Uswah Clothing

14 April 2014

Surat Terbuka Untuk Ostad Don

[Kredit]

Bismillahirrahmanirrahim. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Salaam a'laikum warah matullahi wabarakatuh. 

Ke hadapan Ostad Don Daniyal yang dihormati, moga anda dan keluarga berada di bawah lembayung kasih sayang dan rahmatNya, InshaAllah. 

Wahai Ostad,
Baru-baru ini seantero Tanah Melayu gempar dengan dua dakwaan anda:

  1. Bani Tamim itu merujuk kepada Tanah Melayu
  2. Fatwa Syaikh Ali Jumaah tentang halalnya darah ikhwan itu benar

Saya tidak mahu mengulas panjang perkara nombor satu itu, memandangkan sudah ramai cerdik pandai dan tokoh-tokoh agama menegur dan mengkritik anda untuk itu. InshaAllah saya yakin ostad dapat menerima teguran-teguran yang dilontarkan dengan baik dan berlapang dada. Cuma saya masih ternanti-nanti sekiranya ada video atau rakaman suara anda yang meminta maaf dan menarik balik kenyataan itu. Sekiranya ada, bolehlah sesiapa letak pautannya pada ruangan komen post ini.

Wahai Ostad,
Tujuan surat ini ditulis adalah untuk bertabayyun dengan anda, sepertimana yang diseru oleh anda sendiri. Secara spesifiknya tentang dakwaan anda yang nombor dua itu. 

(Untuk rekod, saya sudah menonton video berdurasi empat belas minit tentang kenyataan anda menyokong fatwa Syaikh Ali Jumaah dan bagaimana anda amat tsiqah padanya. Saya juga sudah menonton video balas anda yang berdurasi tujuh belas minit itu, yang mahu menjelaskan apa yang sebenarnya berlaku. Saya amat tidak bersetuju dengan kenyataan anda dalam video yang pertama itu. Dan saya sedikit kechiwa dengan video anda yang kedua itu, kerana anda sebenarnya tidak menjelaskan/menjawab apa-apa pon tentang tuduhan anda bahawa ramai ikhwan yang wahhabi/salafi dan ada ura-ura ikhwan mahu menutup Universiti al-Azha, juga dakwaan-dakwaan anda yang lain.

Saya belum lagi berkesempatan untuk menonton video penuh yang berdurasi satu jam setengah itu. Jujur, sukar untuk saya mencari masa selama itu untuk duduk diam dan menonton anda bercakap untuk satu tempoh yang cukup panjang. Tapi akan saya usahakan juga, inshaAllah.)*

*Dikemaskini

Oleh sebab itu, saya mohon maaf awal-awal, andai ada perkara-perkara yang disebutkan di sini tidak tepat dan tersasar daripada apa yang anda maksudkan. Untuk mengelakkan kontroversi dan daripada berlaku tidak adil kepada anda, apa yang akan saya tuliskan akan bersifat lebih umum dan meluas. Harapnya begitulah.

Wahai Ostad,
Sebelum itu, ingin saya jelaskan di sini, betapa saya amat menghormati anda. Anda merupaka figur agama yang amat diminati masyarakat. Anda sentiasa menjadi rujukan dan ikutan masyarakat dek besarnya pengaruh anda dalam kalangan mereka.

Malah saya sendiri pernah mendengar ceramah anda secara langsung suatu ketika dahulu. Jujur, saya amat terhibur dan kagum dengan perkongsian yang anda berikan. Apatah lagi anda berceramah ketika itu dengan memakai kot sepasang, lengkap dengan cermin mata hitam. Fuh. Anda adalah manifestasi bahawa untuk menjadi seorang ostad, tidak semestinya perlu sentiasa memakai serban dan jubah. Dengan pendekatan anda ini, anda telah berjaya menarik minat ramai anak muda untuk lebih dekat dan selesa dengan agama. Bukan anak-anak muda sahaja, malah makcik-makcik juga. Eh.

Oleh sebab itu, topi saya untuk anda. Bukan semua tokoh agama berjaya mencapai status dan kejayaan seperti yang anda kecapi sekarang. 

Wahai Ostad,
Namun kebenaran tetap kebenaran. Meski pahit, saya wajib menegakkannya. Saya menulis ini dengan penuh sedar bahawa saya mengambil risiko yang besar untuk ditempelak dan dikritik habis-habisan oleh para peminat anda. Saya sanggup mengambil risiko itu.

Mungkin sudah banyak teguran dan kritikan yang ostad terima tentang isu ini. Saya tidaklah berniat untuk menambahkan lagi beban dan keserabutan pada anda. Namun saya merasakan, perlu untuk saya menyuarakan pendapat dan pandangan saya selaku wakil kepada ramai anak muda yang tidak bersetuju dengan kenyataan anda itu. Ok perasan la pulak bila masa kau orang lantik saya jadi wakil kan. Eheh. 

Saya bukanlah apa-apa. Bukan juga siapa-siapa jika hendak dibandingkan dengan anda. Saya hanyalah seorang insan yang masih lagi hingusan dan bertatih untuk menjadi seorang hamba yang diredhaiNya. Saya tiada sijil agama dari mana institusi pengajian. Juga tidak pernah mendapat tauliah untuk memberikan ceramah agama.

Yang saya ada hanyalah ilmu-ilmu yang saya perolehi dari bulatan gembira dan konferens riang yang saya hadiri. Juga kadang-kadang tu adalah bertalaqqi ilmu dengan seorang dua ostad yang saya kenali. Dan sudah tentu, banyak juga ilmu dan pengetahuan yang saya perolehi daripada bacaan-bacaan yang saya lakukan. Selain itu, saya bukanlah seorang tokoh agama pada pandangan mata masyarakat.

Namun itu tidak bermakna saya tidak berhak untuk menyuarakan rasa hati dan pendapat saya. Apatah lagi dakwaan dan tuduhan anda itu amat berat dan dekat dengan diri saya.

Wahai Ostad,
Dengan bersetuju malah menyokong fatwa yang dikeluarkan oleh Syaikh Ali Jumaah yang menghalalkan darah ikhwan dan sesiapa sahaja yang menentang kerajaan di Mesir, anda telah membuat suatu kesilapan yang besar. Sebagai seorang figur yang berpengaruh dalam masyarakat, anda telah memberi isyarat bahawa darah seorang Muslim itu halal apabila dia menentang kerajaan yang memerintah.

Entahlah, mungkin ada hadith-hadith atau ayat-ayat al-Quran yang membenarkan hal tersebut, tetapi jika mahu diikutkan dengan ilmu saya yang seciput ini, hasil daripada pembacaan yang saya tidak seberapa ini, darah seorang Muslim itu amat tinggi nilainya di sisi Allah, malah lebih bernilai lagi daripada Kaabah di Mekah itu! 

"...bahawa barangsiapa membunuh seseorang, bukan kerana orang itu membunuh orang lain, atau bukan kerana berbuat kerosakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh semua manusia."
[al-Ma'idah, 5:32]

Sedangkan nyawa bukan Islam pon diangkat martabatnya oleh Islam, apakan lagi nyawa kita sesama Muslim.

"Ketika itu kami berada di tempat ibadah bukan Islam, lalu dilalukan di hadapan kami jenazah bukan Islam. Maka kami berdiri. Dikatakan kepada kami bahawa itu ialah mayat seorang majusi. Maka kami berkata kepadanya, “Sesungguhnya pernah dilalukan di hadapan Nabi SAW seorang jenazah bukan Islam, lalu Nabi SAW berdiri. Dikatakan kepada Nabi SAW bahawa itu adalah jenazah Yahudi, maka baginda berkata kepadanya, “Bukankah ianya juga adalah insan yang bernyawa."

[Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim] 

Wahai Ostad,
Kalaupon benar ikhwan dan mereka yang menentang kerajaan itu adalah golongan bughah, takkanlah bunuh itu adalah satu-satunya solusi yang ada? Adakah darah dan nyawa saudara sesama Islam itu begitu rendah harganya, hanya kerana mahu menegakkan sebuah kerajaan yang zalim?

Dan jika benar Syaikh Ali Jumaah itu seorang ulama' yang adil dan mulia, mengapa dia tidak mengeluarkan fatwa yang sama ketika puak-puak tamarrud merancang makar-makar untuk menjatuhkan Presiden Mursi..?? 

Maaf, tapi saya langsung tidak boleh menerimanya apabila hujah anda untuk menyokong hujah Ali Jumaah adalah kerana dia pernah bermimpi bertemu Rasulullah SAW dan kononnya, baginda lah yang mengarahkan agar dilakukan pembantaian kejam dan zalim terhadap penyokong Mursi dan penentang kerajaan al-Sisi. 

Aduhai Ostadku.  

Agaknya sebab itulah, pengasas Ikhwanul Muslimin, Almarhum Imam Hassan al-Banna datang dengan Usul 20nya, di mana pada Usul 3, dinyatakan dengan jelas:

"Iman yang benar, ibadah yang sahih dan mujahadah mengandungi cahaya dan kemanisan yang diberikan Allah ke daalam hati hambaNya yang dikehendaki. Namun ilham, lintasan hati, kasyaf dan mimpi bukanlah dalil hukum syarak dan tidak diambil kira kecuali jika tidak bercanggah dengan hukum-hukum dan nas-nas agama."

Usul ini amatlah relevan kerana rupa-rupanya di zaman ini, memang wujud ramai golongan yang mendakwa bermimpi itu dan ini untuk menjustifikasikan tindakan atau rancangan mereka yang terang tang tang menyalahi syarak! Menggunakan hujah mimpi untuk kepentingan diri sendiri!

Lahawla wala quwwata illa billahil 'alliyil adzim.

Dr. Asri Zainul Abidin juga telah menjawab isu ini di dalam penulisannya. Anda bolehlah membacanya di sini

Tak cukup dengan Dr. Asri, Syaikh Yusuf al-Qardhawi juga pernah menempelak fatwa Ali Jumaah itu. Kritikan Syaikh Yusuf Qardhawi, seorang ulama' kontemporari ulung di era moden ini terhadap kecurangan Syaikh Ali Jumaah boleh dibaca di sini.

Wahai Ostad,
Berkaitan dengan isu salafi dan wahhabi ini, saya mahu bertanya kepada anda. Jika benar lah ahli ikhwan itu ramainya terdiri daripada golongan salafi dan wahhabi, mengapa di Mesir itu mereka tidak sertai sahaja parti Salafi an-Nur, yang sememangnya sudah terang lagi bersuluh merupakan jemaah dan perkumpulan golongan Salafi?  

Adakah mereka itu musuh dalam selimut, api dalam sekam, gunting dalam lipatan dalam pertubuhan Ikhwanul Muslimin? Sungguh, saya tidak dapat mengotakkan fakta itu.

Lucu sekali apabila difikirkan, selama ini geng-geng salafi sering menuduh ikhwan sebagai ahli bidaah. Di satu pihak pula, geng-geng tarikat sufi menuduh ikhwan sebagai salafi dan wahhabi. Yang untung siapa? Musuh-musuh Islam yang menyaksikan perbalahan sesama Muslim ini dengan penuh riang gembira dan keterujaan sambil makan popkon panas perisa karamel masin.

Saya hanya mampu menggeleng kepala.

Wahai Ostad,
Poinnya adalah, anda adalah seorang figur yang disegani oleh ramai orang dan sebahagian besar daripada masyarakat di Malaysia ini. Anda bertanggungjawab dengan apa yang anda katakan, apatah lagi apabila ia memberi pengaruh yang besar kepada sudut pandang dan perspektif mereka.

Dengan mengatakan ikhwan itu wahhabi, anda secara efektifnya juga telah melabel semua orang yang menyertai bulatan gembira (Baca: Usrah) itu juga wahhabi. Itu adalah satu tuduhan berat yang tidak boleh diterima akal. Dan disebabkan oleh anda yang cukup berpengaruh itu, tidak mustahil sekiranya ada orang yang akan lari dan menolak ajakan-ajakan untuk menyertai bulatan gembira kerana takut dilabel sebagai salafi dan wahhabi. Aduhai.

Oleh sebab itu saya katakan di awalan tadi, tuduhan/dakwaan anda itu amat berat dan sangat dekat dengan saya dan saya yakin, berat dan dekat juga dengan ramai lagi orang di luar sana. 

Anda menyeru agar asatizah dan ramai orang di luar sana untuk bertabayyun dengan anda. Bagaimana pula sikap anda dengan ikhwan? Apa mereka tidak layak untuk mendapat tabbayun daripada anda? Adakah anda sudah meneliti fakta-fakta yang ada, membuat kajian dengan terperincinya, sebelum membuat tuduhan yang semberono yang sebegitu rupa?

Wahai Ostad,
Izinkan saya menutup penulisan ini dengan sepotong hadith:

"Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia berkata baik atau diam."

[Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim]

Harapnya anda dapat menerima teguran ini dengan baik dan berlapang dada. Tidaklah ada niat lain saya menulis ini melainkan sebab rasa hormat dan kasih saya kepada anda fillah. 

Moga anda dapat merenungi kembali dakwaan dan kata-kata anda yang menimbulkan kontroversi itu. Dan sekiranya perlu, saya amat berharap anda dapat menarik kembali kenyataan anda itu dan membuat permohonan maaf kerana sungguh, anda telah mengguris banyak hati dan perasaan di luar sana. 

Dan sekiranya saya telah mengguris hati atau perasaan anda atau keluarga, saya memohon maaf sesungguhnya. Bukan untuk mencari populariti. Bukan juga untuk mendamba publisiti. Cuma saya tahu ramai yang tidak bersetuju dengan pendapat anda yang satu ini dan saya merasakan perlu untuk saya menyampaikannya.

Moga Allah ampunkan dosa-dosa saya, anda dan kita semua, biidznillah.

Sekian, terima kasih.

Yang benar,
Inche gabbana
Angel Pakai Gucci 

Nota kaki berkematu: Surat ini bukanlah ditujukan pada Ostad Don sangat pon. Jika dia baca, alhamdulillah. Jika tidak pon, alhamdulillah.

Nama pon surat terbuka. Mungkin ramai dalam kalangan kita yang kurang faham konsep surat terbuka. 

Penulisan ini lebih ditujukan kepada anda semua di luar sana, bagi meluruskan salah faham yang mungkin timbul sebagai kesan langsung daripada video Ostad Don itu. Sebab saya tahu, peminat Ostad Don sangat ramai. Maka sangat tidak adil sekiranya mereka hanya mendengar dari sebelah pihak sahaja. 

Video itu dibuat secara terbuka dan disebarkan kepada umum. Arakian surat ini juga bersifat terbuka dan sesiapa sahaja boleh membacanya. Tiada serangan peribadi terhadap Ostad Don dan tidak pula saya memburuk-burukkannya. Tidak timbul soal saya perlu menghantar surat ini secara peribadi kepadanya.

Allahu ta'ala a'lam. Saya terus meraikan dan menghargai sebarang kritikan dan teguran. Tegurlah saya, agar hati saya tidak mati.

Moga Allah redha. Kerana akhirnya, itulah saya yang kejar, itulah yang saya damba. 

Aman, tanpa perang. 

10 April 2014

Buah-Buah Chenta

[Kredit]

Antara perkara yang paling sukar dalam hendak menjadi baik dan osem pada pandangan mataNya adalah konsisten dengan kebaikan dan keosemnessan itu. Atau dengan bahasa yang lebih tarbawinya, istiqamah.

Ya, istiqamah.

Istiqamah membaca Quran setiap hari, meski ada banyak perkara-perkara lain yang lebih menyeronokkan diri.

Istiqamah memakai tudung labuh meski teringin juga bergaya mekap tebal seinci seperti wanita-wanita lainnya.

Istiqamah berbulatan gembira walau tersangatlah sibuk mengalahkan Perdana Menteri Sudah Selatan.

Istiqamah bangun malam bermunajat kepadaNya walau sudah hampir setiap hari mata lebam menjadi zombie.  

Istiqamah mengeluarkan infaq mingguan atau bulanan, meski poket kiri dan kanan sudah rabak minta simpati.

Ya, istiqamah untuk taat dan melaksanakan apa yang disukai Allah itu amat sukar. Dan berat.

Begitu berat sehinggakan dikisahkan bagaimana ar-Rasul SAW sendiri beruban apabila turun wahyu yang satu ini:

"Maka tetaplah engkau (di jalan yang benar), sepertimana yang telah diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang bertaubat bersamamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sungguh, Dia Maha Melihat apa yang kau kerjakan."
[Huud, 11:112]

Fastaqim kamaa umirta. Tetaplah engkau. Istiqamahlah engkau.

Sekiranya kita faham betapa signifikan dan seriyesnya ayat ini, saya jamin kita semua akan turut beruban seperti baginda. Silap haribulan, botak licin terus! Wahai! 

Arakian tidak hairanlah, istiqamah ini adalah amalah yang paling dichentai Allah. Walau kecil istiqamahnya. Meski sedikit istiqamahnya.

"Amalan yang paling disukai Allah adalah amalan yang berterusan walaupon sedikit."

[Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim]

Lantas, bagaimana mahu istiqamah? Bagaimana mahu konsisten dan berterusan dalam beramal dan mendekatkan diri denganNya? Bagaimana mahu tidak berasa lelah dan payah melaksanakan segala arahanNya dan meninggalkan segala laranganNya..?   

Memikirkannya sahaja sudah bisa mengalirkan peluh besar. Waduh.

Jangan khuatir! Jawapannya sudah termaktub di dalam al-Quran. Allah sudah lama membekalkan kita dengan panduan dan bimbingan untuk beristiqamah menerusi ayat-ayat chentaNya.

Ayuh kita sama-sama tadabbur ayat lejen dari surah Ibrahim ini:

"Tidakkah kamu melihat memerhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimah yang baik adalah seperti pohon yang baik, akarnya kuat dan cabangnya (menjulang) ke langit.

(Pohon) itu menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya. Dan Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia agar mereka selalu ingat."
[Ibrahim, 14:24-25]

Aik? Kenapa ayat ini pula Inche gabbana? Apa kena-mengena pokok dengan istiqamah? Garu kepala. 

Ha, itulah yang mahu saya kongsikan tu! 

Istiqamah itu berasal dari perkataan 'qama' yakni berdiri tegak dan lurus. Maka perumpamaan apakah yang lebih baik untuk menggambarkan hakikat berdiri tegak dan lurus kalau bukan sebuah pohon yang baik, yang akarnya membumi dan cabangnya melangit? 

Sungguh mengujakan bukan?

Nah, apakah rahsia untuk istiqamah yang terkandung di dalam dua ayat chenta ini?

Pertama: Akarnya kuat
Akar yang kuat adalah manifestasi kepada aqidah yang mantap dan membumi. Hanya mereka yang benar-benar beriman dan chenta kepadaNya dengan sepenuh jiwa dan raganya sahaja yang benar-benar dapat memaknai istiqamah. Hanya mereka yang sudah tersibghah dengan manhaj dari langit itu sahaja yang akan terus kuat, tabah dan tidak berputus-asa dalam menjadi hamba kepadaNya.

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata, 'Tuhan kami adalah Allah,' kemudian mereka tetap istiqamah, tidak ada rasa khuatir dalam diri mereka dan mereka pula tidak bersedih hati."
[al-Ahqaf, 46:13]

Orang yang dengan penuh keyakinan dan keimanan mengaku bahawa "Tuhan kami adalah Allah" tidak punya sebab untuk berasa khuatir, sedih dan takut apabila berhadapan dengan dunia di luar sana. Dia merasakan dirinya sentiasa dibimbing oleh tanganNya dan dipandu oleh nur dan cahayaNya. Apabila dia ditimpa musibah atau bencana, dia tetap bersabar menghadapinya kerana dia tahu bahawa perancangan Allah pastilah yang terbaik untuk dirinya. 

Oleh sebab itu, aqidah yang mantap adalah asas untuk beristiqamah.

Kedua: Cabangnya menjulang ke langit
Akar yang jauh membumi, pasti akan menghasilkan cabang dan ranting yang melangit tinggi. Aqidah yang mantap, pasti akan melahirkan fikrah yang sejahtera pula. Fikrah di sini bermaksud cara fikir atau ideologi yang memandu hidup kita sehari-hari. 

Andai aqidah kita komunis, pastilah secara otomatik kita akan berfikrah komunis. Jika kita beraqidahkan kapitalisme, cara fikir juga sudah tentu akan berpaksikan kapitalisme. 

Sayugia apabila akar aqidah kita berpaksikan Islam yang tulen, sudah tentulah cara fikir kita dalam menjalani hidup kita diredhaiNya dan sangat hampir dengan cara hidup Rasulullah SAW. 

Hanya fikrah yang benar-benar sejahtera sahaja yang dapat mengekalkan diri kita untuk terus istiqamah. Apabila kita punya fikrah yang benar, hidup kita sehari-hari akan jadi lebih mudah dan menyeronokkan. 

Nak pakai seluar tiga suku boleh atau tidak. Mahu makan cokolat Ferrero Rocher boleh atau tidak. Mahu masuk ke dalam panggung wayang boleh atau tidak. Mahu lompat banji bersama rakan taulan boleh atau tidak. Mahu berpegangan tangan bermesra dengan zaujah terchenta di khalayak ramai boleh atau tidak. Ehemmm.

Malah fikrah yang sejahtera ini teramatlah penting bagi seorang manusia yang bergelar dai'e ilallah. Hanya dengan fikrah yang jelas dan sahih sahaja dia dapat menentukan apakah thariq amal (jalan amal) dan fiqh dakwah (cara berdakwah) yang paling tepat untuk dilaksanakan dalam sesuatu tempat dan masa. 

Sesuai atau tidak mahu berdakwah kepada bukan Islam. Bagus atau tidak mahu berdebat tentang kalimah Allah. Apa keperluan untuk beryahanana. Perlu atau tidak melakukan kerja-kerja kebajikan ketika umat sedang tenat. Adakah sudah sesuai untuk memasuki fasa dauli (negara) atau belum lagi. 

Begitulah.

Ketiga: Menghasilkan buahnya pada setiap waktu
Buah kepada aqidah yang mantap dan fikrah yang sejahtera, sudah tentu adalah amal yang bermanfaat bukan sahaja kepada diri sendiri, malah setiap orang yang berada di sekitarnya. Untuk istiqamah, seseorang itu mestilah beramal dengan apa yang dia faham dan imani, agar dia sendiri dapat merasakan betapa enak dan lazatnya nilai sebuah amal itu. 

Apabila melihatkan orang lain mendapat faedah daripada amalnya, berasa seronok dengan sentuhan-sentuhannya dan hidup dengan bimbingan dan tunjuk ajarnya, baharulah seseorang itu berasa kuat dan bersemangat untuk kekal konsisten dan teguh di atas jalan amal ini.

Dan hebatnya orang yang istiqamah ini, 'tu'ti ukulahaa kulla hiin'; dia bukan sahaja menghasilkan buah, bahkan dia menghasilkan buahnya pada setiap waktu! Walawehhh!
 

Buah durian pon ada musimnya. Pokok manggis pon bukan setiap masa berbuah. Buah mangga manis belakang rumah jiran kita yang selalu kita curi semasa kecil-kecil dahulu, itu pon bukan setiap waktu ia ranum berputik.

Tapi orang yang istiqamah..? Buahnya ranum dan lazat, manis dan segar, dapat dinikmati oleh sesiapa sahaja setiap masa dan ketika.

Allah Allah. Nanges. 

Lihat sahaja kepada Nabi SAW yang amat kita chenta itu. Dakwahnya mengambil masa dua puluh tiga tahun lamanya - tiga belas tahun di Mekah dan sepuluh tahun di Madinah. Namun buahnya? Subhanallah, sehingga kini kita dapat menikmati manis dan lazatnya Islam!

Terima kasih kepada istiqamahnya Nabi SAW dan para sahabat baginda, buah-buah chentaNya tumbuh subur dan dapat dipetik oleh setiap orang yang melalui pohon Islam  yang rendang dan dedaunnya yang merimbun, lebih seribu empat ratus tahun lamanya.

Tu'ti ukulahaa kulla hiin.

Senyum, lap air mata.   

Keempat: Dengan izin Tuhannya
Akhirnya, istiqamahnya kita di atas jalan ini hanya sahaja dengan ijinNya. Hanya sahaja. 

Maka jangan sesekali lupa untuk bermunajat dan sentiasa memanjatkan doa-doa chenta kepadaNya, agar ditetapkan hati kita di atas jalan ini. Agar dikuatkan jiwa dan ruh kita untuk sentiasa berpegang teguh dengan kebenaran

"Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk (dalam semua kebaikan dunia dan akhirat); dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapat seorang penolongpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya."
[al-Kahfi, 18:17]

Sungguh Allah lah yang memegang hati-hati kita. Dia lah yang menguasai seluruh alam buana dan apa-apa sahaja yang terkandung di dalamnya. Jatuh bangunnya kita, ke depan ke belakangnya kita, maju undurnya kita, semuanya adalah di bawah kekuasaan dan pengetahuanNya yang Maha Agung itu. Arakian siapa lagi yang boleh kita harapkan dan bergantung kalau bukan padaNya..?

Allahumma ya muqallibal qulub, tsabbit qalbi 'ala deenik. Wahai Allah yang membolak-balikkan hati, Kau tetapkanlah hati kami di atas agamaMu.

Semoga kita semua kekal istiqamah dan tsabat di atas jalan kebenaran ini, biidzni rabbiha. 

Tarik nafas. 

Nah, bagaimana?

Tidak begitu susah kan mahu jadi istiqamah? Tidak mustahil bukan untuk dilakukan?  

Apa? Anda masih ragu-ragu? Masih rasa sukar dan perit? Payah macam nak buat kuih semperit? Eh.

Nah, mungkin ini akan membantu.


"Sesungguhnya orang-orang yang berkata 'Tuhan kami adalah Allah' kemudian mereka istiqamah, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), 'Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan sorga yang telah dijanjikan kepadamu.'"
[Fussilat, 41:30]

Kalau bukan malaikat-malaikat yang turun untuk menenangkan kita, saya tidak tahu apa lagi yang dapat memujuk kita untuk istiqamah.

Kalau bukan kerana janji Allah berupa sorga yang luasnya lebih luas lagi dari langit dan bumi, saya tidak tahu janji apa lagi yang dapat membahagiakan kita untuk istiqamah. 

Dan kalau bukan kerana Nabi SAW dan para sahabat telah pon menunjukkan jalan-jalannya kepada kita, saya tidak tahu apa lagi yang dapat meyakinkan kita untuk kekal istiqamah. 

Istiqamahlah, agar kita dapat merasakan betapa lazat dan manisnya buah-buah chentaNya.

Senyum.

-gabbana-

Maaf, terasa begitu lama tidak menulis. Semuanya gara-gara sibuk menguruskan tempahan buku pertama saya.

Doakan agar ia tidak menjadi fitnah, apatah lagi jahiliyyah yang menghambat jiwa. Doakan agar ia akan menjadi buah-buah chenta, yang dapat dinikmati anda semua. Senyum.

3 April 2014

Al-Sisi Untuk Dummies

[Kredit]

Pada mulanya saya ingin menamakan post ini sebagai 'Krisis Mesir Untuk Dummies 2.0' sebagai kesinambungan kepada post yang terdahulu dengan tajuk yang sama. 

Namun selepas memikirkan betapa teruknya keadaan Mesir hari ini, semuanya berpunca daripada rampasan kuasa yang diketuai oleh al-Sisi pada 3 Julai 2013 yang lalu, maka saya kira ada relevannya untuk saya memberikan tajuk post ini dengan 'al-Sisi Untuk Dummies' sebagai tanda protes dan kejelikan saya terhadap kekejaman rejim al-Sisi.

Benar, mustahillah pergolakan yang berlaku di Mesir kini adalah disebabkan oleh al-Sisi seorang sahaja. Malah kemungkinan besar al-Sisi hanyalah boneka kepada tangan-tangan Yahudi dan Amerika yang amat takut dan benci akan kemaraan dan kebangkitan kuasa Islam di Mesir, yang merupakan sebuah negara yang amat strategik kedudukannya, baik dari sudut ekonomi, politik serantau mahupon pertahanan.

Namun seperti Mustafa Kamal Attaturk, yang terus dilihat sebagai punca utama kepada kejatuhan kerajaan Turki Uthmaniyyah - meski dari sudut faktanya kejatuhan sistem khilafah pada tahun 1924 adalah disebabkan oleh kombinasi pelbagai faktor - al-Sisi sudah pon menempah tempat dalam lipatan sejarah ketamadunan manusia moden sebagai seorang politikus autokrat yang kejam, sanggup melakukan apa sahaja semata-mata untuk mencapai impian yang dicita. 

Maka ijinkan saya untuk berkongsikan siapakah sebenarnya al-Sisi ini dan secara tidak langsung, akan menceritakan juga keadaan dan situasi semasa di Mesir. Seperti biasa, format "...Untuk Dummies" akan digunakan, di mana kita akan mengenali al-Sisi ini menerusi beberapa unjuran fakta penting.

Sebagai diskelemer, tidak mungkinlah anda dapat mengenali al-Sisi dari luar dan dalam, sepertimana ibunya sendiri mengenalinya setelah usai membaca post ini. Namun sedikit-sebanyak dapatlah kita mengenali sosok al-Sisi yang sudah terlumur dengan darah umat Islam ini dan apakah faktor-faktor yang menjadikannya begitu zalim dan penuh kegilaan.

Baiklah. Sudahkah anda bersedia? 

Sila pasangkan tali pinggang keledar kerana risau mungkin ada yang akan jatuh kerusi beberapa kali. Wahai!

#Fakta 1: Siapakah al-Sisi?

Nama penuhnya seperti yang tertera dalam surat beranaknya adalah Abdul Fattah Sa'id Hussain Khalil al-Sisi. Beliau dilahirkan pada 19 November 1954 di Kaherah. 

Dia (maaf, saya rasa dia tak layak untuk guna beliau) mendapat latihan ketenteraan sejak awal lagi, apabila lulus daripada Akademi Ketenteraan Mesir pada tahun 1977. Sejak dari itu, dia mengambil pelbagai kursus dalam bidang ketenteraan, termasuklah ijazah sarjana dari Kolej Perang Tentera Amerika Syarikat pada tahun 2006. 

Hubungan rapatnya dengan Muhammad Hussein Tantawi, Ketua Panglima Angkatan Tentera Mesir melonjakkan dirinya pada posisi-posisi penting dalam Angkatan Tentera Mesir (ATM? Dah nampak dah permainannya di situ?) termasuklah menjadi Timbalan Ketua Bahagian Perisikan Tentera. 

Dia juga merupakan ahli termuda di dalam Majlis Tertinggi Angkatan Tentera (SCAF) yang mengambil alih pentadbiran Mesir selepas kejatuhan Presiden Mubarak. Dia yang ditugaskan khas oleh Tantawi untuk menjalinkan hubungan belakang tabir dengan Ikhwanul Muslimin telah berjaya mengharumkan namanya dalam kalangan Ikhwan, dan ini terbukti apabila Presiden Mursi melantiknya sebagai Ketua Panglima Angkatan Tentera Mesir menggantikan Tantawi. Dia juga memegang jawatan Menteri Pertahanan dalam kerajaan Hisham Qandil.

[Sumber: Wikipedia dan BBC News]


#Fakta 2: Mengapa al-Sisi?

Keperibadian al-Sisi yang moderat sekiranya hendak dibandingkan dengan figur-figur tentera yang lain, ditambah pula dengan karakternya yang dikenali ramai sebagai seorang 'Muslim yang taat' menjadikan dirinya calon yang amat berpotensi untuk menggantikan Tantawi pada pandangan Presiden Mursi.

Al-Sisi yang dikenali suka menyelitkan ayat-ayat al-Quran di dalam percakapan hariannya, sering mempromosikan Islam ketika berhadapan dengan rakan-rakan dari Barat dan isterinya yang memakai hijab, menjadikan al-Sisi seorang rakan pakatan yang amat disenangi Ikhwan ketika itu. 

Namun selepas melakukan rampasan kuasa dan menghalalkan pembunuhan Ikhwan beramai-ramai selepas kejatuhan Presiden Mursi, terbukti yang al-Sisi hanyalah seekor musang berbulu ayam, musuh dalam selimut, gunting dalam lipatan dan api dalam sekam! Hamek kau!

[Sumber: BBC News]


#Fakta 3: Konspirasi al-Sisi

Saya kira, penggulingan Presiden Mursi bukanlah suatu permainan kanak-kanak. Bukan juga rancangan yang al-Sisi seorang diri. Ia adalah rancangan rapi yang melibatkan ramai pihak dan tangan-tangan keji.

Yang pasti, keterlibatan al-Sisi di dalam konspirasi menjatuhkan Presiden Mursi semakin jelas apabila pihak tentera mengeluarkan ultimatum kepada kerajaan pimpinan Mursi, untuk memenuhi semua tuntutan puak Tamarrud (para penentang Mursi) sehingga 3 Julai 2013.

Presiden Mursi dengan tegas menolak ultimatum tersebut dan berazam untuk mempertahankan kedudukannya sebagai Presiden yang sah, hatta dengan nyawanya sendiri. Berikutan dengan keputusan Presiden Mursi itu, pihak tentera 'terpaksa' membuat rampasan kuasa dan melantik Adly Mansour sebagai Presiden boneka sementara. 

Tembelang al-Sisi pecah apabila dia dilantik sebagai Timbalan Perdana Menteri dalam kerajaan sementara Hazem Beblawi. Kebanyakan keputusan-keputusan penting yang dibuat oleh pihak kerajaan amat jelas dibuat di bawah telunjuk pihak tentera, membuktikan bahawa penggulingan Presiden Mursi adalah sebenarnya rampasa kuasa oleh pihak tentera.

[Sumber: Wikipedia dan Forbes]


#Fakta 4: Tangan-tangan Yahudi dan Barat

Sejak awal-awal lagi, terlalu jelas bahawa tangan-tangan Yahudi dan Barat memainkan peranan mereka dalam usaha-usaha menggulingkan Presiden Mursi.

Israel melihat pelantikan Adly Mansour sebagai peluang untuk Israel dan Mesir memperbaiki hubungan dua hala antara negara. Amerika Syarikat sehingga kini tidak mahu melabel atau mengesahkan bahawa tindakan al-Sisi menjatuhkan Presiden Mursi adalah sebenarnya suatu kudeta.

Jeneral Abdul Fatah al-Sisi bersama dengan Setiausaha Negara Amerika Syarikat, John Kerry. [Kredit]

Sempadan Rafah, yang dibuka oleh Presiden Mursi dan menjadi sumber kemasukan barangan keperluan harian untuk penduduk Palestin serta-merta ditutup apabila Presiden Mursi digulingkan. Hamas diisytihar sebagai pertubuhan pengganas dan mana-mana pemimpin Hamas yang berada di Mesir, boleh ditangkap dan dipenjarakan.

Anda beritahu saya, kegilaan apakah ini..??

Terbaru, pecah tembelang busuk al-Sisi apabila dilaporkan dia dan anjing-anjingnya menziarahi Presiden haram Benjamin Netanyahu di Israel untuk mendapatkan sokongan rejim Zionis itu terhadap pencalonannya sebagai Presiden Mesir yang baru. Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk membiayai kempen al-Sisi dengan menyumbangkan wang haram sebanyak USD80 juta.

Inilah perjanjian syaitonirojim! 

[Sumber: Middle East Monitor, Al-Jazeera, Reuters dan The Telegraph]

 
#Fakta 5: Kekejaman al-Sisi

Pembunuhan beramai-ramai di Medan Raba'ah. Moga Allah mengurniakan syahid buat mereka yang terkorban. [Kredit]

Keraksasa-gorgonan al-Sisi bermula pada 8 Julai 2013, 5 hari selepas penggulingan Presiden Mursi apabila 50 orang dibunuh apabila berdemonstrasi secara aman di hadapan ibu pejabat Pengawal Republikan, Kaherah. Kemudian tidak kurang 80 orang lagi dibunuh dengan kejam oleh anjing-anjing al-Sisi pada 27 Julai di Masjid Rabia'h al-Adawiyah, juga di Kaherah. 

Kemuncak kepada kekejaman dan kerakusan al-Sisi berlaku pada 14 Ogos 2013, apabila ratusan malah ribuan nyawa (ada laporan yang menyatakan sehingga 2,200 nyawa!) yang tidak berdosa dibunuh oleh tentera-tentera al-Sisi di Medan Rabia'h al-Adawiyah. Mereka yang terbunuh adalah sebahagian daripada rakyat yang turun untuk membantah kudeta al-Sisi. Namun pihak tentera menghalalkan darah mereka ini dengan dakwaaan mengganggu-gugat kestabilan dan keamanan Mesir.

Simbol raba'ah (Empat jari) segera menjadi popular di seluruh dunia, sebagai tanda sokongan masyarakat dunia kepada Ikhwan dan juga bantahan terhadap kekejaman al-Sisi di dalam peristiwa di Masjid Rabia'h al-Adawiyah itu. Hatta Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan turut mempamerkan simbol raba'ah itu sebagai tanda solidaritinya dengan rakyat Mesir. 

Sehingga kini, ribuan nyawa sudah menjadi mangsa kepada kerakusan al-Sisi dan anjing-anjingnya. Ribuan lagi yang ditangkap dan disumbat masuk ke dalam penjara tanpa sebab-musabab yang munasarawak, termasuklah 21 pelajar perempuan yang menyertai apa yang dikenali sebagai 'Pergerakan jam 7 pagi'

Terbaru, pelajar-pelajar Universiti Al-Azhar dikepung, diserang dan dibunuh hanya kerana mereka melakukan demonstrasi sebagai sokongan terhadap Presiden Mursi.

[Sumber: Al-Jazeera, Huffington Post, France 24 dan Ahram Online]  

 
#Fakta 6: Dunia Yang Bisu dan Tuli

Seperti biasa, dunia bukan sekadar menutup sebelah mata, malah kedua-dua belah mata dan telinga sekaligus terhadap apa yang berlaku di Mesir. 

Penggulingan Presiden Mursi hampir setahun yang lalu jelas merupakan pencabulan terhadap sistem demokrasi sepertimana yang dicanang-canangkan oleh pihak Barat. Malangnya, demokrasi yang mereka perjuangkan hanya sesuai apabila ia menyebelahi mereka. Apabila jelas trang tang tang parti Islam menang melalui jalan demokrasi, mereka cepat melatah dan menggelabah. Tangan-tangan jahat segera bekerja, untuk mengatur dan melaksakan pelan keji dan jijik untuk menjatuhkan pemimpin-pemimpin Islam ini. Presiden Mursi adalah bukti kepada hipokrasi Barat. 

Democracy only works in the West.

Namun tidak semua masyarakat di Barat yang bersikap berdiam diri dan tidak peduli. Ramai antara mereka yang turut mengakui bahawa demokrasi telah dikhianati di Mesir. Ramai juga yang mengkritik kerajaan mereka sendiri kerana gagal bertindak atas apa yang berlaku pada Presiden Mursi dan Ikhwanul Muslimin. 

Sudah banyak demonstrasi diadakan di seluruh dunia termasuk di Malaysia, bagi menyatakan bantahan demi bantahan dan kutukan demi kutukan terhadap penggulingan Presiden Mursi dan kekejaman rejim al-Sisi. Namun sehingga kini, rakyat Mesir terus menderita dan terseksa di bawah pemerintahan kuku besi al-Sisi dan konco-konconya.

Itulah kita. Hanya mampu mengutuk. Adeh.

[Sumber: Financial Times dan The Telegraph]


#Fakta 7: Al-Sisi Yang Tamak Kuasa

Pada mulanya, (kononnya) al-Sisi menyatakan bahawa dia tidak berminat untuk bertanding bagi jawatan Presiden Mesir. Kononnya lagi, tindakan dia menggulingkan Presiden Mursi adalah untuk kepentingan dan kemaslahatan rakyat Mesir.

Puiii.

Satu-persatu agenda al-Sisi terbongkar dengan busuknya. Iyalah, belacan tu kalau dah busuk, tutuplah dengan apa pon, baunya tetap menyengat hidung juga kan? Eh.

Al-Sisi adalah seorang yang amat licik dan bijak orangnya. Apabila Presiden Mursi melantiknya sebagai Ketua Panglima Angkatan Tentera Mesir, Jabatan Hal-Ehwal Moral (Baca: Morale Affair Department. Peluh kecil.) menghasilkan sebuah dokumentari yang memaparkan kealiman al-Sisi. Alim-alim kucheng mungkin?

Selepas Presiden Mursi digulingkan, media pro-kerajaan kudeta terus menerus menerus mengipas punggung al-Sisi dengan menggambarkan dia sebagai seorang penyelamat dan harapan bangsa Mesir. Budaya kultus terhadap al-Sisi dirancakkan lagi dengan memaparkan wajahnya di merata-rata tempat - telebisen, surat khabar, papan tanda malah ole-ole untuk pelancong - bagi mengukuhkan lagi pengaruh al-Sisi. 

Antara propaganda al-Sisi adalah dengan menyamakan dirinya dengan Jamal Abdul Nassir. [Kredit]

Sebuah kempen yang digelar 'Kamil Gemilak' diwujudkan untuk 'memujuk' al-Sisi bertanding bagi jawatan Presiden. Malah pada 26 Januari 2014, mereka mengadakan kenyataan akhbar secara besar-besar di Stadium Kaherah untuk mendesak al-Sisi menimbangkan permintaan mereka itu.

Akhirnya, pada 26 Mac 2014 yang lepas, al-Sisi secara rasminya meletakkan jawatannya sebagai Ketua Panglima Angkatan Tentera Mesir dan Menteri Pertahanan dan mengumumkan bahawa dia akan bertanding bagi merebut jawatan Presiden Mesir yang baharu. Agak khalakar juga apabila al-Sisi mendakwa beberapa kali dia mendapat mimpi/bayangan (Baca: Vision) yang sememangnya dia sudah ditakdirkan untuk menjadi Presiden Mesir. 

Khurafat sungguh. Itulah, dahulu semasa daurah Usul 20, hang pi bantai tidoq! Eh.

Anda hairan? Tidak perlu.

[Sumber: Wikipedia, BBC News dan Middle East Monitor]

 
#Fakta 8: #EG529

Pada 24 Mac 2014, umat Islam seluruh dunia diserang histeria secara berjemaah apabila suatu kegilaan yang maha dahsyat telah menimpa Mesir; seramai 529 penyokong Presiden Mersi dihukum mati oleh mahkamah di Minya untuk suatu tuduhan yang tidak mungkin dapat diotakkan oleh sesiapa pon.

Hukuman dijatuhkan oleh si hakim hanya selepas dua hari dibicarakan. DUA HARI untuk buat keputusan hukuman mati untuk 529 orang...?!! Gila bak hang!

Para peguam bela kepada semua tertuduh mendakwa mereka langsung tidak diberi peluang untuk membela dan membuat hujahan balas terhadap pertuduhan yang dibuat.

Meskipon semua tertuduh masih punya peluang untuk membuat rayuan di Mahkamah Tinggi, keputusan mahkamah Minya itu merupakan suatu penghinaan besar bukan sekadar kepada sistem penghakiman di Mesir, malah seluruh dunia. Lebih memalukan apabila rejim kerajaan kudeta mempertahankan tindakan mahkamah dan mendakwa bahawa hukuman itu dijatuhkan hanya selepas kajian yang terperinci dilakukan.

Ppppffftttt??

[Sumber: Al-Jazeera, BBC News dan The Guardian]

 
#Fakta 9: Kesilapan Ikhwan

Kepercayaan Ikhwan kepada al-Sisi akhirnya memakan diri. Musuh dalam selimut boh! [Kredit]

Sekiranya saya boleh berikan sedikit pandangan saya tentang krisis yang berlaku sekarang ini, meskipon marhaen dan mungkin tiada nilainya.

Ya benar, umum mengetahui memang ada makar-makar jahat yang merancang untuk menjatuhkan Presiden Mursi dan menghapuskan pengaruh Ikhwanul Muslimin di Mesir secara total. Hal ini tidak dapat diragui lagi.

Namun di pihak Ikhwanul Muslimin sendiri, kepercayaan besar yang mereka letakkan kepada al-Sisi terutamanya telah memakan diri mereka sendiri, waima tanda-tanda dan simptom-simptom jelas yang menunjukkan ke arah pengkhianatan al-Sisi sudah ada sejak lama lagi. 

Al-Sisi adalah anak didik Jeneral Muhammad Farid al-Tohamy, seorang penyokong tegar kepada Tantawi dan Mubarak. Jeneral Tohamy pernah mengepalai badan pencegah rasuah tertinggi di Mesir, yang bertanggungjawab sepenuhnya menutup salah-laku dan korupsi yang bermaharajalela dalam Angkatan Tentera Mesir. 

Sebaik sahaja Presiden Mursi digulingkan, al-Sisi melantik Jeneral Tohamy untuk mengetuai Perkhidmatan Perisikan Awam Mesir, yang bertanggungjawab memburu Ikhwan dan membunuh mereka yang turun berdemonstrasi bagi menyatakan sokongan terhadap Presiden Mursi. 

Pengalaman Ikhwan sejak zaman Jamal Abdul Nassir sewajarnya menjadikan mereka lebih berhati-hati dan matang dalam berurusan dengan pihak tentera, yang sememangnya sudah punya sejarah yang cukup hitam dalam upacara rampas-merampas kuasa. Kepercayaan dan keyakinan mereka terhadap al-Sisi jelas merupakan tindakan fatal yang kini menghantui mereka.

Ikhwanul Muslimin juga dilihat sedikit gopoh dan terburu-buru dalam merangka perlembagaan baru buat Mesir. Meski lebih 61% rakyat yang menyokong perlembagaan baru itu menerusi referendum yang dibuat, ia dilihat sebagai mencabar status quo dan legasi yang ditinggalkan oleh rejim Mubarak sebelum itu. Akibatnya, semakin berkobar-kobarlah semangat dan tekad musuh-musuh mereka untuk melakukan apa sahaja untuk menjatuhkan dan menghapuskan mereka dari bumi Mesir.

Namun saya yakin, apa yang terjadi pada Ikhwan di Mesir hanyalah gerhana, bukannya terbenam matahari. Mehnah dan tribulasi yang mereka lalui kini adalah pengalaman-pengalaman yang sangat-sangat berharga, yang pastinya akan menguatkan lagi mereka di masa hadapan, biidznillah. 

[Sumber: BBC News]

 
#Fakta 10: Masa Hadapan Mesir

Masa hadapan Mesir buat masa ini nampak suram dan kelam. Tindakan-tindakan al-Sisi dan rejim kudeta sebelum ini menguatkan lagi kesangsian bahawa legasi Mubarak akan dikembalikan semula. 

Mesir selepas Mursi digulingkan dan al-Sisi naik tidak bertambah baik, malah dalam hampir semua aspek - ekonomi, pertahanan, kebajikan masyarakat, keselamatan awam, infrastruktur asas, kebebaban bersuara dan lain-lain lagi - menjadi semakin buruk dan teruk. 

Pengangguran meningkat sehingga 13.2%, kadar kemiskinan melonjak dari 14% semasa pemerintahan Mursi kepada 17%, kerajaan gagal menepati janji untuk membayar gaji minimum kepada 6 juta pekerja, defisit sumber tenaga sehingga 30% sehingga terpaksa mengimport tenaga dari Israel, pelancongan merudum dengan mendadak dan dijangkakan Mesir akan menanggung defisit sehingga 15% daripada keluaran kasar dalam negara (Baca: Gross Domestic Product). Terbaru, pasaran saham Mesir mengalami kerugian sebanyak 33 bilion dolar Mesir dalam masa tiga hari sahaja! 

Hal ini sudah tentunya ibarat membaling najis kepada muka geng-geng tamarud, yang dahulunya bersungguh-sungguh mahu Presiden Mursi meletakan jawatan atas dakwaan beliau gagal memulihkan keadaan Mesir selepas hampir setahun memerintah. 

Bunyinya seperti kasar, namun saya seperti mahu membuat muka keji dan menjerit sekuat hati, "PADAAANLAH DENGAN MUKA HAMPAAAAA OYYY!!!"

Fuh.  

[Sumber: Bisnis.com dan Middle East Monitor]


Analisa dan Kesimpulan

Ehem. Betulkan kolar. 

Melihatkan keadaan Mesir marcapada ini, hanya keajaiban sahaja yang boleh mengembalikan Ikhwanul Muslimin pada kedudukan mereka pasca revolusi musim bunga yang lalu. Sembang-sembang pagi saya dengan seorang sahabat beragama Islam berkerakyatan British beberapa hari yang lalu, dia juga berpendapat bahawa buat masa ini, riwayat Ikhwanul Muslimin sebagai pergerakan massa atas tanah telah menemukan ajalnya. Sekurang-kurangnya untuk lima ke sepuluh tahun akan datang.

Pihak tentera akan melakukan apa sahaja bagi memastikan revolusi yang menjatuhkan Mubarak tidak berulang lagi. Musuh-musuh Islam, baik dalam atau luar Mesir juga akan berusaha sesungguhnya bagi memastikan kejayaan parti Islam seperti al-Hurriyah wal 'Adalah (Baca: FJP; sayap politik Ikhwan) tidak akan berlaku lagi. 

Justeru, hampir mustahil untuk Ikhwanul Muslimin bergerak aktif seperti dahulu. Malah saya kira, nasib mereka di era Mubarak adalah jauh lebih baik dari sekarang ini di bawah rejim zalim al-Sisi. 

Namun begitu, Ikhwanul Muslimin bukanlah sebuah pergerakan yang baharu ditubuhkan semalam. Sejak zaman Jamal Abdul Nassir lagi, mereka sememangnya telah dilatih dan terlatih untuk bergerak secara bawah tanah. Kini nampaknya mereka terpaksa kembali semula ke bawah tanah, bagi memastikan fikrah Islam yang mereka perjuangkan akan terus hidup dan subur. 

Kita juga yakin, apa yang berlaku pada Ikhwan sekarang ini hanyalah satu fasa yang terpaksa mereka lalui, demi membersihkan saf-saf mereka dan menguatkan lagi binaan-binaan yang telah mereka usahakan selama ini. Saya amat yakin, Ikhwan akan bangkit semula, bertambah kuat dan matang selepas ini.

Usaha-usaha menghapuskan pengaruh Ikhwan baik oleh al-Sisi dan anjing-anjingnya mahupon tangan-tangan berkudis dan busuk dari luar hanya membuktikan satu perkara; betapa perjuangan yang dibawa oleh Ikhwan adalah tiada yang benar melainkan benar belaka. Musuh-musuh Islam ketar lutut dan berpeluh sejuk, tidak dapat tidur malam memikirkan Ikhwan akan berjaya membangunkan Mesir sebagai sebuah negara Islam yang gemilang dan digeruni ramai. Dalam tempoh setahun sahaja Presiden Mursi memerintah, telah begitu banyak pencapaian dan kejayaan yang dikecapi. Bayangkan sekiranya Ikhwan diberi peluang untuk memerintah Mesir untuk lima tahun lagi? Sepuluh tahun lagi? Dua puluh tahun lagi..?? Perrgghh.

Itulah yang amat ditakutkan dan dibenci oleh musuh-musuh Islam.

Ikhwah akhawat di Mesir sudah pon melalui ujian yang cukup menggoncang jiwa dan mereka kekal tabah dan tsabat. Kita bagaimana andai diuji nanti..? Nanges. [Kredit]

Pengalaman yang dialami Ikhwan sekarang ini juga menjadi pengajaran yang amat-amat berharga buat pertubuhan atau pergerakan haraki Islam di seluruh dunia. Mereka menjadi penanda aras dan kes studi untuk semua agar kita tidak jatuh ke dalam lubang busuk yang sama buat kedua kali. Selain pencapaian memberansangkan AKP di Turki, FJP di Mesir juga tidak gagal, cuma belum lagi. Belum lagi.

Ya, mungkin Ikhwan tidak berjaya menegakkan semula khilafah Islamiyyah di Mesir sekarang ini. Namun saya yakin dan percaya, menerusi tangan-tangan mereka jugalah, Islam akan tertegak semula, bukan sahaja di Mesir, malah seluruh dunia.

Bukan sekarang. Bukan sekarang. Tetapi tidak lama lagi. Tidak lama lagi!

"Mereka hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, tetapi Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipon orang-orang kafir membencinya."
[as-Saff, 61:8]

Bukan al-Sisi yang kita takutkan. Bukan al-Sisi yang kita benci dan mahu perangi. Bukan al-Sisi yang kita mahu hapuskan.

Al-Sisi yang ini mati, akan muncul lagi al-Sisi al-Sisi yang lainnya. Al-Sisi hanyalah si penerus legasi jahiliyyah Jamal Abdul Nassir, Anwar Saddat dan Mubarak. Al-Sisi hanyalah boneka kepada taghut dan syaitonirojim yang jauh lebih berkuasa, jauh lebih mengerikan.

Jahiliyyah itulah yang mahu kita hancurkan. Taghut itulah yang mahu kita padamkan. Sehingga itu, kita tidak mungkin akan dapat mengecapi manis dan lazatnya erti kemenangan.

Teruskan berdoa untuk Mesir dan Ikhwan di sana. Teruskan berdoa dan lakukan apa sahaja yang kita mampu untuk bersama-sama mereka menegakkan semula Islam di muka bumi ini. Kembalilah kepada yang perkara-perkara asas, kerana itulah yang mereka mahukan. Bina jiwa-jiwa manusia di luar sana sehinggalah mereka juga sedar akan tanggungjawab untuk menyelamatkan ummah ini. Itulah asas perjuangan mereka. 

Kitalah yang akan meneruskan perjuangan mereka. Ikhwan tidak kekal. Tetapi Islam dan perjuangan menegakkannya akan terus kekal buat selamanya.

Percayalah, kerana harapan itu kekal hidup dan masih ada.

Senyum.

-gabbana- 

Baca 'Krisis Mesir Untuk Dummies' andai anda masih baru (Baca: Noob. Eheh) dengan isu ini. 

Ikuti perkembangan-perkembangan terbaru di Mesir di Mesir Kini

Teruskan menembak doa buat seluruh umat Islam di dunia yang tidak senasib baik seperti kita di sini. Jangan angkuh dan sombong, menyangkakan kemewahan dan keamanan yang kita nikmati sekarang ini akan kekal buat selamanya. 

Hari ini mungkin hari kita. Tapi bagaimana pula dengan hari esoknya...?

Nanges. 

2 April 2014

Inche Faham Dan Puan Ikhlas

[Kredit]

[Nota: Hanya sesuai dibaca oleh anda dan anda dan anda juga yang sudah bersama-sama dengan gerabak tarbiyah dan dakwah. Sebarang kejadian terjun gaung atau gila meroyan akibat keserabutan memahami mesej yang cuba disampaikan di dalam post ini, adalah di luar tanggungjawab saya. Sila jangan saman saya di mahkamah.]

Di dalam Risalah Ta'lim tulisan Imam Hassan al-Banna, buat pertama kalinya beliau menggariskan rukun taat setia (arkanul ba'iah) buat ahli-ahli ikhwanul muslimin yang ingin menggabungkan diri mereka bersama dengan jemaah Islam. Pastinya ia merupakan sesuatu yang amat signifikan, memandangkan risalah tersebut ditulis khas buat para mujahid dalam kalangan ikhwan.

Ada sepuluh rukun kesemuanya; faham, ikhlas, amal, jihad, tadhiyah (pengorbanan), taat, tsabat (teguh), tajarrud, ukhuwwah dan tsiqah (kepercayaan). Oh saya tidaklah berniat untuk menghuraikan rukun-rukun ini satu-persatu. Anda boleh singgah di mana-mana kedai buku haraki dan silalah beli senaskhah syarah Risalah Ta'lim dengan riang gembira sekali. Eheh. 

Yang ingin saya kongsikan dengan penuh keterujaan dengan anda semua adalah bagaimana Imam Hassan al-Banna meletakkan al-fahmu (faham) itu sebelum al-ikhlas. Benar, setiap rukun yang digariskan itu, tiada yang lebih utama daripada yang lainnya. Setiap rukun adalah penting dan kesemua rukun itu tidak boleh berdiri tanpa adanya salah satu daripada rukun tersebut. 

Namun rukun-rukun tersebut disusun mengikut prioriti pelaksanaannya. Maknanya, perlu ada faham sebelum ikhlas. Dan perlu ada faham dan ikhlas sebelum amal. Dengan kata lain, ikhlas adalah buah kepada faham, dan amal pula adalah buah kepada ikhlas. Oleh sebab itu rukun bai'ah ini perlu dilihat daripada pandangan mata seekor burung comel yang berterbangan riang di langit. Err. Atau mudahnya, dilihat dengan gambaran yang lebih besar (Baca: Big picture) dan bukannya secara juz'iyah (terpisah). 

Baiklah. Berbalik kepada perkongsian yang ingin saya ketengahkan, apa signifikannya faham itu diletakkan sebelum ikhlas? Bukankah kita perlu ikhlas dalam setiap amal dan perbuatan kita? Bukankah amal yang tidak ikhlas tidak mungkin akan diterima olehNya? 

Haah lah Inche gabbana. Bukan ke Imam Nawawi sendiri meletakkan hadith hijrah tu, sebagai hadith pertama dalam kitabnya Riyadhus Solihin? Bukankah itu bermakna keikhlasan itu merupakan perkara yang pertama-tama dan utama?

Amboihh skema noh hang. Wahahaha. 

Ijinkan saya untuk mencabar kebikjasanaan dan kematangan otak anda itu. Begini.

Fikirkan. Bukankah untuk memaknai keikhlasan yang diketengahkan dalam hadith itu, kita perlukan kefahaman terlebih dahulu? Bukankah kita perlu benar-benar jelas dan faham, apakah yang cuba hendak ditekankan di dalam hadith itu? Bukankah kita perlu dahulu perlu sekurang-kurangnya memiliki ilmu dan pengetahuan yang asas tentang keikhlasan - bagaimana mahu ikhlas, mengapa perlu ikhlas dan lain-lain - sebelum kita dapat menjiwai ruh keikhlasan itu? 

Nah, di sinilah datangnya peranan faham itu! 

Apa akibat apabila melakukan sesuatu amal ibadah tanpa ada kefahaman yang jelas? Meski hatinya sudah ikhlas pada peringkat langit kelapan?

Jadilah dia menunaikan solat Zuhur lima rakaat. Atau berpuasa makan tapi boleh minum. Atau wanita menjadi imam kepada lelaki. Atau baca Quran tapi masih mengumpat dan mengeji. Atau bayar zakat tapi masih beramal dengan riba'.

Adeh.

Sejarah juga telah mengajar kita, betapa keikhlasan tanpa kefahaman, hanya akan membuahkan kesesatan. Lihat sahaja puak khawarij yang muncul selepas kematian Saidina Uthman r.a.; ibadat mereka cukup mantap, begitu mantap sehingga disegani oleh para sahabat Rasulullah SAW. Namun mereka ini jugalah yang mengkafirkan para sahabat. Mereka ini juga yang membunuh Saidina 'Ali r.a.!

"Nanti akan muncul di antara umatku kaum yang membaca Al-Quran, bacaan kamu tidak ada nilainya dibandingkan bacaan mereka, dan solat kamu tidak ada nilainya dibandingkan solat mereka, dan puasa kamu tidak ada ertinya dibandingkan puasa mereka, mereka membaca Al-Quran sehingga kamu akan menyangka bahwasanya Quran itu milik mereka sahaja, padahal sebenarnya Quran itu akan melaknat mereka. Tidaklah solat mereka melalui kerongkongan mereka, mereka itu akan memecah agama Islam sebagaimana keluarnya anak panah daripada busurnya."

[Hadith riwayat Muslim]

Ketika kaum Khawarij Haruriyah memberontak kepada pemerintahan Ali bin Abi Thalib mereka mengatakan, “Tidak ada hukum kecuali milik Allah”. Maka Ali berkata, "Perkataan yang benar, namun yang diinginkan dengannya adalah kebatilan. Sesungguhnya Rasulullah pernah menjelaskan kepadaku tentang ciri-ciri sekelompok orang yang telah aku tahu sekarang bahwa ciri-ciri tersebut ada pada mereka (Khawarij), iaitu mereka mengucapkan perkataan yang benar hanya dengan lisan-lisan mereka, namun tidak melewati kerongkongan mereka."

[Hadith Riwayat Muslim]

Inilah akibat apabila sesuatu ilmu atau pengetahuan itu tidak didatangkan dengan kefahaman yang jelas dan sejahtera!
 

Mutaakhir ini kita melihat, masyarakat berbondong-bondong mahukan Islam. Slot-slot ceramah dan kuliyah agama di telebisen meningkat dengan mendadaknya. Permintaan untuk majlis-majlis ilmu baik di surau-surau atau masjid-masjid tidak putus-putus diterima oleh ostad dan ostajah yang punya tauliah untuk mengajar. Alhamdulillah, itu suatu perkembangan yang saya kira cukup-cukup baik dan memberansangkan. 

Namun begitu, menjadi kerisauan saya apabila keghairahan untuk beramal ini tidak disertakan dengan suatu proses tarbiyah yang benar-benar membentuk jiwa-jiwa manusia yang dahagakan ilmu ini. Menjadi kekhuatiran saya, akan berlaku proses Sentuh dan Kbaijalandulu (Baca: Touch and Go) secara pukal, di mana proses penerimaan ilmu itu berlaku satu hala sahaja, tanpa adanya usaha-usaha timbal balik (Baca: Check and balance) dalam memastikan ilmu itu membuahkan amal. 

Kerisauan saya ini ada asasnya. Ini bukan teori gila tak sedar diri dah nak mati. Eh. Simptom-simptomnya sudah semakin menular dalam kalangan masyarakat kini.

Budaya kafir-mengkafirkan sesama Muslim. Tabiat label-melabel semakin rancak berlaku. Upacara berjiddal (berdebat) yang langsung tidak membuahkan amal di Mukabuku dan laman-lama forum maya lain sudah menjadi seperti acara harian yang panas dan hangat, sehingga memerlukan sebungkus popkon panas perisa keju dan sebotol air berkarbonat manis sebagai peneman. Err. 

Baharu dengar ceramah Nouman Abu Khan di TiubAnda, sudah merasakan diri sehebat ulama' dahulu kala. Baharu mengikuti pengajian-pengajian ilmu di alam maya, sudah pandai melabel orang Salafi dan Wahhabi. Baharu menelaah kitab kuning semuka dua, sudah mahu memburuk-burukkan dan mengkafirkan 'alim ulama' zaman silam yang tidak sebulu dengan mereka.

Jadilah mereka ini golongan ostad dan ostajah segera; bebas dan pantas mengeluarkan fatwa dan hukuman berdasarkan ilmu yang tidak seberapa dan nafsu yang merbahaya. Geleng kepala.

Yang lebih menakutkan dan mengerikan adalah apabila golongan agamawan yang punya sijil sarjana dari institusi-institusi pengajian di Timur Tengah, turut terlibat sama di dalam kemungkaran ini. Mereka turut sama melompat masuk dan menyertai karnival dan pesta kejumudan ini, merancakkan lagi suasana. Akibatnya, masyarakat melihat ia sebagai isyarat lampu hijau, menghalalkan dan merestui perbuatan-perbuatan curang mereka. 

Apabila ditegur, dikatakan kita tidah hormat pada 'alim ulama'. Apabila dinasihati, dipersoalkan siapa kita untuk bersuara. Apabila dikritik, dikatakan kita tiada adab dan baik balik rumah tanam pokok kaktus dan jahit baju.

Akhi gabbana! Cubalah husnudzan sikit! Nta tu pon baru hingusan je lagi! Takyah nak tunjuk terer sangatlah! Ceh.

Lahawla wala quwwata illa billah.

Apa natijahnya apabila fenomena ini dibiarkan mengganas tanpa ada yang mahu mencegahnya? Masyarakat menjadi bosan dan rimas. Apatah lagi mereka ini berasa inferior dengan golongan agamawan segera tadi, yang kerjanya hanya mahu membantai dan melabel orang yang dirasakan mereka jahil dan punya ilmu yang cetek sahaja. Arakian sesetengah daripada mereka ini yang masih dahagakan ilmu dan laparkan sentuhan-sentuhan jiwa ini, mengambil jalan mudah dan pantas.

Bagaimana? Dengan menyertai pesta-pesta ibadah yang membasahkan jiwa. Dengan larut dalam majlis-majlis zikir dan qasidah yang menenangkan sukma. Ia merupakan eskapisme buat mereka ini, yang mahu lahir dari kacau-bilau dunia yang semakin mencengkam dan mencekik mereka. Ia adalah tindakan melarikan diri daripada hakikat sebenar yang memeningkan dan menyerabutkan mereka. 

Mudah. Pantas. Tidak perlu susah dan payah. 

Semuanya berpunca daripada kegagalan memahami makna ibadah yang sebenar. Gagal menanggapi hadith-hadith Nabi SAW dan seerah para sahabat secara adil dan saksama. Gagal melihat Islam sebagai sebuah sistem hidup yang bukan setakat syamil, malah kamil dan mutakkamil. 

Gagal memaknai erti ikhlas pada hakikatnya yang sebenar. Ikhlas tanpa faham.

Dan kitaran ini akan berterusan dan berterusan, sehinggalah munculnya suatu golongan yang bersungguh-sungguh dan ikhlas mahu membetulkan keadaan masyarakat. Datangnya sekumpulan manusia yang sanggup menjual harta, tenaga dan jiwa mereka, kerana begitu sayang dan chentakan umat ini melebihi nyawa mereka dan keluarga sendiri. Wujudnya segerombolan tentera-tentera Allah yang akan terus bekerja dan bekerja, demi menegakkan al-Haq di muka bumi dan tidak mempedulikan kritikan, cacian dan ugutan masyarakat di sekeliling mereka.

Sehingga itu. Sehingga itu.

Tarik nafas. 

Gagal meletakkan al-fahmu sebagai asas dan pondasi dalam sesuatu tindakan juga merupakan suatu gejala yang amat amat merbahaya dalam tarbiyah dan dakwah. Kegagalan untuk mengenalpasti apakah prioriti amal, waqi' (keadaan/persekitaran) semasa, jalan amal (Baca: tariq amal) dan kaedah-kaedah dakwah (Baca: fiqh dakwah) yang bertepatan dengan keperluan semasa, menjadikan usaha-usaha tarbiyah dan dakwah itu banyak sekali kepincangannya dan besar sekali kelompongannya. 

Akibatnya usaha-usaha yang dilaburkan untuk mentarbiyah masyarakat menjadi sia-sia, kerana gagalnya memahami dan menjiwai sentuhan-sentuhan yang paling bertepatan dan diperlukan oleh massa ketika itu. 

Ya, inshaAllah amal-amal kita ikhlas belaka. Ya, inshaAllah amal-amal kita akan diterimaNya. Ya, inshaAllah ada dalil-dalil sahih untuk amal-amal kita itu. 

Namun ia akan terus menjadi suatu kitaran yang tidak akan mengubah apa-apa. Ia hanya akan memenuhkan masa-masa lapang kita, tanpa membawa apa-apa impak yang bukan sahaja akan mengubah masyarakan, malah menggugah dunia keseluruhannya.

"Tidak dinafikan bahawa faktor yang menjadikan mereka cenderung kepada pendekatan kebajikan itu adalah kerana hati-hati mereka yang lembut dan kepenuhan fitrah iman yang mereka miliki. Mereka sentiasa dihangatkan oleh nasihat demi nasihat tentang peri pentingnya erti kebaikan dan kemuliaan akhlak, mengobarkan semangat mereka untuk bekerjasama di dalam kerja-kerja memelihara anak-anak yatim, membangunkan sekolah dan masjid.

Demi Allah, ucapan para penasihat itu adalah benar belaka. Hadis-hadis fadhilat itu bukan dusta. Kita tidak pernah melupakan kesan dan pengaruhnya di dalam memajukan dakwah dengan tarbiyah secara praktikal yang memecahkan segala tabir. Melalui cara itu juga para da’i yang murabbi dapat berinteraksi dengan orang awam secara langsung setelah mereka tenggelam dalam pelbagai bidang kehidupan.

Tetapi dai'e mempunyai kerja yang lebih penting dan lebih besar dari itu semua. Dia wajib menutup lubang-lubang lemah pada umat ini yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain melainkan dia. Pahalanya tidak kurang dari pahala membuat kerja-kerja amal, jika tidak berganda-ganda pun."
- al-Muntalaq, Tansiq dan Syumul

Begitulah.

Tidak hairanlah, al-fahmu dalam agama ini merupaka anugerah teragung yang dikurniakan Allah kepada para hambaNya yang terpilih.


"Barangsiapa yang Allah hendakkan kebaikan padanya, Allah akan berikannya kefahaman dalam agama."

[Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim]

Kerana Islam itu bukan sekadar ritual ibadah. Islam itu bukan sekadar mengaku Allah itu Tuhan dan memuji-muji dan bersolawat ke atas Nabi. Islam itu bukan sekadar tulisan-tulisan lama di dalam kitab-kitab kuning yang lapuk.

Islam itu bukan sekadar baca Quran di Masjid Besi sahaja tahu. Eh. [Kredit]

Islam itu adalah sistem. Ia adalah cara hidup. Ia adalah manhaj yang memegang dan mengawal keseluruhan hidup kita. 

Bukan. Saya bukanlah orang yang paling faham. Saya bukan juga orang yang paling berilmu dan paling hensem bergaya untuk menyampaikan perkongsian marhaen ini. Apatah lagi orang yang paling berpengalaman dalam tarbiyah dan dakwah. Astaghfirullah.

Namun itulah indahnya Islam. Itulah cantiknya tarbiyah. Itulah nikmatnya dakwah.

Sesiapa sahaja boleh berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran, selagi mana apa yang mahu disampaikannya itu adalah al-haq. Seorang jundiyy majhul (tentera yang tidak dikenali) itu bebas menegur jeneral dan kolonel pasukannya, selagi mana apa yang mahu disampaikannya itu adalah untuk kebaikan bersama dan menolak kemudharatan yang lebih besar.

Semoga usaha saya yang kecil ini dikira sebegitu rupa, biidznillah.

Ayuh saudara-saudaraku, kita ketepikan ego dan kepentingan kita. Kita buang jauh-jauh permusuhan dan persengketaan sesama kita yang mungkin ada. Kita hapuskan bisikan-bisikan jahat dan dzan-dzan mungkar yang cuba merosakkan tautan hati-hati kita.

Ayuh saudara-saudaraku, kita tingkatkan kefahaman kita dalam memahami manhaj yang agung ini. Kita tuntut ilmu sedalamnya dan setingginya sehinggalah kita mendapatkan fikrah yang tulen dan asli. Kita hayati fikrah Islam ini dengan sebaiknya dan beramal pula dengannya sesungguhnya, sehinggalah kita capai antara dua; hidup mulia atau mati syahid. 

Moga Allah pandu hati-hati kita. Moga Allah kuatkan semangat dan keteguhan kita. Dan moga Allah redha dengan sepanjang hayat kita bergelar seorang muslim ini!

"Katakanlah, 'Inilah jalanku; aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Maha Suci Allah, dan daku tidak termasuk orang-orang musyrik.'"
[Yusuf, 12:108]

Apabila Inche Faham berkahwin mesra dengan Puan Ikhlas, nah, hasilnya sudah tentu si anak Amal yang bukan sahaja diterima olehNya, malah bermanfaat untuk ummah ini buat selamanya! Kan?

Senyum.

-gabbana-

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP