya pilihan untuk tidak lagi makan nasi lemak apabila harga nasi lemak meningkat. Hal ini dapat diterangkan dengan graf permintaan nasi lemak Mak Nah bagi Solehin Mukhtar yang berikut (ada graf kau!):


Berdasarkan graf di atas, peningkatan harga nasi lemak dari RM3.20 ke RM3.60 telah menyebabkan permintaan nasi lemak sambal kerang Mak Nah oleh Solehin Mukhtar berkurangan dari 3 bungkus ke 2 bungkus (dari titik A ke titik B). Sebungkus lagi nasi lemak sambal kerang Mak Nah yang sepatutnya dibeli oleh Solehin Mukhtar, kini mungkin telah ditukar dalam bentuk tiga keping roti canai atau sepinggan bihun goreng telur mata. Sekiranya harga nasi lemak naik lagi ke RM4.00, Solehin Mukhtar hanya akan membeli sebungkus sahaja nasi lemak sambal kerang tersebut. Naik lagi harga, tamatlah riwayat nasi lemak sambal kerang Mak Nah dalam kehidupan Solehin Mukhtar. 

Maka bolehlah dikatakan permintaan untuk nasi lemak sambal kerang Mak Nah adalah anjal kerana perubahan harga yang sedikit menyebabkan perubahan yang mendadak kepada permintaannya. (Nota: Kenyataan ini adalah bersifat umum dan kurang tepat kerana konsep keanjalan sesuatu barangan hanya dapat digambarkan dengan jelas apabila ada perbandingan dengan barangan lain.)

Hal ini berbeza sekali dengan permintaan terhadap minyak (atau lebih tepat, petrol RON 95). Oleh kerana minyak merupakan sesuatu yang asasi dalam kehidupan sehari-hari, baik untuk kegunaan peribadi atau komersil, maka permintaan terhadap minyak adalah tidak anjal (Baca: Inelastic). Sebarang perubahan pada harga minyak tidak akan mengubah tabiat penggunaan minyak sehari-hari oleh para pengguna secara signifikan. Hanya perubahan harga yang drastik sahaja yang mungkin akan mengubah tabiat penggunaan minyak; pengguna mungkin akan bertukar kepada tenaga angin kus kus atau kentut nitrogen berapi. Wahahaha.  

Untuk lebih memahami fenomena, kita lihat pula graf permintaan bagi petrol jenis RON95 seperti di bawah:


Secara mudahnya, Fatimah Aloyah yang memandu kereta Proton Saga BLM akan mengisi penuh keretanya dengan 30 liter petrol jenis RON95. Sehingga harga RON95 adalah RM1.90 seliter (di galaksi selari), Fatimah Aloyah masih lagi mengisi penuh keretanya. Apabila harga RON95 meningkat ke RM2.10, baharulah Fatimah Aloyah mula mengurangkan penggunaan minyak keretanya sebanyak satu liter. Ia memerlukan perubahan harga sebanyak RM1.60 (dari RM1.50 seliter ke RM3.10 seliter) untuk mengurangkan penggunaan RON95 sebanyak DUA liter oleh Fatimah Aloyah (dari titik A ke titik B)!

Inilah yang dikatakan sebagai permintaan yang tidak anjal. Perubahan harga yang besar pada sesuatu barangan yang mempunyai permintaan yang tidak anjal hanya akan mengubah sedikit sahaja tabiat penggunaan barangan tersebut. 

Saya harap anda fahamlah dengan pembelajaran teori ekonomi yang diajar secara riang gembira ini. Jika tidak, silalah buat-buat faham untuk tujuan membodek saya. Wah! 

Nah, bagaimana kita boleh mengaplikasikan teori ekonomi berkaitan dengan keanjalan ini di dalam tarbiyah dan dakwah? Atau lebih spesifiknya, bagaimana kita boleh menjadikan dakwah pada diri kita seperti permintaan terhadap petrol jenis RON95? 

Dalam kata lain, bagaimanakah kita dapat menjadikan dakwah hidup dan sebati dalam kehdiupan kita, sepertimana permintaan terhadap petrol jenis RON95 yang sukar sekali digugat meskipon berlalu perubahan pada harganya? 

Kata kuncinya adalah alternatif. Ya, perbezaan antara permintaan nasi lemak sambal kerang Mak Nah dengan petrol jenis RON95 adalah nasi lemak punya pelbagai alternatif untuk menggantikannya, sedangkan kita tidak punya banyak pilihan dalam menggantikan penggunaan petrol. Maka cabarannya adalah bagaimana kita mahu menjadikan dakwah dan kehidupan cukup sebati bersama, sehingga sukar sekali mendapatkan alternatifnya.

Jawapannya mudah dan lurus ke hadapan; kita hendaklah menjadikan dakwah sebagai teras utama di dalam kehidupan kita. Segala-galanya adalah dakwah.

Makan dakwah. Tidur dakwah. Mandi dakwah. Kerja dakwah. Kahwin dakwah.

Ehem.

Sehinggakan kita tidak boleh hidup tanpa dakwah. Kita rasa resah-gelisah macam orang putus chenta bila lama tidak berdakwah. Kita tidak senang duduk bila tahu ada orang yang mahukan dakwah. 

Sehinggakan jiran sebelah rumah, jiran selang tiga empat buah rumah, jiran belakang rumah, jiran atas rumah, semuanya dapat menumpang bahang semangat dakwah kita yang membara.

Sehinggakan rakan-rakan sekerja kita turut sama dapat merasakan kelazatan duduk dan tinggal di bawah lembayung dakwah.

Sehinggakan mak abah kita, adik kakak kita, makcik ipar kita, adik menakan kita, tiga empat pupu kita, dapat menikmati keindahan dan kegembiraan bersama-sama dengan gerabak dakwah. 

Sehingga itu, sehingga kita tidak dapat hidup tanpa dakwah, sehingga dakwah dan kita sebati ibarat telur dan tepung di dalam aduan kek Resipi Takberaparahsia, kita tidak mungkin dapat menjadikan dakwah sepertimana permintaan kita terhadap minyak kereta yang tidak anjal.

Hanya apabila kita dan dakwah berpisah tiada, apa jenis mehnah dan tribulasi yang mendatang sekalipon, kita akan tetap setia bersama dakwah. Caci maki yang datang menerpa, ujian keluarga yang mari menimpa, mehnah kewangan yang mengganas raksasa dan pelbagai jenis lagi tok nenek cubaan yang datang menyapa, kita akan dapat melaluinya dengan penuh bergaya kerana hubungan kita dan dakwah adalah hubungan chenta yang tidak anjal. 

"Jagalah Allah, nescaya Dia akan menjagamu. Jagalah Allah, nescaya Dia akan sentiasa bersamamu. 

Bila engkau meminta sesuatu, mintalah kepada Allah dan bila engkau meminta pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah, jika semua umat manusia bersatu padu untuk memberikan suatu kebaikan kepadamu, nescaya mereka tidak dapat melakukannya kecuali dengan sesuatu yang telah ditulis oleh Allah bagimu, dan jika semua umat manusia bersatu padu untuk mencelakakanmu, nescaya mereka tidak dapat mencelakanmu kecuali dengan sesuatu yang telah ditulis oleh Allah bagimu."

[Hadith riwayat Tirmidzi, hadith ke-19 di dalam Arba'in an-Nawawiyah]

Formulanya? Niatnya kena betul. Mujahadahnya kena kuat. Istiqamahnya mesti haibat. Sabar dan solatnya, wajib dibuat!

Jahiliyyah juga perlu dikikis bersih dari dalam diri. Masa-masa lapang yang ada tidak boleh dibiarkan berlalu dengan sia-sia. Supaya kehidupan kita sehari-hari tidak punya alternatif lain, melainkan hanya untuk tarbiyah dan dakwah semata!

Sehinggalah, 'permintaan' kita terhadap tarbiyah dan dakwah bersifat tidak anjal yang sempurna (baca: Perfectly inelastic). Apa-apa yang datang menghunjam, kita akan tetap berdiri teguh di sisi Islam!   


Graf 'permintaan' yang tidak anjal sempurna terhadap tarbiyah dan dakwah di dalam kehidupan

Bagaimana? Sudahkah anda bersedia untuk sehidup semati dengan tarbiyah dan dakwah? 

Moga kita dengan tarbiyah dan dakwah, ibarat kehidupan kita dengan minyak kereta; berpisah tiada. Dan moga iman kita juga seperti harga minyak; sentiasa naik, turun tiada!

Eh? Gelak kecil.

-gabbana- 

Ada orang bertanya kepada saya, bagaimana dan mengaplikasikan tarbiyah dan dakwah dalam pekerjaannya yang banyak berurusan dengan cukai. Katanya, kalau menjadi tuan duktur itu lainlah, lebih jelas halatuju dakwahnya. Namun dia buntu bagaimana untuk memanfaatkan pekerjaannya itu. 

Ini jawapan saya.

Apabila tarbiyah dan dakwah sudah sebati di dalam diri dan jiwa, inshaAllah, segala-galanya pon boleh sahaja dimanfaatkan untuk berdakwah. Hanya tinggal kita sahaja untuk memberikan seluruh jiwa dan raga kita di atas jalan perjuangan ini.

Senyum. 
 

14 October 2014

Menjadi Ansar

[Kredit]

"Sekiranya bukan kerana hijrah, nescaya aku adalah orang Ansar."

Begitulah sabda Nabi SAW kepada sekumpulan orang Ansar usai perang Hunain, yang menyasikan umat Islam memperoleh harta rampasan (ghanimah) yang tidak terkira banyaknya setelah berjaya menundukkan kabilah Tsaqif dan Hawazin di dalam perang itu.

Rasulullah SAW mengagih-agihkan harta tersebut dan memberikan sebahagian besar harta yang ada kepada penduduk Mekah yang baharu memeluk Islam, dengan tujuan untuk melembutkan hati mereka. Orang Ansar yang turut sama di dalam peperangan tersebut, sedikit pon tidak mendapat habuan mereka.

Akibatnya, ramai daripada mereka yang tidak puas hati dan merajuk dengan tindakan Rasulullah SAW tersebut. Sehingga ada yang mengatakan,

"Moga Allah mengampunkan Rasulullah, kerana baginda hanya memberikan (ghanimah) kepada orang-orang Quraisy dan tidak memberikan kami sedikit pon, walhal pedang-pedang kami ikut menumpahkan darah musuh."

Apabila berita ini sampai ke telinga baginda, baginda mengarahkan agar orang Ansar berkumpul untuk bertemu dengan mereka. Arakian berlakulah dialog yang cukup mengharukan antara Rasulullah SAW dan orang-orang Ansar, yang saya kira antara peristiwa paling lejen dan mengesankan di dalam seerah nubuwwah. 

"Bukankah aku datang kepada kalian, kalian dalam keadaan sesat lalu Allah memberikan petunjuk kepada kalian? Kalian dalam keadaan miskin, lalu Allah melimpahkan kekayaan kepada kalian? Kalian yang sebelumnya bermusuh-musuhan, lalu Allah damaikan hati-hati kalian?"

Begitulah sabda ar-Rasul kepada orang-orang Ansar. Orang-orang Ansar terkedu mendengar sabda junjungan mereka yang mulia, sehingga mereka hanya mampu untuk mengungkapkan,

"Benar, Allah dan Rasul-Nya telah memberikan dan melebihkan."

Baginda bersabda lagi, "Mengapa kalian tidak menjawab pertanyaanku, wahai orang-orang Ansar?"

"Dengan apa kami harus menjawabmu, ya Rasulullah? Hanya bagi Allah dan Rasul_nya segala kurniaan dan keutamaan."

Betapa mulianya orang-orang Ansar!

"Demi Allah, kalian dapat mengatakan dan perkataan kalian benar, 'Engkau datang kepada kami dalam keadaan didustakan, kami justeru mempercayaimu. Engkau dihinakan, kami justeru menolongmu. Engkau diusir, kami justeru memberikan tempat untukmu. Engkau dalam ekadaan sulit, kami justeru membantu kesulitanmu.'"

Seolah-olahnya Rasulullah SAW inging mengatakan, sekiranya kalian mahu mengadu, kalian mahu mengungkit, kalian tak puas hati, maka kalian boleh mengatakan begini dan begini, kalian pasti benar dan aku akan pasti tidak akan mampu untuk menafikannya!

Tetapi tidak! Apakah respon orang-orang Ansar? 

"Benar, Allah dan Rasul-Nya telah memberikan dan melebihkan."

Subhanallah!

"Wahai kaum Ansar, apakah ada perasaan yang mengganjal pada diri kalian kerana tidak mendapat sejemput keduniaan yang tidak ada ertinya? Padahal dengan sampah itu, aku hendak menjinakkan suatu kaum yang baru saja masuk Islam, sedangkan kalian sudah tidak diragukan lagi keIslaman kalian. Tidakkah kalian senang, wahai orang-orang Ansar, jika mereka pulang membawa kambing dan unta, sedangkan kalian pulang membawa Rasulullah? 

Demi jiwaku yang berada pada tanganNya, seandainya bukan kerana hijrah, nescaya aku adalah orang Ansar. Seandainya manusia menempuh satu lembah dan orang Ansar menempuh lembah yang lain, nescaya aku akan menempuh jalan orang-orang Ansar. Ya Allah! limpahkanlah rahmatMu kepada orang-orang Ansar dan anak-anak keturunan mereka."   

Subhanallah walhamdulillahi walailahaillallah wallahu akbar! Gaban hebatnya orang-orang Ansar ini sehingga memaksa Rasulullah SAW untuk memujuk mereka sedemikian rupa!

"Kami rela jika mendapatkan Rasulullah!"

Jawab orang-orang Ansar sambil menanges secara berjemaah sehingga basah janggut-janggut mereka.  

Lap air mata.

Tarik nafas dalam-dalam.

Sesiapa sahaja yang membaca kisah ini, selain terpaksa menghiris laju-laju bawang merah berguni-guni banyaknya, pasti akan tertanya-tanya, apakah keistimewaan orang-orang Ansar sehingga diberi layanan yang cukup istimewa oleh Rasullullah. Apa hebatnya kaum Ansar ini, sehingga baginda akan mengikuti dan mahu bersama mereka sampai bila-bila? Apa sumbangan dan pengorbanan orang-orang Ansar sehingga baginda mendoakan kebaikan untuk mereka dan anak cucu keturunan mereka?

Jawapannya mungkin terkandung di dalam ayat chenta yang satu ini:

"Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya."
[al-Hasyr, 59:9]

Tsk.

Bagaimana? Anda sudah nampak permainannya di situ?

Pengorbanan orang-orang Ansar bersama-sama Rasulullah SAW dan para sahabat Muhajirin dalam menegakkan Islam tiada tolok bandingnya. Kesungguhan dan keikhlasan mereka dalam berjihad dan berjuang menyebarkan dakwah ilallah tiada keraguan padanya. Kesanggupan mereka menanggung risiko diserang oleh seluruh jazirah Arab kerana menempatkan Rasulullah SAW dan para sahabat lantas menjadikan Madinah sebagai pusat penyebaran Islam, merupakan sesuatu yang akan terus tercatat di dalam lembaran sejarah sebagai suatu peristiwa epik yang tiada taranya. 

Namun yang lebih utama daripada semua itu adalah kechentaan mereka terhadap Allah, ar-Rasul dan para sahabat Muhajirin melebihi chenta mereka pada keluarga dan diri mereka sendiri. Inilah penanda aras kehebatan para sabahat Ansar yang tiada tolok bandingnya, sehingga Allah sendiri merakamkannya di dalam al-Quran:

"Mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat."

Pergh. Epik!

Antara kisah yang paling lejen sudah tentulah persaudaraan antara Abdul Rahman bin 'Auf r.a. dengan sahabat Ansar, Sa'ad bin Rabi' r.a.. Bagaimana dikisahkan, tanpa ragu-ragu dan kompromi, Sa'ad telah menawarkan harta bendanya kepada Abdul Rahman. Tidak cukup dengan itu, dia juga telah menawarkan salah seorang isterinya kepada Abdul Rahman untuk dinikahkan! Subhanallah! 

Kalaulah kita yang berada di tempat Sa'ad, sudah pasti kita tidak sanggup melepaskan zaujah terchenta kepada seorang sahabat yang baharu sahaja dikenali. Kalaulah kita sanggup sekalipon, pastilah kita akan memilih isteri yang paling, err, tidak lagi cun di mata kita untuk diceraikan dan dinikahkan dengan Abdul Rahman. Wahaha. Dan kalaulah kita di tempat Abdul Rahman, pastilah kita tanpa segan silu dan penuh keterujaan menerima tawaran itu. Wahai!  

Namun betapa besar hatinya Sa'ad, dia memberikan kebebasan kepada Abdul Rahman untuk membuat pilihan. Dan betapa mulianya Abdul Rahman, dia menolak kedua-dua tawaran itu dengan baik, sebaliknya meminta agar ditunjukkan arah pasar yang berdekatan.

Mereka redha dengan Allah dan moga Allah redha dengan mereka!  

Pengorbanan orang-orang Ansar yang sanggup menerima saudara-saudara Muhajirin mereka tanpa sebarang syarat, merupakan sesuatu pengorbanan yang cukup agung dan bermakna. Bayangkan sahajalah, orang-orang Muhajirin yang baru berhihjrah meninggalkan harta dan sanak-saudara di Mekah, disambut dan dilayan dengan begitu baik dan mesra oleh orang-orang Ansar. Mereka yang sebelum ini diseksa dan dipulaukan oleh kuffar Quraisy, akhirnya menemukan tempat perlindungan yang bukan sahaja aman makmur, malah menerima mereka seadanya. Kaum Muhajirin yang meninggalkan Mekah, tidak pasti masa hadapan yang bagaimana yang menanti mereka, akhirnya boleh berasa tenang dan aman, dengan jaminan yang diberikan oleh orang-orang Ansar.

Sungguh, pengorbanan orang-orang Ansar tidak kecil nilainya. Pengorbanan orang-orang Ansar benar-benar luar biasa!

Maka tidak hairanlah, sebelum Rasulullah SAW membuat keputusan untuk berperang di Badar, baginda terlebih dahulu bersungguh-sungguh mahu mendengar pendapat orang-orang Ansar terlebih dahulu. 

"Demi Allah yang telah mengutusmu dengan hak, seandainya engkau meminta kami untuk terjun ke lau dan kemudian engkau pon terjun, maka kami pon akan terjun dan tidak ada seorang pon dari kami mengingkarimu dan tidak ada yang enggan untuk berperang esok dan sungguh kami akan sabar dalam peperangan nanti. Semoga Allah memberikan kemenangan kepadamu. Berjalanlah bersama kami dengan berkat Allah."

Hanya setelah mendengar kata-kata Sa'ad bin Muadz (seorang sahabat Ansar) itu, baharulah Rasulullah SAW berasa senang dan tenang untuk pergi berperang.   

Lantas, apa yang dapat kita belajar daripada orang-orang Ansar? 

Dari Ansar, kita belajar memaknai erti ukhuwwah fillah yang sebenar.

Dari Ansar, kita belajar Islam hanya akan tertegak dengan saf-saf umat Islam yang bersatu-padu.

Dari Ansar, kita belajar memaknai itsar, melebihkan saudara-saudara terchenta melebihi kemahuan dan kehendak diri.

Dari Ansar, kita belajar untuk menyerahkan seluruh jiwa dan raga kepada perjuangan menegakkan agamaNya.

Dan dari Ansar, kita belajar bahawasanya chenta, memerlukan pengorbanan yang tiada sempadannya. 

Beritahu saya, siapa yang tidak mahu masuk sorga untuk bertemu dengna orang-orang Ansar yang sudah melebihi tahap Super Saiya ini? 

Senyum, lap air mata.

-gabbana-

Semakin lama, semakin sukar rasanya untuk menulis seperti dahulu. Mungkinkah Allah perlahan-lahan sedang menarik nikmat dan kurniaan ini?

Haadza min fadhli rabbi. 

Sumber rujukan:
Fikih Sirah: Mendulang Hikmah Dari Sejarah Kehidupan Rasulullah SAW, Professor Dr. Zaid bin Abdul Karim az-Zaid

9 October 2014

Harapan #Bajet2015

[Kredit]

Masanya sudah tiba lagi. Esok, Dato' Sri Najib Tun Razak, Perdana Menteri kita yang terchenta akan membentangkan belanjawan (Baca: Bajet) untuk tahun 2015 di dalam sidang parlimen.

Pastinya anda, saya, makcik jual kerepok lekor tepi jalan, abam jaga gym, jurulatih Silat Cekak Hanafi daerah Sabak Bernam dan ramai lagi, meletakkan harapan pada bajet kali ini. Jika tidak tinggi, rendah. Jika tidak banyak, sedikit. Pendeknya, pastinya ada harapan di situ.

Sementelah dengan kenaikan harga RON95 dan diesel baru-baru ini, pastinya ramai yang mengharapkan agar ada gula-gula dan ondeh-ondeh untuk mereka daripada kerajaan. Pasti ramai yang mengharapkan BR1M ini dan BR3M itu. Pasti amai yang mengharapkan entah macam insentif dan bantuan daripada kerajaan.

Mari kita lihat beberapa harapan masyarakat, bagi memberikan kita gambaran kasar apa yang diharapkan oleh rakyat Malaysia. 

Puan Jahayah Jupaat, Pemandu van sekolah, 56 tahun
"Akak berharap, Dato' Sri akan lebih peka kepada golongan macam akak ni; dah masuk umur pencen pon terpaksa bekerja lagi. Patutnya masa ni, akak dah boleh pergi melancong ke Paris, Vienna dan Istanbul, shopping bagai! Err, maksud akak, masa ni akak dah boleh nak fokus pada amal ibadah, pergi umrah. Tapi sebab akak terpaksa bekerja untuk cari sesuap nasi, akak terpaksa tangguhkan semua tu dulu.

Kenaikan harga minyak baru-baru ni memang buat akak terasa. Cepat aje barang-barang dapur naik harga. Dulu sawi seikat dua ringgit. Sekarang dah jadi tiga ringgit! Ayam sekilo tujuh lapan ringgit. Sekarang ni nak dekat sepuluh ringgit! Katanya ada kawalan harga, tetapi entah, hilang ke mana. Nak buat macam mana, terpaksalah akak naikkan tambang van sekolah akak. Eh."

Encik Srikandan Kaithiraam, Jurutera sivil, 37 tahun
"Saya harap kerajaan akan lebih seriyes memantau pembinaan prasarana dan kemudahan awam seperti stadium, jalan raya dan stesen bas. Jangan biarkan Otromen dan raksasa mengganas sesuka hati sehingga menyebabkan bumbung runtuh, jalan runtuh dan durian runtuh

Pelaksaan tender yang terbuka dan telus untuk projek-projek yang menggunakan dana awam hendaklah dilaksanakan dengan amanah. Bahan-bahan binaan yang digunakan mestilah berkualiti tinggi dan bukannya cap ayam atau cap Vietnam, semata-semata sebab mahu berjimat agar duit lebih dapat dimasukkan ke dalam poket sendiri. Ceh.

Psstt. Kalau ada projek mega nak bina stadium atau jalan, saya boleh buat sub-con."

Encik Osman Ghani, Pendaftar nikah daerah Lenggong, 45 tahun
"Teman tak mahu mintak banyak. Teman harap bajet 2015 kali ini, gomen berilah perhatian pada anak-anak muda kita yang mahu bernikah ni. Permudahkan, jangan susahkan, bak hadith Nabi. Ini idak. Nak nikah, punyalah susah. Macam-macam prosedur deme nak kena lalu. Jenuh!

Lepas tu, bagilah insentif sikit. Bagilah kat deme ni, duit saku bagi yang nak nikah ni. Barang-barang hantaran sekarang bukan murah yeop. Minyak naik rege lagi. Kita ni nak galakkan deme ni buat ibadah, bina mesejid. Gomen pon boleh tumpang pahala deme! 

Paling bagus kalau ada insentif untuk tambah cawangan! Kekeke."

Puan Lintaguh a/p Kelabit, Pegawai perubatan, 29 tahun
"Kita nik, sudah mahu masuk tahun 2020 kan? Tapi aku rasa kadang-kadang macam hidup zaman 50-an. Walhal teknologinya macam-macam sudah. Canggih. Ramai parai sebab denggi. Masih ada sakit kencing tikus. Macam hidup di negara dunia keampat! Baka ni?

Harapnya Bajet 2015 boleh fokus pada kamik di bidang kesihatan ini. Rasa terpinggir juga. Bangunan tinggi mana pon, keretapi laju mana pon, kereta canggih mana pon, kalau sakit nanti datang pada kamik jugak kan?"

Encik Tong Ah Kam, Penjual char koay teow, 44 tahun
"Aiya, tarak susah. Gua tarak mau mintak manyak mah. Lu bagi halga minyyaak masak murahh, kelang muraaah, bagi itu udang murah, togeh murah, telut murah, gua manyaaakk hepi woo. 

Lagi hepi ahh, Dato' Ah Jib mali makan gua punya char koay teow! Manyaaak suka!"

Puan Devi Josh Arumugam, Guru sekolah rendah, 31 tahun
"Tolong tolong jangan suka hati mahu ubah polisi pendidikan. Hari ni lain, esok lain. Tahun lepas lain, tahun ni lain, tahun depan lain. Yang terseksa bukan kami guru-guru ni saja, kasihan pada murid-murid juga. Belum sempat mahu melepaskan batok di tangga, eh maksud saya, mahu melepaskan lelah, sudah tukar polisi lagi. Aiyooo kadivelek! 

Dan tolonglah, untuk UPSR 2015 nanti, jangan bagi malu sama kami guru-guru lagi!

Saya sudahi ucapan saya dengan serangkap pantun:

Kajang Pak Malau Kajang Berlipat,
Kajang saya mengkuang layu,
Harap bajet membawa rahmat,
Pada sekalian murid dan guru.

Sekian terima kasih."

Saudara Rafiee Fahmizam, Atlet lumba lari mukim Machang, 23 tahun
"Ambo mangharapkae gomen akea lebih serius dale pembangune sukea negaro. Bukey apo, jak dulu janji macey-macey, tapi gak taraf sukea masih di takuk lamo.

Tengok lah sukea Asia broni, ish malu ambo. Pialo dunio..? Dok tahulah ambo dea hidup ke dok. Haihh.

Majulah sukea untuk negaro!" 

Cik Lee Ai Vee, Bakal penyarah dan model sambilan, 27 tahun
"Next year, our country will be 58 years old. 58 years old meh! More than half century oredi.

Saya harap kerajaan akan beri keutamaan pada golongan muda macam I ni. Ye lah, we are the next leader what. More incentives. More initiatives. 

And pleeaaaseee. Combat racism! It's everywhere! We are already living together more than 50 years, but still got racism? No good lah macam ni! 

Tuan Haji Supian Berahim, Pesara polis, 72 tahun
Negara ni dah tak selamat! Rompak sana! Rogol sini! Pecah ghumah situ! Apa nak jadi lah hai. Zaman aku dulu-dulu, mana ada ni semua. Aman bahagia ja!

Kerajaan jangan bagi muka kat penjenayah. Gomoi ja depa ni! Akta hasutan tu, jangan sibok-sibok nak mansuhkan ehh! Sapa-sapa capoi kat luaq sana, hambat ja depa ni! Biaq depa ghasa! 

Saudara Ahmad Syurabil, Orang biasa-biasa jah tapi bawa usrah alhamdulillah, 30 tahun
"Harapan. Takde apalah. Saya hanya bergantung harap pada Allah. Bergantung harap pada manusia, boleh jadi nanti kecewa. Bergantung harap padaNya? InshaAllah bahagia. 

Oh ya. Mungkinlah ada satu harapan. Seronok sangat kalau Dato' Sri Najib dan ahli-ahli kabinet yang beragama Islam boleh sertai bulatan gembira. Konfem meriah! Senyum."

Koff koff.

Begitulah sedikit sebanyak ragam dan harapan rakyat Malaysia, yang tidak tahulah sama ada mewakili suara majoriti di luar sana atau pon tidak. Eheh.  

Yang pasti, walau apa pon esok, pasti akan ada yang tidak berpuas hati dengan bajet yang dibentangkan. 

Akan ada yang bahagia, akan ada yang merana. Akan ada yang tertawa gembira, akan ada yang bermuram durja. 

Bersedia je lah dengan status-status dan kicauan-kicauan yang akan keluar daripada sekalian pahlawan papan kekunci, sama ada yang menyokong penuh atau yang mengomel dan membantah. Termasuklah daripada saya nanti. Wahahaha. 

Biasalah, manusia tidak pernah puas kan? Anda bagaimana? Apa harapan anda?

Wahai. Bercukurlah kerana Malaysia masih aman!

-gabbana-

Tak faham kenapa mesti dan sejak bila guna perkataan 'bajet'? Belanjawan kan ada? Bajet bagus la tu! 

 

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP